FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

of 74 /74
FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN SENGGANI ( Melastoma malabathricum L.) SKRIPSI Diajukan sebagai salah satu syarat menyelesaikan Program Sarjana (S1) pada jurusan Farmasi Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Al-Ghifari Oleh: TENGKU YUVITA SARI D1A181697 JURUSAN FARMASI FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS AL GHIFARI BANDUNG 2020

Transcript of FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

Page 1: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN

SENGGANI ( Melastoma malabathricum L.)

SKRIPSI

Diajukan sebagai salah satu syarat menyelesaikan Program Sarjana (S1) pada jurusan Farmasi

Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Al-Ghifari

Oleh:

TENGKU YUVITA SARI

D1A181697

JURUSAN FARMASI

FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM

UNIVERSITAS AL – GHIFARI

BANDUNG

2020

Page 2: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …
Page 3: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

i

KATA PENGANTAR

Segala puji serta syukur kehadirat Allah SWT yang senantiasa

memberikan rahmat serta karunia-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan

tugas hasil skripsi yang berjudul “FORMULASI SEDIAAN LOTION

EKSTRAK ETANOL DAUN SENGGANI ( Melastoma Malabathricum L.)”

yang diajukan sebagai salah satu syarat untuk menyelesaikan program pendidikan

tingkat strata 1 (S1) pada Program Studi Farmasi, Fakultas Matematika dan Ilmu

Pengetahuan Alam, Universitas Al-Ghifari, Bandung. Dalam penyusunan hasil

skripsi ini, penulis banyak mendapatkan bantuan dari berbagai pihak. Oleh karena

itu, penulis ingin menyampaikan ucapan terimakasih kepada semua pihak yang

telah membantu dalam penyusunan skripsi ini, terutama kepada:

1. Bapak Dr. H. Didin Muhafidin, M.Si. Selaku Rektor Universitas AlGhifari

Bandung.

2. Ibu Dytha Andri Deswati, M.Si.,Apt Selaku Dekan Fakultas Matematika

dan Ilmu Pengetahuan Alam Jurusan Farmasi Universitas Al-Ghifari.

3. Ibu Ginayanti Hadisoebroto,M.Si., Apt. Selaku Ketua Jurusan Farmasi

Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Al-Ghifari.

4. Bapak Ardian Baitariza, M.Si., Apt. Selaku pembimbing I dan Bapak

Kusdi hartono, S.Si., M.Mkes Selaku pembimbing II, yang selalu

membimbing, memberi motivasi, memberi dukungan, dan mendampingi

hingga selesainya skripsi ini.

5. Bapak dan ibu dosen program studi farmasi fakultas Matematika dan Ilmu

Pengetahuan Alam Universitas Al-Ghifari.

Page 4: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

ii

6. Orang tua tercinta, Bapak Tengku Muhammad Hamdan dan Ibu Maryatik,

serta abang tersayang Tengku Muhammad Murdani dan keluarga yang

telah memberikan do’a, restu, dukungan moral dan materil.

7. Teman-teman konyol Fams dan kost RE 9 terimakasih atas semangat dan

motivasi selama ini, serta kekompakan yang selalu terjalin antara kita.

8. Teman-teman Program Studi Farmasi Fakultas Matematika dan Ilmu

Pengetahuan Alam Universitas Al-Ghifari khususnya konversi Pontianak

reguler, terima kasih untuk kebersamaannya, motivasi, dan semangat

selama ini.

9. Serta semua pihak yang telah membantu penulis selama penyusunan

skripsi ini yang tidak dapat disebutkan namanya satu persatu.

Penulis menyadari bahwa penyusunan skripsi ini masih jauh dari sempurna

dikarenakan terbatasnya pengalaman dan pengetahuan, untuk itu penulis

mengharapkan adanya kritik dan saran yang membangun dari semua pihak demi

kesempurnaan dari skripsi ini. Harapan dari penulis semoga skripsi ini dapat

bermanfaat bagi rekan-rekan mahasiswa-mahasiswi dan pembaca.

