Pedoman Penulisan Karya Ilmiah

of 61 /61
PEDOMAN PENULISAN KARYA ILMIAH UNIVERSITAS RIAU KEPULAUAN BATAM 2007

Embed Size (px)

description

sebagai buku penuntun.

Transcript of Pedoman Penulisan Karya Ilmiah

  • PEDOMAN PENULISAN

    KARYA ILMIAH

    UNIVERSITAS RIAU KEPULAUAN

    BATAM

    2007

  • ii

    DAFTAR ISI

    Halaman

    DAFTAR TABEL ............................................................................................................ ii

    DAFTAR GAMBAR ....................................................................................................... iii

    DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................................... iv

    BAB I PENDAHULUAN ........................................................................................................... 1

    1.1. Pola Umum Karya Ilmiah Skripsi ........................................................................ 1 1.2. Proposal Skripsi ................................................................................................... 13 1.3. Laporan Kerja Praktik .......................................................................................... 13

    BAB II KEBAHASAAN .............................................................................................................. 15

    2.1. Perhurufan ............................................................................................................ 15 2.2. Pengejaan Kata ..................................................................................................... 17 2.3. Pemenggalan Kata ................................................................................................ 19 2.4. Tanda Baca ........................................................................................................... 21 2.5. Penggunaan Istilah, Angka dan Lambang ............................................................ 26 2.6. Pemilihan Kata (Diksi) ......................................................................................... 29 2.7. Penataan Kalimat ................................................................................................. 31 2.8. Pengefektifan Paragraf ......................................................................................... 33

    BAB III PENYAJIAN ILUSTRASI .............................................................................................. 35

    3.1. Jenis Ilustrasi ........................................................................................................ 35 3.2. Penulisan Judul Tabel dan Gambar ...................................................................... 37 3.3. Penulisan Catatan Kaki dan Keterangan Tabel .................................................... 37 3.4. Penulisan Keterangan Simbol dan Gambar.......................................................... 38 3.5. Perujukan Tabel dan Gambar ............................................................................... 38 3.6. Interpretasi Tabel dan Gambar ............................................................................. 39 3.7. Contoh Tabel dan Gambar ................................................................................... 40

    BAB IV KEPUSTAKAAN ............................................................................................................ 44

    4.1. Pengacuan Pustaka ............................................................................................... 44 4.2. Penulisan Sumber Pustaka ................................................................................... 46 4.3. Penyusunan Daftar Pustaka .................................................................................. 48 4.4. Contoh Penulisan Sumber Acuan......................................................................... 54

    LAMPIRAN ..................................................................................................................... 58

  • iii

    DAFTAR TABEL

    Halaman

    1 Angka Romawi dan Angka Arab ..................................................................................... 26

    2 Pengaruh pemberian jenis unsur hara terhadap tinggi tanaman jagung

    (mm/hari) ......................................................................................................................... 40

    3 Pengaruh pemberian jenis unsur hara terhadap tinggi tanaman jagung (mm) ................. 40

    4 Luas bidang dasar sel kayu jati Purwakarta dan Cepu pada perbedaan lebar

    lingkaran tumbuh (LT) ..................................................................................................... 41

    5 Rata-rata daya serap air (%) papan semen partikel kayu kelapa sawit pada

    beberapa panjang partikel dan perbandingan komposisi partikel dengan

    semen ..................... ......................................................................................................... 41

    6 Variasi penulisan nama pengarang dari sumber pustaka ..................... ........................... 51

  • iv

    DAFTAR LAMPIRAN

    Halaman

    1 Contoh halaman sampul luar skripsi ................................................................................ 58

    2 Contoh punggung sampul skripsi ..................................................................................... 59

    3 Contoh pernyataan keabsahan skripsi .............................................................................. 60

    4 Contoh abstrak ................................................................................................................. 61

    5 Contoh halaman judul ...................................................................................................... 62

    6 Contoh halaman pengesahan skripsi ................................................................................ 63

    7 Contoh prakata ................................................................................................................. 64

    8 Contoh riwayat hidup untuk skripsi ................................................................................. 65

    9 Contoh daftar isi ............................................................................................................... 66

    10 Contoh daftar tabel ........................................................................................................... 67

    11 Contoh daftar gambar ....................................................................................................... 68

    12 Contoh daftar lampiran .................................................................................................... 69

  • BAB I

    STRUKTUR KARYA ILMIAH

    Karya ilmiah1 kecuali naskah artikel jurnal diketik menggunakan kertas

    HVS 80 g berukuran 21,0 cm x 29,7 cm (A4). Huruf yang digunakan ialah Times

    New Roman dengan font 12 untuk teks. Judul bab menggunakan huruf dengan

    font Times New Roman 14 sedangkan judul subbab dan sub-subbab dengan font

    seperti teks, yaitu font 12. Semua judul dicetak tebal. Naskah diketik dengan spasi

    2 pada halaman dengan pias 4 cm dari tepi kiri dan pias 3 cm dari kanan, atas,

    serta bawah kertas. Naskah diketik dalam satu kolom dengan awal paragraf

    menjorok 0,5 cm.

    Pada dasarnya tidak ada batasan jumlah halaman minimal untuk karya

    ilmiah, seperti laporan kerja praktik dan skripsi. Kualitas karya ilmiah lebih

    ditentukan oleh bobot tulisan Anda, seperti keaslian, metode penelitian,

    kedalaman pembahasan serta gaya tulisan yang digunakan. Dari sudut pandang

    lain, untuk peningkatan kemampuan mahasiswa dalam menulis karya ilmiah,

    seperti skripsi maka persyaratan minimum jumlah halaman skripsi ditetapkan

    sebanyak 60 halaman.

    1.1. Pola Umum Karya Ilmiah Skripsi

    Secara umum, karya tugas akhir skripsi yang dijelaskan dalam bab ini

    terdiri atas tiga bagian, yaitu bagian pembuka, tubuh tulisan, dan bagian akhir.

    1.1.1. Bagian Pembuka

    Bagian pembuka terdiri atas: (1) halaman sampul, (2) pernyataan

    keabsahan skripsi; (3) abstrak, (4) halaman judul, (5) halaman pengesahan, (6)

    riwayat hidup, (7) prakata, (8) daftar isi, (9) daftar tabel, (10) daftar gambar, dan

    (11) daftar lampiran. Unsur lain yang mungkin ada ialah daftar singkatan atau

    glosari. Nomor halaman pada bagian pembuka dinyatakan dengan i, ii, iii, dan

    seterusnya. Nomor halaman itu tidak dicantumkan pada halaman tersebut, namun

    dinyatakan dalam Daftar Isi. Contoh bagian pembuka dapat dilihat pada Lampiran

    1 sampai 12. Diantara sampul luar dan abstrak tidak perlu diberi kertas tambahan

    yang sama dengan sampul luar dan halaman penyekat. Halaman penyekat juga

    tidak diperlukan diantara bab.

  • 2

    a. Halaman Sampul

    Warna sampul skripsi dan laporan praktik lapangan beragam bergantung

    pada warna bendera fakultasnya. Skripsi dan laporan praktik lapangan dibuat dari

    kertas jenis linen yang dilaminasi plastik. Pada sampul dicetak judul karya tugas

    akhir, nama lengkap penulis, nomor pokok mahasiswa, logo Universitas Riau

    Kepulauan, nama program studi, fakultas, universitas, kota dan tahun lulus

    (Lampiran 1), bukan tahun wisuda.

    b. Pernyataan Keabsahan Skripsi

    Pernyataan mengenai skripsi dan sumber informasi merupakan suatu etika

    ilmiah dan menghindari bentuk plagiat yang dinyatakan secara tertulis. Seorang

    peneliti hendaknya dapat berlaku jujur terhadap penelitian yang dilaksanakannya

    dan juga sumber informasi yang digunakan dalam karya ilmiah. Contoh

    pernyataan ini dapat dilihat pada Lampiran 3. Halaman pernyataan mengenai

    skripsi dan sumber informasi merupakan halaman pertama, diberi nomor i tetapi

    tidak perlu dicantumkan pada halaman tersebut. Penulisan nomor halaman pada

    bagian pembuka mulai dimunculkan pada halaman daftar isi.

    c. Abstrak

    Abstrak adalah bagian dari skripsi yang ditulis dalam bahasa Indonesia.

    Laporan Praktik Lapangan tidak membutuhkan abstrak. Abstrak merupakan

    ulasan singkat mengapa penelitian dilakukan, bagaimana penelitian dilaksanakan,

    hasil yang penting-penting, dan kesimpulan (simpulan) utama dari hasil kegiatan.

    Abstrak disusun dalam beberapa paragraf dan panjangnya tidak lebih dari

    250 kata yang diketik satu spasi (Lampiran 4). Jangan menggunakan singkatan

    dalam bagian ini kecuali akan disebutkan sekurang-kurangnya dua kali lagi.

    Contohnya pada awal teks Kromatografi Lapis Tipis ditulis lengkap. Akan

    tetapi bila istilah Kromatografi Lapis Tipis masih diperlukan dalam teks

    abstrak, tulislah dulu Kromatografi Lapis Tipis (KLT), selanjutnya gunakan

    singkatan KLT.

    Dalam menyusun abstrak, tempatkan diri Anda sebagai pembaca. Mereka

    ingin mengetahui dengan cepat garis besar pekerjaan Anda. Jika sesudah

    membaca bagian ini pembaca ingin mengetahui perincian lain, mereka akan

    membaca karya Anda selengkapnya. Penyajian abstrak selalu informatif dan

  • 3

    faktual. Untuk meningkatkan informasi yang diberikan, tonjolkan temuan dan

    keterangan lain yang baru bagi ilmu pengetahuan dan suguhkan angka-angka.

    Abstrak hanya memuat teks, tidak ada pengacuan pada pustaka, gambar, dan

    tabel.

    Abstrak diketik dengan spasi satu, termasuk judul. Kata Abstrak ditulis

    dalam huruf kapital dan diletakkan di tengah. Nama lengkap penulis diketik

    dengan huruf kapital dua spasi di bawah judul dan dimulai dari batas kiri, dengan

    huruf kapital kecuali kata depan dan kata sambung. Judul dalam bahasa Inggris

    diketik dengan huruf Italic di dalam tanda kurung. Selanjutnya, dibimbing oleh

    XXX (nama lengkap pembimbing, tanpa gelar) yang ditulis dalam huruf kapital.

    Teks abstrak disusun seperti menyusun paragraf.

    Abstrak terletak pada halaman setelah pernyataan mengenai skripsi dan

    sumber informasi, tidak diberi nomor halaman, dan tidak dimasukkan dalam

    Daftar Isi. Abstrak dalam bahasa Inggris (kalau ada) ditempatkan setelah halaman

    abstrak dalam bahasa Indonesia.

    d. Halaman Judul

    Halaman judul ditempatkan setelah abstrak. Nama penulis harus lengkap

    dan jangan sekali-kali disingkat. Kalimat-kalimat yang ditulis pada halaman judul

    harus simetri, dengan kata lain harus diletakkan di tengah-tengah daerah

    pengetikan (Lampiran 5). Penulisan gelar pada halaman judul harus disesuaikan

    dengan program studi dan peraturan yang berlaku.

    e. Halaman Pengesahan

    Halaman ini memuat judul, nama mahasiswa, nomor pokok mahasiswa,

    nama program studi, nama dan tanda tangan para pembimbing, nama dan tanda

    tangan ketua program studi dan dekan fakultas. Halaman pengesahan

    ditempatkan setelah halaman judul.

    f. Prakata

    Prakata dapat memuat informasi kapan dan lama penelitian dilakukan,

    lokasi, dan sumber dana penelitian bila biaya bukan berasal dari dana sendiri.

    Pada masa sekarang ini seringkali penelitian melibatkan pihak lain. Nyatakan

    terima kasih atas bantuan teknis dan saran yang Anda terima. Bila seseorang telah

    membantu dalam hal-hal tertentu, nyatakan ini secara spesifik, misalnya saja

  • 4

    kepada teknisi dan laboran yang telah membantu penelitian Anda (Lampiran 7).

    Dekan, ketua program studi dalam kapasitasnya sebagai pejabat tidak perlu

    diberikan ucapan terima kasih seandainya bantuan yang diberikan memang sudah

    menjadi kewajibannya. Hindari penomoran dan ungkapan yang berlebihan, seperti

    Tanpa bantuan dan perhatian yang terus menerus dari Bapak XXX, tidak

    mungkin penelitian ini dapat diselesaikan. Selain itu, persantunan ini perlu

    diungkapkan dengan serius, wajar, dengan tutur kata yang beradab, dalam gaya

    bahasa yang tetap dijaga lugas, tanpa memuji-muji siapapun, dan tidak terkesan

    main-main, misalnya kepada mbak Ani, thanks. Panjang prakata sebaiknya

    tidak lebih dari satu halaman.

    g. Riwayat Hidup

    Riwayat hidup penulis dituliskan tidak lebih dari satu halaman. Di

    dalamnya diuraikan tempat dan tanggal penulis dilahirkan, nama kedua orang tua,

    pendidikan sejak sekolah menengah umum, riwayat pendidikan di Universitas

    Riau Kepulauan, dan pengalaman kerja (jika ada, dengan menyebutkan secara

    singkat jabatan yang dipangkunya).

    h. Daftar Isi

    Daftar isi disusun secara teratur menurut nomor halaman yang memuat

    daftar tabel, daftar gambar, judul bab serta subbab, daftar pustaka, dan lampiran.

    Keterangan halaman yang mendahului daftar isi tidak perlu dimuat dalam daftar

    isi. Bab maupun subbab dapat diberi nomor sesuai dengan penulisannya dalam

    tubuh tulisan (Lampiran 9).

    Judul Daftar Isi diketik dengan huruf kapital dan ditempatkan di tengah-

    tengah, dua spasi di bawah nomor halaman. Kata Halaman untuk menunjukkan

    nomor halaman setiap bab atau subbab di ketik dipinggir halaman kanan yang

    berakhir pada batas pinggir kanan, dua spasi di bawah kata Daftar Isi. Susunan

    daftar isi menyusul dua spasi di bawahnya. Bila daftar isi memerlukan lebih dari

    satu halaman maka pengetikan diteruskan pada halaman berikutnya. Pengetikan

    antarbab diantarai dengan dua spasi, sedangkan antar subbab satu spasi. Judul

    setiap bab diketik dengan huruf kapital dan judul subbab hanya huruf pertama

    setiap kata yang diketik dengan huruf kapital, kecuali kata depan dan kata

    sambung.

  • 5

    i. Daftar Tabel dan Daftar Gambar

    Daftar tabel dan daftar gambar tidak selalu diperlukan, kecuali bila lebih

    dari dua tabel dan dua gambar dipakai dalam menyusun karya tulis. Daftar tabel

    dan daftar gambar diketik pada halaman tersendiri dengan format seperti daftar

    isi. Kata Halaman diketik di sebelah kanan, berakhir pada batas pinggir kanan.

    Nomor tabel dan nomor gambar menggunakan angka arab. Nomor diketik tepat

    pada awal permulaan batas pinggir kiri dua spasi di bawah Daftar Tabel atau

    Daftar Gambar. Judul tabel atau gambar dalam daftar tersebut harus sama

    dengan judul tabel atau judul gambar dalam teks. Akhir setiap judul tabel atau

    judul gambar dihubungkan oleh tanda titik-titik dengan nomor halaman sesuai

    dengan yang dijumpai dalam teks (Lampiran 10 dan 11). Di dalam teks, judul

    yang memerlukan lebih dari satu baris diketik dengan spasi satu. Antara judul

    tabel dan judul gambar diberi jarak dua spasi.

    Daftar tabel diperlukan bila terdapat dua atau lebih tabel; demikian pula

    halnya gambar dan lampiran yang hanya perlu dibuatkan daftarnya bila terdapat

    dua atau lebih gambar dan lampiran dalam karya tugas akhir tersebut.

    j. Daftar Lampiran

    Sama seperti daftar tabel dan gambar, lampiran tidak perlu dibuat

    daftarnya bila hanya ada satu dalam karya tulis Anda. Tata cara pengetikannya

    sama dengan Daftar Tabel dan Daftar Gambar (Lampiran 12). Tidak perlu ada

    pembedaan antara tabel lampiran atau gambar lampiran. Lampiran dapat berupa

    tabel, gambar, atau teks, dan semuanya disusun dengan nomor urut sesuai dengan

    urutan penyebutannya dalam tubuh tulisan.

    1.1.2. Pedoman Penyusunan Judul Skripsi

    Judul karya tugas akhir harus menarik, positif, singkat, spesifik, tetapi

    cukup jelas untuk menggambarkan penelitian atau kegiatan yang dikerjakan. Judul

    yang mengandung beberapa kata kunci untuk memudahkan pemayaran pustaka.

    Dalam judul hindari kata-kata klise seperti penelitian pendahuluan, studi,

    penelaahan, pengaruh, dan kata kerja pada awal judul. Judul (lebih tepatnya

    topik) yang menggunakan kata-kata seperti itu masih dapat diterima dalam usul

    penelitian. Setelah penelitian selesai, judul dapat diganti bila perlu. Nama latin

  • 6

    untuk makhluk yang sudah umum jangan digunakan dalam judul. Hindari

    singkatan yang tidak perlu.

    Pada umumnya, judul cenderung bersifat indikatif, artinya, merujuk pada

    pokok bahasan dan bukan pada kesimpulan. Namun, kadang-kadang judul dapat

    juga informatif, berupa ringkasan kesimpulan dalam beberapa kata.

    Halaman persembahan tidak lazim terdapat dalam karya tugas akhir,

    tetapi jika dianggap perlu dapat diletakkan sesudah halaman abstrak. Buatlah

    ungkapan dalam halaman persembahan ini dengan kalimat sederhana, tidak lebih

    dari satu kalimat atau satu bait, tanpa hiasan berupa gambar.

    1.1.3. Tubuh Tulisan

    Secara umum tubuh tulisan karya ilmiah kecuali untuk jurnal terdiri atas

    (1) pendahuluan, (2) tinjauan pustaka, (3) metode penelitian, (4) hasil dan

    pembahasan, dan (5) Penutup. Pada beberapa disiplin ilmu tertentu terdapat

    pengecualian, misalnya dengan penambahan bab gambaran umum perusahaan

    sebelum bab metode penelitian. Perubahan tubuh tulisan dalam karya ilmiah

    mengacu kepada peraturan yang dikeluarkan oleh dekan fakultas. Setiap bab

    dimulai pada halaman baru. Judul setiap bab diketik dengan huruf kapital. Nomor

    halaman menggunakan angka arab dan ditempatkan di kanan atas halaman.

    Halaman bab tidak perlu diberi nomor halaman.

    Merancang bab merupakan hal yang tidak mudah. Batasi dua atau tingkat

    dalam bab dan usahakan merata sehingga tidak ada subbab yang menempati lebih

    dari delapan halaman. Hierarki bab yang digunakan mengacu kepada ketentuan

    berikut:

    a) Nama bab diketik dengan huruf kapital dengan jarak 4 cm dari pias atas.

    Nomor urut bab ditulis dengan angka Romawi dan ditulis di tengah-tengah

    kertas di atas nama bab, contoh: Bab I, Bab II, dan seterusnya.

    b) Sub bab dan nomor sub bab dimulai dari batas pias kiri. Huruf awal setiap

    kata ditulis dengan huruf kapital dan font tebal. Nomor sub bab ditulis dengan

    angka arab dengan ketentuan angka pertama menunjukkan bab dan angka

    kedua sub bab. Penulisannya dilakukan secara berurutan mulai dari angka

    kecil. Sebagai contoh: 1.1.; 1.2.; 3.5.; dan lainnya.

  • 7

    c) Anak sub bab dimulai dari batas tepi kiri. Huruf awal setiap kata ditulis

    dengan huruf kapital. Penulisan hirarki anak sub bab menggunakan angka arab

    sebanyak tiga. Urutan angka berturut-turut menunjukkan bab, sub bab, dan

    anak sub bab. Sebagai contoh: 1.1.1.; 1.1.2.; 2.5.1.; dan yang lainnya.

    d) Hirarki berikutnya tidak dianjurkan dalam karya tulis skripsi. Jika diperlukan

    dapat menggunakan huruf kecil yang dimulai dari a., b., c., dan seterusnya.

    Huruf kapital hanya digunakan pada awal judul, kecuali untuk kata yang

    penulisan awal katanya huruf kapital.

    a. Pendahuluan

    Bab pendahuluan biasanya memuat latar belakang yang dengan singkat

    mengulas alasan mengapa penelitian dilakukan, tujuan, dan hipotesis (jika

    dinyatakan secara eksplisit). Berikan alasan yang kuat, termasuk kasus yang

    dipilih, alasan pemilihan, atau metode yang akan digunakan. Bab ini seyogianya

    membimbing pembaca secara halus tetapi tepat lewat sepenggal pemikiran logis

    yang berakhir dengan pernyataan mengenai apa yang diteliti dan apa yang

    diharapkan dari padanya. Berikan kesan bahwa apa yang Anda teliti benar-benar

    bermanfaat bagi ilmu pengetahuan atau pembangunan.

    Tujuan Penelitian merupakan bagian ini mengakhiri bab pendahuluan yang

    berisi pernyataan singkat mengenai tujuan penelitian. Dalam menuliskan tujuan,

    gunakan kata kerja yang hasilnya dapat diukur atau dilihat, seperti menjajaki,

    menguraikan, menerangkan, menguji, membuktikan, atau menerapkan suatu

    gejala, konsep, atau dugaan, atau bahkan membuat suatu prototipe. Dengan

    demikian, kata mengetahui tidak layak dituliskan untuk tujuan penelitian.

    Tujuan penelitian tidak selalu menggunakan subbab tersendiri.

    b. Tinjauan Pustaka

    Tinjauan pustaka memuat tinjauan singkat dan jelas atas pustaka yang

    menimbulkan gagasan dan mendasari penelitian. Pustaka yang digunakan

    sebaiknya pustaka terbaru yang relevan dalam bidang yang diteliti. Untuk itu,

    pustaka primer (buku ajar tidak termasuk pustaka primer) diutamakan. Jumlah

    halaman bab ini usahakan tidak melebihi bab Hasil dan Pembahasan.

  • 8

    Uraian dalam tinjauan pustaka merupakan dasar untuk menyusun kerangka

    atau konsep yang digunakan dalam penelitian. Kumpulan pustaka yang relevan

    dan mutakhir membantu Anda mengetahui dengan jelas status penelitian di bidang

    tersebut. Kumpulan pustaka yang memadai pasti akan meningkatkan kepercayaan

    diri Anda sewaktu memilih metode, melaksanakan penelitian, dan menyusun

    argumentasi dalam bab Pembahasan. Pengacuan pada pustaka harus sesuai dengan

    yang dicantumkan dalam Daftar Pustaka.

    c. Metode Penelitian

    Metode penelitian yang digunakan dapat berupa analisis suatu teori,

    metode percobaan, atau kombinasi keduanya. Metode yang dipakai diuraikan

    secara terperinci (peubah, model yang digunakan, rancangan penelitian, teknik

    pengumpulan dan analisis data, serta cara penafsiran). Hal lain yang perlu

    diperinci ialah identifikasi tumbuhan, hewan, atau mikroorganisme menurut

    spesies atau galurnya. Pemasok bahan adakalanya perlu diutarakan terutama kalau

    sumbernya tidak lazim. Untuk penelitian yang menggunakan metode kualitatif,

    pendekatan yang digunakan, proses pengumpulan dan analisis informasi, serta

    proses penafsiran hasil penelitian harus dijelaskan. Akan tetapi, jika metode

    penelitian yang digunakan sepenuhnya mengikuti metode yang telah

    dipublikasikan maka uraian yang sangat lengkap tidak diperlukan. Sebagai

    gantinya, sebutkan saja sumber pustakanya. Bahan, alat, perubahan atau

    modifikasi terhadap metode yang dipublikasikan perlu dijelaskan.

    Jika jenis bahan tidak banyak, uraiannya dapat disatukan dengan metode

    sehingga tidak diperlukan subbab khusus. Sumber bahan berupa perusahaan atau

    individu maupun lembaga dapat dituliskan sepanjang hal itu sangat spesifik.