Bandung, Februari 2020

Penulis

Page 5: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

iii

ABSTRAK

Daun senggani (Melastoma malabahricum L.) memiliki kandungan antioksidan

yang mampu menghambat radikal bebas. Penelitian ini bertujuan untuk

mengetahui dosis ekstrak daun senggani yang efektif seabagai antioksidan dan

mendapatkan formulasi lotion yang baik berdasarkan evaluasi fisik dan kimia.

Lotion dibuat dengan 3 formula dengan variasi kosentrasi asam stearat dan TEA

yaitu 6% dan 2% (F1) ; 8% dan 3% (F2) ; 10% dan 4% (F3). Evaluasi sediaan

meliputi uji organoleptik, uji pH, uji homogenitas, uji viskositas, uji daya sebar,

uji iritasi, uji kesukaan dan uji KLT. Aktivitas antioksidan pada ekstrak daun

senggani didapat nilai IC50 sebesar 1,28 ppm. Hal ini menyatakan bahwa ekstrak

daun senggani katagori antioksidan yang sangat kuat Hasil sediaan lotion semi

solid,warna coklat, aroma mawar dan memiliki rentang pH 6.8–7.2, viskositas

3.300 – 4.600cps. Semua formulasi memenuhi syarat kriteria uji fisik dan kimia.

Berdasarkan dari evaluasi uji fisik dan kimia, formulasi 3 merupakan formulasi

terbaik.

Kata kunci: Antioksidan, Daun senggani (Melastoma malabahricum L.), Ekstrak,

Lotion.

Page 6: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

iv

ABSTRACT

Senggani leaves (Melastoma malabahricum L.) contain antioxidants that can

inhibit free radicals. This study aims to determine the effective dose of senggani

leaf extract as an antioxidant and get a good lotion formulation based on physical

and chemical evaluation. Lotion is made with 3 formulas with variations in the

concentration of stearic acid and TEA namely 6% and 2% (F1); 8% and 3% (F2);

10% and 4% (F3). Evaluation of preparations includes organoleptic test, pH test,

homogeneity test, viscosity test, diffusion test, irritation test and preference test.

Antioxidant activity on senggani leaf extract obtained IC50 value of 1.28 ppm.

This states that the senggani leaf extract is a very powerful antioxidant category.

The results of lotion preparations are semi-solid, brown, rose aroma and have a

pH range of 6.8-7.2, and a viscosity range of 3,300-4,600 cps. All formulations

meet the physical and chemical test criteria. Based on the physical and chemical

test evaluation formula 3 is the best formulation.

Keywords: Antioxidants, Senggani leaf (Melastoma malabahricum L.), Extract,

Lotion

Page 7: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

v

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ........................................................................................................ i

ABSTRAK ........................................................................................................................ iii

ABSTRACT .......................................................................................................................iv

DAFTAR ISI...................................................................................................................... v

DAFTAR TABEL ........................................................................................................... viii

DAFTAR GAMBAR ......................................................................................................... ix

DAFTAR LAMPIRAN ..................................................................................................... x

BAB I PENDAHULUAN .................................................................................................. 1

1.1 Latar Belakang .................................................................................................... 1

1.2 Perumusan Masalah ........................................................................................... 2

1.3 Tujuan Penelitian ................................................................................................ 2

1.4 Manfaat Peneitian ............................................................................................... 3

BAB II TINJAUAN PUSTAKA....................................................................................... 4

2.1 Uraian Umum Senggani ...................................................................................... 4

2.1.1 Taksonomi Tanaman Senggani ................................................................... 4

2.1.2 Nama lain Tumbuhan Senggani .................................................................. 5

2.1.3 Morfologi Tumbuhan Senggani .................................................................. 5

2.1.4 Kandungan Kimia Tumbuhan Senggani ..................................................... 5

2.1.5 Manfaat dan Khasiat Tumbuhan Senggani ................................................. 6

2.2 Pembuatan Ekstrak .............................................................................................. 6

2.2.1 Simplisia ..................................................................................................... 6

2.2.2 Ektraksi ....................................................................................................... 7

2.3 Senyawa Fenol .................................................................................................... 9

2.4 Flavonoid ............................................................................................................ 9

2.5 Radikal Bebas ................................................................................................... 10

2.6 Antioksidan ....................................................................................................... 11

2.7 DPPH (2,2-Diphenyl-1-Picrylhydrazyl) ........................................................... 13

2.8 Vitamin C .......................................................................................................... 14