    Namun penyebutan nama dagang perlu dihindari sebab karya ilmiah akan tampak

    sebagai media iklan cuma-cuma. Merk instrumen analisis utama sering kali perlu

    ditulis, misalnya timbangan analitis atau dapat ditulis lengkap timbangan

    analitis (Sartorius). Penyebutan nama pembuat alat dimaksudkan untuk

    menunjukkan kecanggihan atau ketelitian alat. Di sisi lain, jenis perkakas dan alat

    seperti martil, gergaji, mistar, dan sejenisnya tidak perlu diperinci, tetapi dengan

    sendirinya akan terungkapkan ketika Anda menjelaskan prosedur kerja. Jangan

    membuat perincian dalam bentuk daftar seperti yang lazim tertera pada penuntun

  • 9

    praktikum. Ada baiknya Anda menggunakan bagan alir kalau cara penelitian

    dianggap rumit dan dapat membingungkan pembaca.

    Kegiatan yang dilakukan ditulis sesuai dengan urutan pengoperasiannya

    dengan menggunakan kalimat pasif dan bukan kalimat perintah. Pernyataan Ukur

    dimensi kayu sesudah dikeringkan sebaiknya ditulis kayu dikeringkan lalu

    diukur dimensinya.

    d. Hasil dan Pembahasan

    Hasil penelitian sewajarnya disajikan secara bersistem. Untuk

    memperjelas dan mempersingkat uraikan, berikan tabel, gambar, grafik, atau alat

    penolong lain. Data yang terlalu ekstensif perlu dibuat ikhtisarnya dan diulas

    dengan kata-kata. Data yang terlalu rumit akan menurunkan keterbacaan dan

    sebaiknya dilampirkan saja. Nomor tabel dan gambar yang harus disebut dalam

    teks dan diletakkan tidak jauh dari teks bersangkutan. Kiat membuat dan

    menampilkan ilustrasi ini dipaparkan pada bab tersendiri. Hasil yang diperolah

    ditafsirkan dengan memperhatikan dan menyesuikannya dengan masalah dengan

    hipotesis yang diungkapkan dalam pendahuluan.

    Ada kalanya hasil penelitian dipisahkan dengan pembahasan menjadi bab

    hasil penelitian dan bab pembahasan. Pemisahan atau penggabungan kedua bagian

    ini sangat terngantung pada keadaan data dan kedalaman pembahasannya. Bila

    kedua bagian ini digabung, pembaca sulit membedakan mana hasil perkerjaan

    peneliti dan mana hasil dari pemayaran pustaka. Keutungan penyajian hasil secara

    terpisah ialah format akan lebih rapi dan pembaca dipersilakan mengambil

    kesimpulan terlebih dahulu untuk kemudian menbandingkannya dengan

    kesimpulan penulis.

    Sebelum menentukan apa yang harus ditulis dalam pembahasan, penulis

    hendaknya membaca sekali lagi hipotesis atau tujuan penelitiannya. Cocokkan

    harapan itu dengan hasil utama. Dalam bagian inilah dituntut kemampuan Anda

    sebagai orang calon ilmuan. Jangan buang kesempatan ini dengan menciptakan

    alur yang berputar-putar. Membahas tidak sekedar menyarikan hasil peneliti.

    Sewaktu mengumpulkan data, mengolahnya dan menyusunnya dalam tabel,

    dengan sendirinya Anda telah memiliki sejumlah gagasan ini disebut argumen,

    sebab Anda harus membenarkannya dihadapan segala sesuatu yang telah

  • 10

    diketahui dalam bidang yang diteliti. Anda pun diminta mengemukakan

    keterbatasan yang ada dengan sejujurnya. Anda harus membandingkan dengan

    hasil peneliti terdahulu, kemudian membuat pertimbangan teoritisnya. Dengan

    demikian, maka pembahasan merupakan kesimpulan argumen mengenai

    relevansi, manfaat, dan kemungkinan atau keterbatasan percobaan Anda, serta

    hasilnya.

    Setiap argumen dikembangkan dalam sebuah paragraf (alinea). Teknik

    untuk mengembangkan argumen sama dengan menyusun paragraf yang baik.

    Oleh sebab itu perlu dipikirkan memecah-mecah seluruh pembahasan menjadi

    beberapa pokok yang diperkembangkan satu per satu. Jadi, setiap paragraf dalam

    pengembangan argumen memuat tiga unsur, yaitu kalimat topik, pengembangan

    penalaran, dan kesimpulan atau ringkasan bilamana paragraf berikutnya ingin

    menampilkan gagasan yang berbeda.

    Pembahasan merupakan tempat menulis mengemukakan pendapat dan

    argumentasi secara bebas tetapi singkat dan logis. Pendapat orang lain yang telah

    diringkas dalam pendahuluan (atau tujuan pustaka) tidak perlu diulang tetapi

    diacu saja seperlunya. Dengan tidak meringkas lagi hasil penelitian dalam

    pembahasan, ulaslah apakah hasil Anda memenuhi tujuan penelitian. Hubungkan

    temuan dari penelitian Anda dengan pengamatan atau hasil peneliti sebelumnya

    dengan jalan menunjukkan persamaan dan membahas perbedaannya. Penulis

    sebaiknya tidak menyatakan ....kesimpulan Nasution (1995) mendukung hasil

    penelitian ini .... (sementara Anda mengulas hasil penelitian Anda tahun 2001),

    tetapi yang baik ialah .... penelitian ini memperkuat kesimpulan Nasution (1995)

    ..... Arti temuan perlu dibentangkan dan dijelaskan dalam memperlus cakrawala

    ilmu dan teknologi dengan cara mengekstrapolasi hasil, memberi implikasi pada

    penerapannya, termasuk pula segi lain yang memerlukan pengkajian lebih lanjut.

    Spekulasi kadang-kadang tidak dapat dihindari dan muncul dalam pembahasan,

    namun hindari spekulasi yang terlalu jauh.

    e. Penutup

    Dalam bab penutup berisi kesimpulan skripsi dan saran (kalau ada).

    Kesimpulan pokok dari keseluruhan penelitian hendaknya disusun secara hati-

    hati. Kesimpulan memang memerlukan kecermatan luar biasa dan dibenarkan

  • 11

    memunculkannya tiga kali (sebaiknya dengan ungkapan yang berbeda-beda),

    yaitu dalam pembahasan, kesimpulan, dan abstrak. Kesimpulan memuat ringkasan

    hasil penelitian dan jawaban atas tujuan penelitian atau hipotesis. Dalam bab ini

    bedakan antara dugaan, temuan, dan kesimpulan. Berbeda dengan abstrak yang

    berupa paragraf dengan rangkaian kalimat yang terkesang terpotong-potong,

    kesimpulan dapat memuat uraian yang lebih luas dan mudah dibaca.

    Dalam menarik kesimpulan, penulis harus kritis dengan memperhatikan

    apakah kesimpulan yang dibuat dapat ditafsirkan secara lain. Cukup luaskah

    perampatan (generalisasi) yang digariskan berdasarkan kesimpulan hasil,

    pendapat, dan teori yang ada?

    Saran yang dikemukakan seharusnya berasal dari hal-hal yang berkaitan

    dengan pelaksanaan penelitian atau hasil penelitian. Ungkapan yang sering kali

    muncul dalam saran ... agar penelitian ini dilanjutkan ... barangkali dapat

    dipertanyakan apakah hal ini memang perlu bagi dunia pengetahuan atau hanya

    untuk kepuasan peneliti sendiri? Saran tidak selamanya harus ada. Di sisi lain,

    disertasi di negara maju sering memunculkan satu bab berjudul Future Works

    yang berisi saran tentang hal-hal yang perlu dikerjakan pada penelitian

    selanjutnya. Uraian meliputi kelemahan atau kekurangan penelitian yang telah

    dikerjakan dan yang perlu dilengkapi dan disempurnakan pada tahap berikutnya.

    Untuk penelitian yang banyak berhubungan dengan kebijakan, sebaiknya

    saran tidak dikemukakan secara eksplisit. Alasannya ialah bahwa setiap kebijakan

    itu diterapkan setelah mempertimbangkan bukan saja segi ilmiah, melainkan segi

    teknis dan politis, hasil penelitian biasanya hanya dibahas dari segi ilmiahnya saja.

    1.1.4. Bagian Akhir

    Bagian akhir karya ilmiah skripsi terdiri atas Daftar Pustaka (harus ada)

    dan Lampiran (kalau ada).

    a. Daftar Pustaka

    Bab ini merupakan suatu daftar dari semua artikel dan pustaka lain yang diacu

    secara langsung di dalam tubuh tulisan, kecuali bahan-bahan yang tidak

    diterbitkan dan tidak dapat diperoleh dari perpustakaan. Teknik penulisan dan

    pengacuan dijelaskan secara terperinci pada bab Kepustakaan.

  • 12

    Pencantuman pustaka selain merupakan suatu bentuk penghargaan dan

    pengakuan atas karya atau pendapat orang lain juga sebagai etika ilmiah.

    Pencantuman pendapat orang lain tanpa merujuk sumbernya akan mengesankan

    plagiatisme. Komunikasi pribadi tidak termasuk dalam pustaka, bila diperlukan,

    nyatakan hal ini dalam teks atau catatan kaki.

    Catatan kaki berisi keterangan ringkas atas pernyataan dalam tubuh tulisan

    yang kurang memadai bila dibuat dalam bentuk Lampiran. Dalam beberapa

    bidang ilmu, catatan kaki juga dimanfaatkan untuk memuat pustaka yang diacu,

    namun hal ini tidak dianjurkan dalam bidang sains. Penggunaan catatan kaki,

    apalagi dalam jumlah banyak, akan menurunkan keterbacaan dan merusak

    tampilan naskah.

    Catatan kaki dipisahkan dari teks dengan garis mendatar sepanjang 5 cm.

    Gunakan lambang non-numerik (*,#,,...,...) untuk mengacunya.

    b. Lampiran

    Lampiran didahului oleh satu halaman yang hanya memuat kata

    LAMPIRAN dan ditempatkan di tengah-tengah halaman. Halaman ini tidak diberi

    nomor.

    Lampiran merupakan tempat untuk menyajikan keterangan atau angka

    tambahan. Di dalamnya dapat dihimpun cara penelitian, contoh perhitungan

    statistik, penurunan rumus matematika, daftar pernyataan program komputer atau

    bagan alirnya, spektrum senyawa, diagram rangkaian alat, tabel besar dari satu set

    percobaan, peta, dan sebagainya yang kalau dimasukkan ke dalam tubuh tulisan

    akan mengganggu jalan cerita. Bila jumlahnya lebih dari sebuah, lampiran perlu

    diberi nomor. Jangan masukkan informasi penting dalam lampiran karena bagian

    ini sering terlewatkan oleh pembaca. Meskipun judul gambar lazimnya ditulis di

    bawah gambar yang bersangkutan, di dalam lampiran, judul gambar dapat

    dituliskan sebagai judul lampiran.

    Tabel yang terlalu rumit sangat mengganggu jalannya pembahasan. Oleh

    sebab itu, buatlah tabel yang sederhana dan secukupnya untuk memperjelas

    pembahasan di dalam teks; informasi selebihnya dapat dimasukkan ke dalam

    lampiran. Ada kalanya data mentah dilampirkan untuk keperluan penelitian lebih

  • 13

    lanjut. Bila Anda terlalu sering meminta pembaca untuk melihat lampiran,

    barangkali cara pembahasan Anda perlu direkonstruksi.

    1.2. Proposal Skripsi

    Proposal skripsi merupakan acuan dasar mahasiswa dalam melaksanakan

    penelitian tugas akhir skripsi. Proposal skripsi disusun sebelum kegiatan

    penelitian dilaksanakan.

    Struktur penulisan proposal skripsi pada dasarnya mengacu kepada

    penulisan karya ilmiah skripsi. Secara umum penulisan proposal skripsi berakhir

    pada Bab tentang Metode Penelitian. Gambaran umum, susunan proposal skripsi

    adalah sebagai berikut:

    1.2.1. Bagian Pembuka

    Bagian pembuka proposal skripsi terdiri dari: (a) halaman sampul, (2)

    halaman judul, (3) halaman pengesahan, (4) prakata, (5) daftar isi, (6) daftar tabel,

    (6) daftar gambar, dan (11) daftar lampiran.

    1.2.2. Tubuh Tulisan

    Secara umum tubuh tulisan proposal skripsi terdiri atas bagian: (1)

    pendahuluan, (2) tinjauan pustaka, dan (3) metode penelitian.

    1.2.3. Bagian Akhir

    Bagian akhir proposal skripsi terdiri atas Daftar Pustaka (harus ada) dan

    Lampiran. Dalam bagian akhir, lampirkan Jadwal Pelaksanaan (disusun dalam

    bentuk bar-chart), serta lampiran Rencana Anggaran Biaya (rincian biaya yang

    dibutuhkan untuk pelaksanaan penelitian dan penulisan skripsi).

    1.3. Laporan Kerja Praktik

    Laporan Kerja Praktik dapat disusun secara perorangan atau kelompok.

    Pada umumnya, bagian pembuka laporan kerja praktik tidak memuat Abstrak dan

    Riwayat Hidup. Bagian-bagian lain ditulis dengan ketentuan yang sama dengan

    tata cara penulisan skripsi. Dalam prakata, cantumkan kapan waktu pelaksanaan,

    jadwal kerja, nama-nama pembimbing atau pendamping Anda selama berpraktik,

    serta ucapan terima kasih.

    Isi laporan dapat terdiri atas: Pendahuluan, Tinjauan Pustaka, Keadaan

    Umum xxx (tuliskan nama instansi tempat praktik), Kegiatan Praktik (dapat

    terdiri atas satu atau beberapa bab), Kesimpulan atau Penutup, dan Daftar Pustaka.

  • 14

    Pedoman penulisan untuk bab Pendahuluan dan Tinjauan Pustaka dapat

    mengacu pada tata cara penulisan skripsi sebagaimana yang telah diuraikan

    sebelumnya. Untuk bab lain, dapat dilihat pada uraian berikut:

    1.3.1. Keadaan Umum

    Pada bab keadaan umum dapat dilaporkan sejarah tempat Anda berpraktik,

    fasilitas kerja, kegiatan lembaga (misalnya bidang penelitian dan pengembangan,

    atau kegiatan produksi di pabrik), struktur organisasi, tujuan lembaga, fungsi

    lembaga, keadaan sumber daya manusia, dan hal lain yang dianggap perlu. Akan

    sangat baik bila Anda mengemukakan ulasan, analisis, atau pandangan kritis

    dalam mengamati lembaga tersebut.

    1.3.2. Kegiatan Praktik

    Hasil kerja dapat ditulis dalam satu atau beberapa sub bab bergantung pada

    volume kerja atau jenis kegiatan Anda selama berpraktik. Misalnya seorang

    mahasiswa berpraktik di dua unit dalam satu industri pengolahan minyak dapat

    menuliskan dalam dua sub bab terpisah dengan judul Kegiatan di Unit Produksi

    dan Kegiatan di Unit Penjaminan Mutu.

    1.3.3. Penutup

    Dalam bab penutup, Anda dapat menyimpulkan hal-hal yang berkaitan

    dengan lembaga tempat berpraktik, hasil kerja Anda sendiri, maupun pengalaman

    serta kesan semasa berpraktik.

  • BAB II

    KEBAHASAAN

    Mengingat pentingnya peran bahasa dsalam komunikasi, baik secara lisan

    maupun tulisan, maka membutuhkan penggunaan bahasa yang efisien dan efektif.

    Bahasa yang efisien ialah bahasa yang mengikuti kaidah tata bahasa yang

    dibakukan atau yang dianggap baku, dengan mempertimbangkan kehematan kata

    dan ungkapan. Kata baku disini berarti bahasa yang digunakan merupakan bahasa

    yang benar dan patut jadi teladan untuk diikuti. Bahasa yang efektif disini ialah

    bahasa yang mampu mencapai sasaran yang dimaksudkan.

    2.1. Perhurufan

    Seperti kebanyakan bahasa di dunia, bahasa Indonesia ditulis dengan huruf

    Latin. Dua bentuk huruf Latin yang dikenal ialah huruf Romawi dan huruf miring.

    Huruf latin dapat ditampilkan secara tipis, tebal, kecil, dan kapital.

    2.1.1. Huruf Romawi

    Huruf Romawi selalu berdiri tegak sehingga tulisan tangan yang bersifat

    demikian sering dikatakan tercetak. Dalam dunia percetakan dan pengetikan

    bentuk huruf inilah yang selalu dipakai secara bertaat asas. Kecuali ditentukan

    lain, huruf Romawi (terutama yang berpenampilan kurus), hampir selalu dapat

    dipergunakan untuk segala keperluan.

    2.1.2. Huruf Miring

    Huruf miring ditampilkan secara miring sering disebut sebagai huruf Italic.

    Bentuknya seperti tulisan tangan. Karena keadaannya itu huruf miring sering

    disebut juga sebagai huruf kursif. Kalau diketik atau ditulis tangan kemiringannya

    ditandai dengan garis bawah tunggal. Huruf miring dipakai untuk:

    1) Kata dan ungkapan asing yang ejaannya bertahan dalam banyak bahasa:

    ad hoc, et al., in vitro.

    2) Tetapan dan peubah yang tidak diketahui dalam matematika. Contoh n, i.

    3) Nama kapal atau satelit: KRI Macan Tutul, Apollo 11.

    4) Kata atau istilah yang diperkenalkan untuk diskusi khusus, misalnya

    kakas, citraan.

    5) Kata atau frase yang diberi penekanan.

    6) Pernyataan rujukan silang dalam bentuk indeks: lihat, lihat juga.

  • 36

    7) Judul buku atau terbitan berkala yang disebutkan dalam tulisan.

    8) Tiruan bunyi, contoh: Dari sarang burung itu terdengar kicau tu-ju-pu-lu-

    tu-ju-pu-lu.

    9) Nama ilmiah seperti genus, spesies, varietas, dan forma makhluk. Salacca

    zalacca var. Amboinense. Akan tetapi, nama ilmiah takson di atas tingkat

    genus tidak ditulis dengan huruf miring, seperti: Felidae, Moraceae.

    Mucorales.

    2.1.3. Huruf Kapital

    Huruf kapital dipakai pada:

    1) Huruf pertama pada awal kalimat.

    2) Setiap kata dalam judul buku atau terbitan berkala, kecuali kata tugas,

    seperti dan, yang, untuk, di, ke, dari, terhadap, sebagai, tetapi,

    berdasarkan, dalam, antara, melalui, secara yang tidak terletak pada

    posisi awal.

    3) Nama bangsa, bahasa, agama, orang, hari, bulan, tarikh, peristiwa sejarah,

    takson makhluk di atas genus, lembaga, jabatan, gelar dan pangkat yang

    diikuti nama orang atau tempat.

    4) Setiap unsur bentuk ulang sempurna yang terdapat pada judul buku dan

    nama bangsa dan lain-lain seperti dimaksud dalam butir 1 dan 2 di atas,

    sebagai contoh: Undang-Undang Dasar 1945, Perserikatan Bangsa-

    Bangsa.

    5) Nama-nama geografi seperti nama sungai, kota, provinsi, negara, dan

    pulau. Akan tetapi huruf kapital tidak dipakai pada nama geografi yang

    digunakan sebagai jenis (seperti kacang bogor, badak sumatera, garam

    inggris, gula jawa), atau sebagai bentuk dasar kata turunan (seperti

    keinggris-inggrisan, mengindonesiakan, pengaraban).

    6) Penulisan nama orang pada hukum, dalil, uji, teori dan metode, misalnya:

    hukum Dalton, uji Duncan, metode Epstein, atau analisis Fourier. Untuk

    penamaan rancangan, proses, uji , atau metode yang tidak diikuti nama

    orang ditulis dengan huruf kecil, misalnya: uji morfometri, uji moralitas,

    atau rancangan acak lengkap. Apabila penamaan tersebut akan disingkat,

    maka singkatannya menggunakan huruf kapital, sebagai contoh:

  • 37

    rancangan acak lengkap (RAL), proses hierarki analitik (PHA), atau

    metode imunodifusi ganda (MIG).

    2.1.4. Huruf Tebal

    Huruf tebal sering digunakan untuk judul atau tajuk (heading). Selanjutnya

    bentuk huruf ini dapat dipakai untuk nama ilmiah takson yang baru ditemukan

    atau diusulkan pertama kali. Vektor dan matriks dalam matematika pada

    umumnya juga ditampilkan dengan huruf tebal. Dulu nomor jilid buku dan

    terbitan berkala biasa ditulis dengan huruf tebal, tetapi kebiasaan ini sekarang

    mulai ditinggalkan.

    2.1.5. Huruf Yunani

    Selain huruf Latin, dalam tulis menulis karya ilmiah sering digunakan

    huruf Yunani. Beberapa huruf kapital Yunani sama dngan huruf Latin, tetapi

    semua huruf kecilnya mempunyai bentuk yang sangat berbeda. Huruf Yunani

    banyak dipakai dalam rumus matematika (r2), lambang astronomi (deklinasi ),

    satuan ukuran (m), istilah kimia (-amilase) atau kedokteran (-globulin).

    2.2. Pengejaan Kata

    Sejak diberlakukannya ejaan bahasa Indonesia yang disempurnakan pada

    tahun 1972, semua huruf dalam abjad Latin secara resmi sudah menjadi huruf

    bahasa Indonesia. Oleh karena sudah termasuknya semua huruf itu, sering terjadi

    kesalahan yang disebabkan oleh tindakan hiperkorek. Kata pernafasan, misalnya,

    secara salah acapkali dieja pernapasan. Pasca (yang dalam ejaan lama ditulis

    pastja) adakalanya dieja dan dilafalkan paska.

    Adakalanya kita menaati (perhatikan: bukan mentaati) sistem ejaan yang

    disempurnakan itu, dalam penulisan kata berimbuhan sering terjadi penggantian

    huruf. Dengan berpedoman pada pola mentaati itu, kita harus menulis

    menerjemahkan (bukan menterjemahkan), mencolok (bukan menyolok),

    mengubah (bukan merubah atau merobah), terkecuali untuk mengkaji. Begitu

    pula, kita harus menulis penerapan (bukan penterapan), dikelola (bukan dilola),

    dan seterusnya.

    Oleh karena semua huruf latin diterima sebagai huruf Indonesia, penulisan

    kata serapan dari bahasa asing pada umumnya sudah dapat dilakukan mendekati

    bentuk aslinya. Untuk itu memang perlu dilaksanakan penyesuaian Pedoman

  • 38

    Umum Pembentukan Istilah yang dikeluarkan oleh Pusat Bahasa dan Kamus

    Besar Bahasa Indonesia. Beberapa masalah sering dijumpai dalam kasus

    penggunaan huruf atau pengejaan istilah serapan seperti dicontohkan berikut ini.

    1) Berhati-hatilah dalam memakai huruf f dan v, yang adakalanya

    dipertukarkan atau diganti dengan huruf p (negatif bukan negatip; aktif,

    aktivitas; bukan aktip, aktifitas; provinsi, bukan propinsi).

    2) Dalam bahasa Indonesia tidak dikenal adanya konsonan kembar

    (klasifikasi, bukan klassifikasi; efektif, bukan effektif, tetapi ada massa

    disamping masa yang mempunyai perbedaan makna).

    3) Huruf y sekarang adalah pengganti huruf j dulu, jadi tidak dapat dipakai

    sebagai pengganti huruf i lagi (hipokotil, bukan hypokotil; analisis, bukan

    analisa, analysis, atau analysa.

    4) Huruf x hanya dipakai di awal kata, di tempat lain diganti ks (xilem, bukan

    silem atau ksilem; taksonom, bukan taxonomi; kompleks, bukan komplex

    atau komplek.

    5) Huruf h pada gugus gh, kh, rh, th dihilangkan, sedangkan huruf ph

    menjadi f dan ch menjadi k (sorgum, bukan sorghum; kromatografi, bukan

    khromatograph, rhitme, bukan rhitma; metode, bukan methode atau

    metoda; morfologi, bukan morphology atau morpologi).

    6) Beberapa kata sulit yang selalu ditulis secara salah karena penulis tidak

    mengetahui bentuk bakunya, antara lain ialah kualitas, bukan kwalitas;

    jadwal bukan jadual; sintesis, bukan sintesa; amoeba bukan amuba;

    projektor, bukan proyektor; atmosfer, bukan atmosfir atau atmosfera;

    varietas, bukan varitas; bir, bukan bier; automatis, bukan otomatis;

    mikrob, bukan mikroba atau mikrobe sebab dibakukannya aerob; standar

    dan standardisasi, bukan standarisasi.