Page 8: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

vi

2.9 Spektrofotometer UV-VIS ................................................................................ 14

2.10 Kulit .................................................................................................................. 14

2.11 Lotion ................................................................................................................ 16

2.12 Evaluasi Sediaan Lotion.................................................................................... 17

2.13 Monografi Bahan .............................................................................................. 19

BAB III METODOLOGI PENELITIAN ..................................................................... 23

3.1 Alat Penelitian ................................................................................................... 23

3.2 Bahan Penelitian ............................................................................................... 23

3.3 Tempat dan Waktu Penelitian ........................................................................... 23

3.4 Prosedur Penelitian ........................................................................................... 24

3.4.1 Determinasi tanaman ................................................................................. 24

3.4.2 Pengumpulan Bahan ................................................................................. 24

3.4.3 Pembuatan Simplisia ................................................................................. 24

3.4.4 Kadar Air .................................................................................................. 24

3.4.5 Susut Pengeringan ..................................................................................... 25

3.4.6 Pembuatan Ekstrak Daun Senggani .......................................................... 25

3.5 Skrining Fitokimia ............................................................................................ 25

3.6 Uji Antioksidan ................................................................................................. 27

3.6.1 Pembuatan Larutan DPPH ........................................................................ 27

3.6.2 Penentuan Panjang Gelombang Maksimum Larutan DPPH ..................... 27

3.6.3 Pembuatan Larutan Ekstrak Etanol Daun Senggani ................................. 27

3.6.4 Penentuan Aktivitas Antioksidan Dengan Metode DPPH ........................ 28

3.7 Rancangan Formula .......................................................................................... 29

3.8 Proses Pembuatan Sediaan Lotion ................................................................... 29

3.9 Evaluasi Sediaan Lotion.................................................................................... 30

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ........................................................................ 34

4.1 Determinasi Tanaman ....................................................................................... 34

4.2 Kadar Air .......................................................................................................... 34

4.3 Susut Pengeringan ............................................................................................. 34

4.4 Proses Pembuatan Ekstrak ................................................................................ 35

4.5 Skrining Fitokimia ............................................................................................ 36

Page 9: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

vii

4.6 Uji Antioksidan ................................................................................................. 37

4.7 Evaluasi Sediaan Lotion.................................................................................... 41

4.7.1 Uji Organoleptik ....................................................................................... 41

4.7.2 Uji Homogenitas ....................................................................................... 43

4.7.3 Uji PH ....................................................................................................... 44

4.7.4 Uji Daya Sebar .......................................................................................... 45

4.7.5 Uji Viskositas ............................................................................................ 45

4.7.6 Uji Iritasi ................................................................................................... 46

4.7.7 Uji Kesukaan ............................................................................................. 47

4.7.8 Uji Tipe Emulsi ......................................................................................... 48

4.7.9 Uji Sediaan menggunakan Kromatografi Lapis Tipis (KLT) ................... 48

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ......................................................................... 50

5.1 Kesimpulan ....................................................................................................... 50

5.2 Saran ................................................................................................................. 50

DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................................... 51

LAMPIRAN .................................................................................................................... 55

Page 10: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

viii

DAFTAR TABEL

Tabel 3.7 Rancangan Formula ......................................................................................... 29

Tabel 4.1 Hasil Skrining Fitokimia ................................................................................. 36

Tabel 4.2 Penurunan absorbansi DPPH oleh ekstrak daun senggani ............................... 38

Tabel 4.3 Penurunan absorbansi DPPH oleh Vitamin C.................................................. 39

Tabel 4.4 Nilai IC50 Ekstrak Daun senggani .................................................................. 39

Tabel 4.5 Nilai IC50 Vitamin c ........................................................................................ 40

Tabel 4.6 Katagori Nilai IC50 Sebagai antioksidan......................................................... 40

Tabel 4.7 Hasil Uji Organoleptik ..................................................................................... 42

Tabel 4.8 Hasil Uji Homogenitas ..................................................................................... 43

Tabel 4.9 Hsil Uji pH ....................................................................................................... 44

Tabel 4.10Hasil Uji Daya Sebar ...................................................................................... 45

Tabel 4.11 Hasil Uji Viskositas ....................................................................................... 46