    7) Nama-nama ilmu tertentu berakhiran ika (sistematika, bukan sistematik

    atau sistimatik); karena bukan ilmu maka dibakukanlah kosmetik dan

    antibiotik, bukan kosmetika dan antibiotika; begitu juga tropik, bukan

    tropika atau tropis, karena dibakukannya Samudera Pasifik.

    8) Dalam kaitan ini perlu dicatat bahwa dalam bahasa Indonesia satu bentuk

    kata dapat berfungsi sebagai kata benda (botanibotanical/botanically).

  • 39

    Oleh karena itu, department of geneticsjurusan genetika; plant genetic

    resourcessumber daya genetis tumbuhan dan bukan sumber daya

    genetik tumbuhan atau sumber daya genetis tumbuhan, genetical

    evidencebukti genetika, bukan bukti genetis atau bukti genetik.

    Berdasarkan analogi, untuk memadankan biological process dibakukan

    dengan proses biologi (lebih baik lagi: proses hayati), bukan proses

    biologis atau proses biologik; enteropathogenic Escherichia coli menjadi

    Escherichia coli enteropatogen.

    2.3. Pemenggalan Kata

    Dalam penulisan kita selalu dibatasi oleh bidang yang disyaratkan, oleh

    karena itu kata kadang-kadang tidak dapat ditulis secara utuh. Kata-kata yang

    demikian harus dipenggal menurut suku katanya.

    Berikut beberapa cara pemenggalan suku kata:

    1. Kata Dasar

    a. Jika ditengah kata ada vokal berurutan, pemenggalan dilakukan antara

    kedua vokal itu. ( - V/V -); misal:

    ma-af ba-ik du-et

    Apabila vokal berurutan tersebut berupa diftong, maka pemenggalan tidak

    dilakukan di antara vokal tersebut ( - V/V/--); misal:

    sau-da-ra bukan sa-u-da-ra

    pan-tai bukan pan-ta-i

    b. Jika di tengah kata ada huruf konsonan dan gabungan konsonan di antara

    dua buah huruf vokal maka pemenggalan dilakukan sebelum konsonan

    (KV KV); misal:

    pe-rut ta-bu

    ta-nya su-nyi

    c. Jika di tengah kata ada konsonan yang berurutan, pemenggalan dilakukan

    di antara dua konsonan tersebut ( - K/KK -); misal:

    Mak-lum ger-tak

    Mik-ro mig-ra-si

    Kecuali ng, kh, sy, dan ny yang berupa satu bunyi dianggap sebagai satu

    suku kata, misal:

  • 40

    de-ngan makh-luk

    i-sya-rat bu-nyi

    d. Jika konsonan berurutan lebih dari dua buah, pemenggalan dilakukan

    sesudah konsonan pertama ( - K/KK -); misal:

    in-struk-si, kon-kret, kon-kre-si

    2. Semua imbuhan dan partikel dianggap suku kata, termasuk pada imbuhan

    awalan yang mengalami perubahan bentuk, sehingga imbuhan dapat dipenggal

    dari kata dasarnya.

    Misal: me-ramu me-nya-pu

    Men-coba pem-belah-an

    Catatan:

    a. Akhiran i dan kata yang diawali vokal tidak dipenggal, contoh yang salah

    misalnya:

    Mengakhir-i, a-nak, i-kan

    b. Kata yang berimbuhan sisipan pemenggalannya dilakukan sebagai berikut,

    misal:

    te-lun-juk ge-ri-gi

    ge-me-tar

    c. Imbuhan yang berasal dari bahasa asing tidak dianggap sebagai imbuhan

    melainkan sebagai suku kata itu sendiri sehingga pemenggalannya

    mengikuti aturan pemenggalan kata dasar. Misalnya spor-ti-vi-tas, bukan

    sportiv-itas, ak-li-ma-ti-sa-si bukan ak-li-mat-isasi atau peng-ak-li-

    mat-an

    3. Jika suatu kata terdiri atas lebih dari satu unsur dan salah satu unsur itu dapat

    digabung dengan unsur lain, pemenggalan dilakukan:

    a. di antara unsur-unsur itu, atau

    b. pada unsur gabungan itu sesuai kaidah-kaidah di atas.

    Misal : bio-logi, bi-o-lo-gi

    mikro-biologi, mik-ro-bi-o-lo-gi

    pasca-sarjana, pas-ca-sar- ja-na

    budi daya, bu-di da-ya

  • 41

    2.4. Tanda Baca

    2.4.1. Tanda Titik (.)

    Tanda titik selalu

    dipakai

    1) pada akhir kalimat;

    2) pada singkatan tertentu (A.P.Nasution, gb., hlm., S.Si.);

    3) di belakang angka dan huruf dalam suatu bagan, ikhtisar, atau daftar (8.0,

    8.1, 8.1.1, 8.1.2);

    4) sebagai pemisah angka jam dan menit yang menunjukkan waktu atau

    jangka waktu (pukul 13.30; 2.30.15 jam);

    5) sebagai pemisah bilangan angka ribuan atau kelipatannya yang

    menunjukkan jumlah (210.848 sel).

    Tanda titik tidak dipakai

    1) di belakang angka atau huruf terakhir dalam suatu bagan, ikhtisar, atau

    daftar (8.1, 8.1.1, 8.1.2);

    2) untuk menyatakan pecahan persepuluhan (untuk itu pakailah koma

    sehingga setengah ditulis 0,5);

    3) untuk memisahkan bilangan ribuan atau kelipatannya yang tidak

    menunjukkan jumlah (tahun 1995, halaman 2345, NIP 130367078);

    4) pada akhir judul yang merupakan kepala karangan atau kepala ilustrasi dan

    tabel.

    2.4.2. Tanda Titik Terangkat ( )

    Dalam beberapa bidang ilmu di tempat tanda titik digunakan titik terangkat,

    yaitu ketika :

    1) menulis gugus air dalam senyawa kimia (CuS04.SH20);

    2) menunjukkan perkalian sebagai pengganti tanda x, misal k x g x (a+2)

    dapat dicetak sebagai kg (a+2) atau kg(a+2);

    3) menyingkatkan ikatan kimia pengganti tanda ikatan baku (R--CH3 dapat

    ditulis RCH3);

    4) memberikan petunjuk cara pemenggalan kata dalam kamus

    (perbungaan, sintasan );

    5) menunjukkan ekspresi genetika (AABBAB);

  • 42

    6) mengganti tanda elipsis dalam matematika, untuk meluruskannya dengan

    tanda pengoperasian (x1, x2x3).

    2.4.3. Tanda Koma (, )

    Tanda koma dipakai :

    1) untuk menyatakan pecahan persepuluhan atau di antara rupiah dan sen

    yang dinyatakan dengan angka (seperempat ditulis dengan 0,25;

    Rp25,50);

    2) untuk memisahkan unsur-unsur dalam suatu deret (nitrogen, fosforus,

    kalium);

    3) untuk memisahkan unsur-unsur sintaksis dalam kalimat;

    4) untuk menceraikan bagian nama yang dibalik susunannya dalam daftar

    pustaka (Dalimunthe P. Anatomi Tumbuhan. Batam: Unrika Press);

    5) di antara nama, alamat serta bagian-bagiannya; tempat dan tanggal; nama

    tempat dan wilayah atau negeri yang ditulis berurutan (Dekan Fakultas

    Ekonomi, Universitas Riau Kepulauan, Jalan Batu Aji Baru, Batam;

    Batam, 2 Mei 1999).

    6) di antara nama orang dan gelar akademik yang mengikutinya untuk

    membedakan dari singkatan nama diri atau keluarga (Dr. H. Amarullah

    Nasution, S.E,MBA,DBA).

    Tanda koma untuk memisahkan nama pengarang dan tahun dalam

    pengacuan kepustakaan boleh tidak digunakan. Misalnya (Nasution, 2000) boleh

    ditulis sebagai (Nasution 2000). Dalam pedoman ini dianut penulisan tanpa koma.

    2.4.4. Tanda Titik Koma (;)

    Tanda titik koma merupakan tanda koordinasi dan dipakai untuk

    memisahkan unsur-unsur sintaksis yang setara, atau dalam deret yang di dalamnya

    sudah mengandung tanda baca lain (Saya datang; saya lihat; saya menang).

    1. Tanda Titik Dua (:)

    Titik dua dipakai untuk:

    1) menandakan pengutipan yang panjang, misalnya "Bandingkan dengan

    keterangan pembatas yang pemakaiannya tidak diapit koma: Semua

    siswa yang lulus ujian mendaftarkan namanya pada panitia ";

  • 43

    2) memperkenalkan senarai;

    3) menandakan nisbah (angka banding);

    4) menekankan urutan pemikiran di antara dua bagian kalimat lengkap.

    5) memisahkan judul dan anak judul;

    6) memisahkan nomor jilid dan halaman dalam daftar pustaka (Academica 3:

    20-24);

    7) memisahkan tahun dan halaman kalau pengacuan halaman dilakukan pada

    sistem Nama-Tahun dalam teks;

    8) memisahkan bab dan ayat dalam kitab suci (Surat Al Baqarah: 183).

    2. Tanda Tanya (?)

    Tanda tanya dipakai pada akhir pertanyaan langsung, atau untuk

    menunjukkan keragu-raguan dalam suatu pernyataan (Karena ketiadaan pem-

    banding, untuk sementara bambu ini sebaiknya dideterminasi sebagai

    Gigantochloa? atroviolacea).

    3. Tanda Seru (!)

    Tanda seru hampir tidak pernah dipakai dalam kalimat tulisan ilmiah.

    Adakalanya tanda itu dipergunakan untuk menunjukkan bahwa suatu bahan bukti

    penelitian dilihat langsung oleh penulisnya:

    Scleroderma dictyospora dipertelakan oleh Patouillard (1898) berdasarkan

    spesimen Massart 445 (P!) yang dikumpulkan di Jawa tahun 1882.

    4. Tanda Hubung (-)

    Tanda hubung dipakai untuk:

    1) menyambung bagian-bagian tanggal, misal: 17-8-1945;

    2) merangkaikan se- dengan kata berikutnya yang dimulai dengan huruf

    kapital (se-Indonesia), ke- dengan angka (abad ke-21), angka dengan -

    an (tahun '90an);

    3) memperjelas hubungan bagian-bagian kata atau ungkapan (ber-evolusi

    vs. berevolusi, dua-puluh lima-ribuan, 20 x 5.000 vs. dua-puluh-lima-

    ribuan, 1 x 25.000);

    4) memenggal kata tertentu (lihat Pemenggalan Kata).

  • 44

    5. Tanda Pisah (-, --, ---)

    Bergantung kepada panjangnya terdapat tiga macam tanda pisah, yaitu tanda

    pisah em (panjangnya sama dengan lebar huruf kapital M atau setinggi jenis

    huruf. yang digunakan, diketik dengan dua tanda hubung --), tanda pisah en

    (panjangnya setengah tanda pisah em, diketik dengan tanda pisah -), dan tanda

    pisah 3-em.

    1) Tanda pisah em dipakai untuk membatasi penyisipan kalimat yang tidak

    terkait erat dengan kalimat induknya;

    2) Tanda pisah en dipergunakan untuk menunjukkan kisaran (halaman 15-

    25, panjangnya 24,5-31,0 mm). Jangan menggunakan tanda pisah en

    bersama perkataan dari dan antara, atau bersama tanda kurang (dari

    halaman 15 sampai 25, bukan dari halaman 15-25, antara tahun 1945

    dan 1950, bukan antara tahun 1945-1950, -4 sampai -60C, bukan -4 - -

    60C).

    3) Beberapa majalah menggunakan tanda pisah 3-em dalam daftar pustaka

    alih-alih mengulang nama pengarang lama (entry) sebelumnya. Jangan

    memakai tanda 3-em dalam naskah, tetapi ulangi penyebutan nama-

    nama pengarang.

    6. Tanda Kurung ((...))

    1) Tanda kurung mengapit tambahan keterangan atau penjelasan yang

    bukan bagian integral pokok pembicaraan. Misalnya, Pengujian

    selanjutnya terhadap salah satu noda nomor 4) memberikan dugaan

    senyawa yang terkandung dalam media kultur jamur z adalah senyawa

    seskuiterpen.

    2) Tanda kurung mengapit huruf atau kata yang kehadirannya dalam

    kalimat dapat dihilangkan. Misalnya, Fraksi etil asetat dapat

    dipisahkan dengan menggunakan kromatografi lapis tipis (KLT)

    preparatif.

    3) Tanda kurung (atau tanda kurung tutup) dipakai untuk menunjukkan

    penomoran yang dimasukkan dalam kalimat. Misalnya:

    Ketiga langkah itu ialah (a) mitosis, (b) meiosis, (c) penggandaan inti.

  • 45

    Kebutuhan dasar manusia ialah 1) pangan, 2) sandang, 3) papan, 4)

    kesehatan, dan 5) pendidikan.

    7. Tanda Kurung Siku ([...])

    Tanda kurung siku dipakai untuk mengapit:

    1) huruf atau kata yang ditambahkan pada kalimat kutipan;

    2) keterangan dalam kalimat yang sudah bertanda kurung.

    8. Tanda Petik (...)

    Tanda petik dipakai untuk mengapit:

    1) petikan atau kutipan pembicaraan langsung;

    2) judul karangan atau bab buku yang dipakai dalam kalimat;

    3) istilah yang kurang dikenal atau kata yang mempunyai arti khusus.

    9. Tanda Petik Tunggal (...)

    Tanda petik tunggal dipakai untuk mengapit:

    1) petikan yang tersusun dalam petikan lain;

    2) makna, terjemahan, atau penjelasan kata atau ungkapan asing (survive

    sintas, survival sintasan).

    10. Tanda Elipsis (...)

    Tanda elipisis dipakai untuk menunjukkan bahwa ada bagian yang

    dihilangkan pada suatu kutipan (Pola distribusi pemasaran ... berdasarkan

    pengamatan cuplikan).

    11. Tanda Garis Miring (/)

    Tanda garis miring dipakai untuk mengganti:

    1) tanda bagian atau menunjukkan bilangan pecahan (1/2 = 0,5);

    2) kata tiap (125 ton/ha).

    Tanda garis miring tidak dipakai untuk menunjukkan pilihan (atau).

    12. Tanda Ampersan (&)

    Tanda ampersan berfungsi sebagai pengganti tanda dan bila bentuk lebih

    singkat diinginkan. Tanda ini dianjurkan dipakai dalam pengacuan pustaka sebab

    membantu mengurangi pengulangan. Bentuk penulisan "... (Panshin & de

    Zeew1969)." tampak jauh lebih rapi bila dibandingkan dengan bentuk "...

    (Panshin dan de Zeew 1969)... ".

  • 46

    Selain itu, penggunaan tanda ampersan juga memecahkan keraguan dalam

    penyusunan nama-nama pengarang tulisan berbahasa asing, terutama kalau diacu

    dalam penyusunan daftar pustaka untuk tulisan berbahasa Indonesia. Secara

    bertaat asas kata dan harus digunakan untuk menggabung nama-nama pengarang

    tanpa memperhatikan bahasa karangan yang diacu.

    2.5. Penggunaan Istilah, Angka dan Lambang

    Konsep dasar dalam mencipta istilah baru dalam pelbagai bidang ialah

    Pedoman Umum Pembentukan Istilah, sesuai dengan Keputusan Menteri

    Pendidikan dan Kebudayaan No. 0389/U/1988. Dalam pedoman tersebut

    dianjurkan untuk menggunakan kosakata bahasa Indonesia terlebih dulu. Apabila

    dalam bahasa Indonesia tidak ada kosakata yang tepat atau mendekati maka

    barulah berturut-turut dicari padanannya dari kosakata bahasa serumpun, dan

    terakhir dari kosakata bahasa asing (terutama bahasa Inggris). Segi tata bahasa

    telah tersedia padanannya, sehingga pengguna tinggal mencarinya dalam

    Glosarium Biologi, Fisika, Kimia, dan Matematika (termasuk Statistika).

    Keempat glossarium itu diterbitkan oleh Pusat Pembinaan dan Pengembangan

    Bahasa pada tahun 1993, sedangkan untuk bidang yang lain dapat dicari

    padanannya pada masing-masing bidang ilmu. Senarai istilah ilmu dasar tersebut

    cukup memadai untuk digunakan.

    Penulisan angka dan bilangan dalam tulisan ilmiah biasanya menggunakan

    satuan dasar yang dianut secara universal yaitu Satuan Sistem Internasional (biasa

    disingkat SI dari Systeme International dUnites). Berikut ini akan diterangkan

    secara ringkas pedoman umum dalam penulisan angka dan bilangan yang diambil

    dari beberapa literatur termasuk Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa.

    Angka adalah suatu simbol yang dapat dikombinasikan untuk menyatakan

    suatu bilangan. Ada 10 angka Arab, yaitu 0, 1, 2, 3, 4, 5, 6 , 7, 8, dan 9. Untuk

    keperluan penomoran halaman bagian depan tulisan biasanya digunakan angka

    romawi dengan huruf kecil. Bilangan adalah pernyataan dalam bentuk numerik

    atau kata-kata dari suatu penghitungan, pencacahan, atau pengukuran; sebagai

    contoh: 547,2; 6 juta; 1.54 x 106. Bilangan ini dapat dibentuk dalam angka

    Romawi dengan mengkombinasikan 7 huruf yang nilai-nilainya diperlihatkan

    dalam tabel berikut:

  • 47

    Tabel 1. Angka Romawi dan Angka Arab

    Angka Romawi Angka Arab

    I, i 1

    V, v 5

    X, x 10

    L, l 50

    C, c 100

    D, d 500

    M, m 1000

    Catatan:

    Suatu tanda garis di atas huruf menyatakan bahwa nilai bilangan itu dikalikan

    1000, misalnya V = 5000.

    Dalam tulisan ilmiah, penulisan dengan angka-angka Arab lebih disukai

    dibandingkan dengan uraian kata bilamana bilangan itu dikaitkan dengan sesuatu

    yang dapat dihitung atau diukur, contohnya: 5 buku, 10 rumah. Contoh lain yang

    juga mengikuti aturan ini adalah: 3 hipotesis, 7 sampel, 328 asam amino dan lain-

    lain.

    Secara umum, angka dalam laras bahasa teks digunakan untuk:

    1. menyatakan lambang bilangan atau nomor (10 untuk bilangan sepuluh)

    2. menyatakan jumlah yang mendahului satuan ukuran (24 g, 19 m, 13 jam,

    100 ha, 27oC)

    3. menyatakan nilai uang, tanggal, waktu, halaman, penunjukan urutan yang

    diawali ke-, persentase (Rp25,50; 1 Januari; pukul 07.15; halaman 150;

    abad ke-21; 25%)

    4. menunjukkan jumlah yang berkaitan dengan manipulasi matematika

    seperti rasio (perbandingan) dan faktor perkalian, (12 dikalikan 5, suatu

    faktor 2, 5:1, 1000 kali (atau 1000 x)

    5. menunjukkan satuan pada bilangan kisaran (5-10 cm, 35-500C)

    6. menomori karangan dan bagiannya (Bab IV, Pasal 5, halaman 13)

    Penggunaan angka untuk menyatakan termasuk atau sampai dengan dapat

    menggunakan tanda pisah en atau kata sampai. Penggunaan tanda pisah en biasa

    digunakan dalam tabel; sementara penggunaan kata sampai dipakai dalam teks;

    misalnya laju inflasi tertinggi terjadi pada tahun 1997 sampai 1999.

  • 48

    Tanda desimal dalam bilangan dapat dinyatakan dengan koma atau titik.

    Jika dalam tulisan menggunakan titik sebagai tanda desimal, sebaiknya memberi

    catatan penjelas pada awal ditemukan tanda desimal. Catatan penjelas dapat

    dilakukan dengan memberikan catatan kaki pada bilangan ini. Penulisan bilangan

    dengan tanda desimal mengikuti aturan sebagai berikut:

    1. Bilangan dengan angka panjang dapat ditulis dalam tiga-tiga kelompok

    dan antara kelompok diberi tanda pisah desimal, misalnya:

    2,3 untuk dua koma tiga

    2.500.000 untuk dua juta lima ratus ribu.

    Dalam penulisan teks yang mempunyai deret angka dengan desimal maka

    antara angka desimal dipisahkan dengan titik koma, misalnya:

    Luas hutan mangrove di Indonesia pada tahun 1982, 1993, 2002

    berturut-turut ialah 4,25; 3,70; dan 3,25 juta hektar.

    2. Jangan mengawali bilangan desimal dengan tanda koma, tetapi selalu

    diawali dengan angka, misalnya:

    0,35 atau 0.35 bukan ,35 atau .35

    0.2753 x 104

    bukan ,2753 x 104

    3. Dalam daftar atau tabel yang bilangannya hanya terdiri atas angka (tanpa

    desima) dapat dituliskan dalam kelompok-kelompok tiga angka yang

    dipisahkan oleh spasi tanpa menggunakan tanda koma ataupun tanda titik,

    misalnya 1 234 567 (bukan 1.234.567)

    Aturan penulisan lambang bilangan dilakukan sebagai berikut:

    1. Bilangan utuh

    12 dua belas

    25 dua puluh lima

    250 dua ratus lima puluh

    2. Bilangan pecahan

    seperempat 10% sepuluh persen

    2/3 dua pertiga 3,6 tiga enam persepuluh

    3. Penulisan kata bilangan tingkat dapat dilakukan dengan cara berikut:

    bab IV abad XXI

    bab ke-4 abad ke-21

  • 49

    bab keempat abad kedua puluh satu

    4. Penulisan bilangan yang mendapat akhiran an mengikuti cara sebagai

    berikut:

    Tahun 30-an

    5. Lambang bilangan yang dapat dinyatakan dengan satu atau dua kata ditulis

    dengan huruf, kecuali jika beberapa lambang bilangan dipakai secara

    berurutan, seperti dalam rincian dan pemaparan, misalnya:

    Pak Umar membersihkan taman itu sampai tiga kali sehari.

    Diantara 50 orang mahasiswa yang ada di kelas ini, 20 orang karyawan

    swasta, 28 orang pegawai negeri dan 2 orang wirausaha.

    6. Lambang bilangan di awal kalimat ditulis dengan huruf. Jika perlu

    susunan diubah sehingga bilangan yang tidak dapat dinyatakan dengan

    satu atau dua kata, tidak terdapat lagi di awal kalimat, misalnya:

    Dua puluh rumah terendam banjir saat hujan kemarin

    Bukan: 20 rumah terendam banjir saat hujan kemarin (sebaiknya

    ditulis Saat hujan kemarin 20 rumah terendam banjir

    7. Angka yang menunjukkan bilangan bulat yang besar dapat dieja sebagaian

    supaya lebih mudah dibaca, misalnya:

    Keluarga korban kebanjiran tersebut telah menerima bantuan 2 juta

    rupiah.

    8. kalau bilangan dilambangkan dengan angka dan huruf, penulisannya harus

    tepat, misalnya:

    Bersama ini kami kirimkan uang sebesar Rp15.000.000,00 (lima belas

    juta rupiah)

    Bersama ini kami kirimkan uang 15.000.000,00 (lima belas juta)

    rupiah.

    2.6. Pemilihan Kata (diksi)

    Seorang terpelajar diharapkan menguasai kosakata umum serta

    seperangkat peristilahan bidang ilmu yang ditekuninya. Ia pun diharuskan

    mengetahui tata perlambangan, akronim dan singkatan, beserta satuan pengukuran

    yang lazim dipakai oleh bidang spesialisasinya. Pemilihan kata yang tepat dalam

    kalimat akan memberikan pengertian yang jelas dan nalar bahasa yang benar.

  • 50

    Pemakaian kosakata dan peristilahan terpilih juga menentukan corak dan mutu

    keteknisan tulisannya, karena makin tinggi jumlah kosakata yang dipakai makin

    ilmiah sifat tulisannya.

    Kata memiliki kekuatan (word power) yang setara dengan warna dalam

    lukisan, nada dalam musik, atau bentuk dalam ukiran, salah, kurang tepat,

    tidak benar, atau keliru semuanya memiliki makna yang serupa tetapi pengaruh

    pemakaiannya amat berlainan. Dalam setiap bahasa memang terdapat seperangkat

    sinonim, yaitu kata-kata yang tidak selamanya sama artinya. Ongkos, sewa,

    upah, belanja, biaya, anggaran adalah kata-kata yang bersinonim yang

    masing-masing mempunyai bidang makna dan pengertian khusus.

    Perbaikan khasanah kosakata dapat dicapai dengan banyak membaca, lalu

    mempelajari kata-kata yang sulit dengan pertolongan kamus. Jika kita melihat

    kata hutan dalam kamus umum, akan terungkap beberapa macam makna yang

    dimiliki-nya, baik sebagai kata benda (hutan jati), kata kerja (menghutankan),

    kata sifat (ayam hutan, menghutan), dan bentuk-bentuk turunannya

    (kehutanan, perhutanan, penghutanan) lengkap dengan artinya. Jika

    penyimakan diteruskan ke kamus istilah, akan terdapat bentukan perhutanian

    yang dipadankan dengan istilah Inggris agroforestry. Jadi dengan bantuan

    kamus umum dan kamus istilah, akan dapat diketahui jenis, medan makna,

    variasi, cara pemakaian, dan penjabaran kata untuk kemudian dipahami dan

    dikuasai dengan baik. Permainan teka-teki silang dapat dijadikan pengisi waktu

    yang berpotensi menambah kekayaan kosakata seseorang.

    Pemekaran jumlah kosakata yang dikuasai seseorang akan memungkin-

    kannya mengatasi salah satu kendala utama dalam menulis, yaitu menemukan kata

    yang tepat. Kalau dijumpai kesulitan (masalah, persoalan, problem,

    keraguan,dilema) cantumkan pilihan seperti dilakukan di sini. Dalam

    memperbaikai naskah nanti akan dapat dipilih (dicari, diambil, diseleksi,

    diganti, dipertimbangkan ) kata yang paling sesuai. Oleh karena itu,

    kemampuan mengukur kekuatan (ketelitian memilih dan kepiawaian

    menyusun) kata akan menghasilkan tulisan ilmiah yang hidup dan dapat

    menjadi sebuah adikarya.

  • 51

    Frase baku dalam kalimat bahasa Indonesia masih belum diperhatikan

    oleh kebanyakan penulis, seperti frase:

    Salah Seharusnya

    terdiri dari terdiri atas

    tergantung pada bergantung pada

    bertujuan untuk x bertujuan x

    membicarakan tentang x berbicara tentang atau membicarakan x

    antara x dengan y antara x dan y

    dalam menyusun dalam penyusunan

    dibanding dibandingkan dengan

    Penulis juga sebaiknya menghindari kata yang berlebihan seperti

    (se)rangkaian, (se)kumpulan, kelompok yang diikuti oleh kata ulang. Tuliskan

    saja misalnya (se)rangkaian molekul bukan (se)rangkaian molekul-

    molekul; para responden, beberapa sampel, banyak unsur.

    Kata yang bersinonim sebaiknya dihindari pemakaiannya secara

    bersamaan:

    Salah Seharusnya

    disebabkan karena disebabkan oleh

    agar supaya agar atau supaya

    dalam rangka untuk dalam rangka atau untuk

    setelahkemudian setelah

    contoh jenis batuan misalnya contoh batuan ialahatau misalnya

    baikataupun baikmaupun

    Seseorang bebas menentukan kata yang tepat untuk mengungkapkan

    gagasannya dalam tulisan. Akan tetapi, dalam penggunaan istilah bidang ilmu

    penulis harus taat pada kata atau istilah yang sudah dibakukan; istilah tidak

    dapat diragamkan.

    2.7. Penataan Kalimat

    Kalimat Indonesia mempunyai ciri pendek, pasif, dan sederhana.

    Susunannya dapat diputarbalikkan dangan mempermutasikan tempat kata-

    katanya tanpa mengubah artinya, kecuali untuk memberikan penekanan

    maknanya. Misalnya,penelitian terhadap X dilakukan oleh Corbes pada tahun

  • 52

    1928 atau Corbes pada tahun 1928 melakukan penelitian terhadap X. Kalimat

    yang baik harus memiliki kesatuan pikiran yang bulat dan utuh, serta terhadap

    koherensi diantara unsur-unsurnya. Contoh kalimat yang memiliki struktur yang

    berbeda dan dapat berdiri sendiri, namun memiliki persamaan makna ialah

    Peningkatan bea impor barang elektronik yang memberatkan industri

    perakitan komputer merupakan penyebab kenaikan harga penjualan komputer

    dan Penyebab kenaikan harga penjualan komputer adalah peningkatan bea

    impor barang elektronik yang memberatkan industri perakitan komputer atau

    Kenaikan harga penjualan komputer disebabkan oleh peningkatan bea impor

    barang elektronik yang memberatkan industri perakitan komputer. Oleh karena

    itu, kalimat yang sempurna akan mampu berdiri sendiri terlepas dari konteksnya,

    serta mudah dipahami maksudnya. Kalimat dalam suatu makalah manajemen

    industri yang berbunyi Terhadap kapasitas produksi yang lebih besar dan atau

    sumber bahan baku berbeda caranya bukanlah merupakan contoh untuk ditiru.

    Keefektifan kalimat akan meningkat jika kita mampu memilih kata dan

    meragam kan konstruksinya. Menempatkan kata pada posisi yang tepat akan

    menghidupkan kalimat. Kalimat adakalanya dapat lebih diefektifkan bila

    beberapa kalimat pendek digabung dan bagian-bagain yang setara disejajarkan

    atau dipertentangkan, atau disusun dengan menekankan hubungan sebab-akibat.

    Akan tetapi, penggabungannya harus dilakukan secara berhati-hati agar tidak

    berlebihan sehingga kalimat menjadi berkepanjangan, rancu, dan maksudnya

    tidak langsung dapat ditangkap. Untuk itu tanda baca yang tersedia hendaklah

    dimanfaatkan sepenuhnya. Ini akan memberi peluang untuk membuat kalimat-

    kalimat suatu tulisan itu segar dan menarik serta berseni sehingga enak dibaca.

    Harus diakui bahwa penyajian tulisan ilmiah tidaklah dimaksudkan untuk

    menghasilkan karya sastra. Akan tetapi ini bukanlah alasan untuk menbuat suatu

    tulisan kering dan membosankan untuk dibaca.

    Kekurangcermatan memahami fungsi kata dalam kalimat sering

    menghasilkan kalimat yang rancu. Kesalahan lain yang sering dijumpai ialah

    penalaran yang tidak logis, seperti dijumpai akibat kemubasiran penggunan kata

    dari dalam contoh kalimat Dari Gambar 1 di atas menunjukkan bahwa......

    yang seharusnya dikatakan Gambar 1 menunjukkan bahwa...... Kesalahan

  • 53

    serupa sering terjadi pada penyimpulan Berdasarkan hasil penelitian ini

    menunjukkan bahwa.... yang cukup baik jika disajikan menjadi Hasil

    penelitian ini menunjukan bahwa......

    Adapun kalimat bahasa Indonesia yang baku mempunyai ciri-ciri sebagai

    berikut;

    2.8. Fungsi tata bahasa selalu dipakai taat asas dan tegas maka subjek dan

    predikat selalu ada (para peneliti pergi ke lapangan percobaan bukan

    para peneliti kelapangan percobaan).

    2.9. Pemakaian ejaan dan istilah resmi secara bertaat asas;

    2.10. Bersih dari unsur dialek daerah, variasi bahasa indonesia, dan bahasa

    asing yang belum dianggap sebagai unsur bahasa Indonesia, kecuali untuk

    istilah bidang ilmu tertentu.

    Dalam penulisan ilmiah, gaya penulisan yang beremosi perlu dihindari.

    Oleh karena itu ungkapan seperti kesimpulan amat berarti, temuan

    mahapenting , atau hasil sangat menarik harus dihindari. Jadi kalau akan

    menyatakan bahwa yang akan diceritakan itu menarik , buatlah hal itu betul-

    betul menarik dengan cara menyampaikan hasil pemikiran secara rasional.

    2.8. Pengefektifan Paragraf

    Pengamatan terhadap mahasiswa Indonesia masih sulit untuk membuat

    paragraf secara efektif. Kegagalan ini terjadi karena tidak dipahaminya fungsi

    paragraf sebagai pemersatu kalimat yang koheren serta berhubungan secara

    sebab-akibat yang disertai dengan alasan yang makul dan objektif untuk

    menjelaskan suatu kesatuan gagasan atau tema. Olah karena itu, sering dijumpai

    tulisan yang sukar dipahami sebab tidak jelas pemisahan bagian-bagianya untuk

    menghasilkan argumen yang menyakinkan. Kesulitan seseorang melalui

    penulisan juga disebabkan oleh tidak diketahuinya adanya fungsi paragraf

    pembuka, paragraf penghubung, serta paragraf penutup.

    Paragraf dapat didefinisikan sebagai satu unit informasi yang memiliki

    pikiran utama sebagai dasarnya dan disatukan oleh ide pengontrol. Kalimat-

    kalimat dalam suatu paragraf harus saling berkait secara utuh untuk membentuk

    satu kesatuan pikiran. Suatu paragraf yang baik ialah paragraf yang mampu

  • 54

    mengarahkan dan membawa pembaca memahami dengan baik kesatuan

    informasi yang diberikan penulis melalui ide-ide pengontrolnya.

    2.8.1. Ide Pengontrol

    Ide pengontrol atau pengendali ide merupakan pusat ide yang bentuk

    dalam satu kalimat. Dengan demikian, ide pengontrol merupakan ringkasan dari

    semua informasi yang terkandung dari paragrafd tersebut. Jadi ide, pengontrol

    akan membatasi ide-ide yang dapat masuk kedalam suatu paragraf. Ide

    pengontrol yang disusun dalam suatu kalimat disebut sebagai kalimat topik.

    2.8.2. Kalimat Topik

    Kalimat topik merupakan sebuah kalimat yang mengandung pikiran

    utama dan ide yang akan dibentuk dan diterangkan oleh kalimat-kalimat yang

    ada dalam paragraf. Kalimat topik dapat diletakkan di awal, di tengah, atau di

    akhir paragraf. Akan tetapi, kalimat topik pada umumnya diletakkan di awal

    karena penulis akan lebih mudah menentukan informasi apa saja yang akan atau

    tidak akan dimasukkan ke dalam paragraf. Di samping itu, pembaca juga akan

    segera mengetahui apa yang diceritakan oleh paragraf tersebut dengan mudah

    dan cepat. Jadi, kalimat topik merupakan suatu kalimat yang lengkap, bersifat

    umum dan menyatakan topik masalah yang akan dibahas serta ide pengontrol

    yang akan menentukan kalimat-kalimat berikutnya untuk membentuk suatu

    paragraf. Kalimat-kalimat yang mendukung kalimat topik dalam suatu paragraf

    sesuai dengan ide pengontrol disebut kalimat pendukung.

    Sebagai pedoman dalam pengecekan (baik tidaknya paragraf) beberapa

    pertanyaan berikut diantaranya dapat diajukan:

    1) Apakah topiknya jelas?

    2) Apakah paragraf sudah mempunyai kalimat topik? Kalau tidak apakah

    dapat dinyatakan secara implisit (tersirat)?

    3) Apakah paragraf sudah jelas dan ide pengontrolnya terfokus?

    4) Apakah paragraf sudah utuh, semua kalimat pendukung mendukung ide

    pengontrol?

    5) Apakah paragraf sudah koheren, kalimat disusun secara logis dan

    mengalir secara lancar?

    Apabila semua pertanyaan tersebut dijawab YA, maka dapat dikatakan bahwa

    paragraf tersebut sudah baik.

  • BAB III

    PENYAJIAN ILUSTRASI

    Ilustrasi merupakan suatu bentuk penyajian informasi dalam bentuk tabel,

    grafik, diagram alir, foto atau gambar dan sejenisnya. Dengan ilustrasi, informasi

    dapat disajikan lebih efektif dan penggunaan kalimat yang terlalu panjang dapat

    dihindari sehingga pembaca dapat memahami tulisan lebih mudah. Prinsip yang

    harus diingat dalam pembuatan ilustrasi ialah bahwa ilustrasi harus menarik dan

    secara otomatis dapat menjelaskan tentang apa yang ingin disampaikan.

    Didalam tulisan karya ilmiah, semua ilustrasi dalam bentuk tabel

    dinyatakan sebagai tabel, sedangkan ilustrasi dalam bentuk grafik, diagram alir,

    foto dan gambar dinyatakan sebagai gambar.

    3.1. Jenis ilustrasi

    Sebagaimana yang telah dijelaskan diawal, terdapat beberapa bentuk

    ilustrasi yang lazim digunakan dalam karya ilmiah. Penjelasan penggunaan

    ilustrasi dijelaskan di bawah ini.

    3.1.1. Tabel

    Ilustrasi dalam bentuk tabel digunakan untuk memberikan informasi hasil

    penelitian atau lainnya dalam bentuk tabel. Hal ini biasanya digunakan bila

    peubah yang diperhatikan cukup banyak dan tidak sama satuannya. Tabel dapat

    diubah ke dalam bentuk grafik dengan mengkonversi satuan peubah-peubah

    menjadi satuan yang sama (dalam satuan persen) atau gabungan dua sumbu Y

    yang berbeda satuannya. Tabel yang terlalu rumit atau terlalu banyak data yang

    disajikan perlu dihindari kerena hal ini akan mengganggu jalannya pembahasan.

    Oleh sebab itu, data yang akan disajikan di dalam tabel ialah yang memang

    diperlukan dan dapat menguatkan serta memperjelas pambahasan di dalam teks.

    Data lainnya dapat dimasukkan ke dalam lampiran. Ada kalanya data mentah

    dilampirkan untuk keperluan peneliti yang akan datang. Selanjutnya dalam suatu

    tabel semua data yang dicamtumkan harus jelas satuannya dan ditempatkan pada

    kepala tabel.

  • 3.1.2. Gambar

    Pemilihan penyajian data hasil penelitian dalam bentuk grafik, diagram

    alir, foto, atau gambar dalam karya ilmiah perlu dipertimbangkan dengan

    memperhatikan relevensinya dengan topik penelitian yang dilakukan.

    3.1.3. Grafik

    Penampilan grafik dapat disajikan dalam berbagai bentuk, misalnya:

    (1) Histogram yang biasanya digunakan untuk membandingkan hasil atau nilai.

    Histogram dapat digunakan dalam bentuk vertikal atau horizontal.

    (2) Diagram lingkar (pie chart)

    Digunakan apabila penulis tidak mementingkan besaran komponen secara

    tepat tetapi lebih mementingkan hubungan berbagai komponen dan komposisinya.

    (3) Grafik garis

    Digunakan untuk memperlihatkan hubungan antara dua peubah yaitu

    peubah takbebas di sumbu Y dan peubah bebas di sumbu X. Dengan peubah

    takbebas berubah sesuai dengan perubahan peubah bebas.

    (4) Grafik lain

    Seiring dengan perkembangan teknologi komputer dan peralatan lainnya,

    banyak jenis ilustrasi yang dikembangkan dalam bentuk tiga dimensi, misalnya

    peta kontur.

    3.1.4. Diagram Alir

    Ilustrasi ini digunakan untuk menunjukkan tahapan kegiatan atau

    hubungan sebab akibat suatu aktivitas atau keterkaitan antara satu kegiatan atau

    proses dengan proses lainnya (analisis sistem).

    3.1.5. Foto atau Gambar

    Ilustrasi ini digunakan untuk memberikan gambaran yang konkret kepada

    pembaca tentang proses yang berlangsung, keadaan di lapangan dan lain

    sebagainya. Penggunaan foto atau gambar hasil cetak printer lebih baik daripada

    penggunaan hasil cetak yang dilekatkan di karya ilmiah. Hal yang perlu

    diperhatikan dalam penggunaan ilustrasi ini ialah penggunaan foto yang terlalu

  • 37

    banyak yang dapat membuat tulisan Anda seperti album harus dihindari. Jika

    dalam karya tulis ilmiah memerlukan foto atau gambar

    Dalam pembuatan foto hal yang perlu diperhatikan ialah penyajian

    informasi skala karena foto yang ditampilkan umumnya sudah tidak mempunyai

    skala yang sama dengan obyek aslinya. Caranya ialah dengan meletakkan

    penggaris ataupun petunjuk lainnya yang ukurannya sudah umum diketahui di

    dekat contoh atau obyek foto.

    3.2. Penulisan Judul Tabel dan Gambar

    Dalam penulisan judul tabel dan gambar, beberapa hal yang harus

    diperhatikan ialah bahwa judul tabel atau gambar:

    a. merupakan kalimat pernyataan tentang tabel dan gambar secara ringkas

    b. memberikan informasi singkat yang dapat dipahami oleh pembaca tanpa harus

    membaca tubuh tulisan

    c. menyatakan kunci-kunci informasi

    d. merupakan kalimat yang berdiri sendiri dan dapat menerangkan arti tabel atau

    gambar.

    e. Bila diperlukan, pada tabel atau gambar, nyatakan penulisan satuan atau

    keterangan yang diperlukan.

    Judul tabel seperti: Keteguhan tekan beton yang diuji sangat tidak memadai.

    Judul yang lebih baik misalnya:

    Tabel x. Keteguhan tekan (g/cm2) beton dengan penambahan zat

    pengeras dan kontrol

    Judul tabel diletakkan di atas tabel dengan diawali oleh huruf kapital tanpa

    diakhiri dengan tanda titik. Sedangkan judul gambar --yang dapat berupa satu

    kalimat atau lebih--diletakkan di bawah gambar diawali oleh huruf kapital serta

    diakhiri dengan tanda titik.

    3.3. Penulisan Catatan Kaki dan Keterangan Tabel

    Tabel adakalanya memerlukan catatan kaki dan/atau keterangan. Catatan

    kaki dan keterangan pada tabel dapat berupa: (a) informasi tentang keterbatasan

    yang ada pada data, (b) data bersifat nyata secara stastistik, dan (c) hasil penelitian

    orang lain. Petunjuk catatan kaki biasanya berupa simbol non numerik seperti *,,

  • 38

    dan lain-lain yang ditulis superskrip atau tidak superskrip. Catatan kakinya ditulis

    dibawah tabel dengan font 10 (lihat Tabel 4).

    Petunjuk catatan kaki diletakkan pada bagian tabel yang memerlukan

    informasi tambahan tersebut. Petunjuk catatan kaki ini yang diletakkan pada judul

    tabel atau diletakkan pada salah satu kolom. Catatan kaki yang diletakkan pada

    judul tabel berlaku untuk seluruh data, sedangkan bagian tertentu, catatan kaki

    tersebut hanya berlaku untuk bagian yang bersangkutan saja. Misalnya, petunjuk

    catatan kaki tersebut hanya berlaku data pada kolom atau baris dimaksud.

    Keterangan tabel biasanya berupa keterangan tambahan, misalnya untuk

    menjelaskan singkatan yang digunakan dalam tabel (lihat Tabel 4). Catatan kaki

    untuk menyatakan sumber data dilakukan dengan cara menuliskan nama penulis

    dan tahun, seperti halnya dalam penulisan acuan pustaka. Kalau data disajikan

    sudah dimodifikasi atau sudah diolah maka digunakan kata menurut atau

    diolah dari atau diadaptasi dari dan kemudian diikuti dengan nama penulis

    dan tahun penulis.

    3.4. Penulisan Keterangan Simbol Gambar

    Setiap gambar biasanya mempunyai simbol. Setiap simbol harus diberi

    keterangan. Ukuran simbol dan keterangan harus proporsional dengan ukuran

    gambar dan dapat dibaca dengan jelas. Simbol dan keterangannya dapat

    diletakkan dimana saja pada gambar, misalnya sudut kiri gambar atau pada sudut

    lainnya atau bisa juga pada judul gambar.

    3.5. Perujukan Tabel dan Gambar

    Setiap tabel atau gambar yang ada dalam tulisan ilmiah harus dirujuk atau

    muncul dalam teks. Kata rujukan tabel atau gambar ditulis sebelum tabel atau

    gambar dan berada pada halaman yang sama. Apabila tidak memungkinkan, maka

    tabel atau gambar dapat muncul pada halaman berikutnya.

    Selanjutnya perujukan yang tidak disertai dengan keterangan perlu

    dihindari. Misalnya :

    Hasilnya dapat diilihat pada Tabel 3

    atau

    Hasilnya disajikan pada Tabel 3

  • 39

    Pernyataan yang lebih baik ialah:

    Tabel 3 menunjukkan bahwa rata-rata responden memilih untuk

    menyimpan uang di bank dengan tujuan keamanan dan kemudahan

    transaksi.

    Perujukan yang tertalu sering terhadap lampiran juga perlu dihindari, karena hal

    tersebut akan mengganggu konsentrasi dan kenyamanan pembaca.

    3.6. Interpretasi Tabel dan Gambar

    Yang perlu diingat dalam pembuatan ilustrasi ialah walaupun terhadap

    tabel atau gambar, Anda tetap membuat teks yang sejalan. Aturannya yaitu

    ilustrasi harus dapat dibaca tanpa teks dan sebaliknya. Ini tidak berarti bahwa teks

    harus mengemukakan data yang sama dengan tabel atau gambar. Misalnya jika

    dalam tabel tertera indeks pembangunan manusia di kota Batam menempati

    urutan ke lima terbaik secara nasional maka dalam teks dapat ditulis:

    .indeks pembangunan manusia di Batam termasuk tinggi dibandingkan

    kota lain di Indonesia

    Teks memberi peluang untuk menguatkan aspek penting dari tabel yang terutama

    akan dibahas. Jarang sekali semua angka yang tertera dalam tabel sama

    pentingnya. Jadi dalam teks Anda dapat menekankan bagian yang penting saja.

    Sebagian pedoman umum, interpretasi tabel atau gambar dapat dilakukan

    melalui tiga tahapan. Pola berikut ini dapat diterapkan walaupun ada pengecualian

    untuk beberapa kasus.

    SPESIFIK

    Deskripsi tabel atau gambar

    Interpretasi (pembandingan dan kontras)

    Kesimpulan

    UMUM

    Dari pola di atas terlihat bahwa struktur bergerak dari yang spesifik ke

    lebih yang umum. Jadi, dalam menginterpretasi tabel atau gambar, hal pertama

  • 40

    yang harus dilihat ialah deskripsi dari tabel serta angka dan pola dari gambar.

    Kedua, dilakukan interpretasi terhadap data yang tersaji dengan cara memahami

    pola atau kecenderungan yang terlihat pada tabel atau gambar. Ketiga, dilakukan

    penarikan kesimpulan. Hal yang harus dihindari dalam penyajian ialah

    menyatakan sesuatu yang sudah jelas dapat dibaca pada tabel atau gambar karena

    hal tersebut akan merupakan pengulangan.

    3.7. Contoh Tabel dan Gambar

    3.7.1. Tabel

    Dalam pembuatan tabel, hal yang harus dilakukan ialah menulis satuan

    yang jelas dari data yang ditampilkan. Kadangkala satuan dari judul kepala tabel

    dan satuan dari data tidak dapat dibedakan dengan jelas. Sebagai contoh yang

    salah ialah Tabel 2.

    Tabel 2. Pengaruh pemberian jenis unsur hara terhadap tinggi tanaman jagung

    (mm/hari)

    Perlakuan Umur tanam (dalam hari)

    5 15 25

    Unsur hara A 50 730 1250

    Unsur hara B 70 625 1100

    Unsur hara C 40 750 1550

    Unsur hara D 60 520 1150

    Judul Tabel 2 membingungkan pembaca karena penulis menceritakan

    tinggi tanaman jagung sedangkan satuan dalam kurung menyatakan laju

    pertumbuhan. Selain itu, judul kepala tabel juga menyatakan satuan hari, sehingga

    pembaca mungkin menduga bahwa satuan tersebut merupakan satuan dari data

    yang ditampilkan dalam tabel. Contoh tabel yang lebih baik dapat dilihat pada

    Tabel 3.

    Tabel 3. Pengaruh pemberian jenis unsur hara dan umur tanam terhadap tinggi

    tanaman jagung (mm)

    Hari ke Jenis unsur hara

    A B C D

    5 50 70 40 60

  • 41

    15 730 625 750 520

    25 1250 1100 1550 1150

    Cara penulisan satuan dalam tabel t