Tabel 4.12 Hasil Uji Iritasi ............................................................................................... 46

Page 11: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

ix

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Senggani (Melastoma Malabathricum L) ....................................................... 4

Gambar 2.2 Stuktur Senyawa Flavonoid ............................................................................ 9

Gambar 2.3 Stuktur DPPH ................................................................................................ 13

Gambar 2.4 Stuktur Kulit .................................................................................................. 14

Gambar 4.1 Kurva Panjang Gelombang Maksimum DPPH ( 517,5 nm) ......................... 37

Gambar 4.2 Aktifitas pemerangkapan radikal bebas oleh ekstrak daun senggani ............ 38

Gambar 4.3 Aktifitas pemerangkapan radikal bebas oleh vitamin C ................................ 39

Gambar 4.4 Sediaan lotion Ekstrak Daun Senggani ........................................................ 41

Gambar 4.5 Grafik Hasil Uji Kesukaan ........................................................................... 47

Gambar 4.6 Hasil Uji KLT ............................................................................................... 49

Page 12: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

x

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Determinasi Tanaman .................................................................................... 55

Lampiran 2 Alur Penelitian ............................................................................................... 56

Lampiran 3 Proses Pembuatan Ekstrak Daun Senggani ................................................... 57

Lampiran 4 Karakteristik Simplisia .................................................................................. 58

Lampiran 5 Skrining Fitokimia ......................................................................................... 59

Lampiran 6 Evaluasi Sediaan ............................................................................................ 60

Lampiran 7 Perhitungan ................................................................................................... 61

Page 13: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

1

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Kulit merupakan organ tubuh terbesar dengan fungsi utamanya sebagai

pelindung antara tubuh bagian dalam dan bagian luar. Selain itu kulit juga

mempunyai fungsi lain seperti absorpsi, ekskresi, pengaturan suhu tubuh,

pembentukan pigmen, pembentukan vitamin D. Kerusakan pada kulit dapat

mengganggu kesehatan maupun penampilan seseorang (Walters, 2002).

Salah satu hal penyebab kerusakan kulit adalah radikal bebas. Radikal

bebas dapat mengikat dan merusak komponen sel seperti lemak, protein, dan

asam nukleat sehingga menyebabkan terjadinya penuaan dini dan kanker pada

kulit. Oleh karena itu, untuk mengantisipasi hal tersebut tubuh memerlukan suatu

substansi penting yang dapat menetralkan radikal bebas seperti antioksidan

(Rohmatussolihat, 2009).

Senggani (Melastoma Malabathricum L.) merupakan salah satu tanaman

yang mengandung senyawa antioksidan. Tanaman senggani (Melastoma

malabathricum L) mengandung senyawa flavonoid, tanin, saponin, steroid,

fenolik tokoferol, kumarin, dan glikosida (Suryaningsih, 2010). Tanaman

senggani dikenal mesyarakat berkhasiat sebagai penurun demam (antipiretik),

pereda nyeri (analgesik) , bisul, sariawan, dan dapat mengobati berbagai jenis luka

tersayat. Aktivitas antioksidan pada daun senggani terutama adanya senyawa

Flavonoid. (Anggraini & Lewandowsky, 2015).

Page 14: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

2

Untuk mempermudah pengunaan flavonoid sebagai antioksidan maka di

buat dalam bentuk sediaan topikal seperti lotion (Chen, Hu and Wang, 2012).

Lotion merupakan salah satu bentuk sediaan farmasi yang banyak digunakan pada

kulit sebagai pelindung dan pengobatan karena sifat bahan-bahannya (

Ansel,2005).

Lotion biasa dibuat dengan tipe emulsi minyak/air (M/A), karena lotion

cepat merata ketika diaplikasikan pada kulit dan meninggalkan lapisan tipis dari

komponen obat pada permukaan kulit ( Ansel, 2005). Untuk mencegah pemisahan

dua fase (fase minyak dan fase air), maka ditambahkan emulgator. Berdasarkan

pada penelitian terdahulu tentang lotion dimana konsentrasi emulgator tidak di

variasikan, maka pada penelitian ini formulasi lotion di buat dengan

memvariasikan konsentrasi asam stearat dan trietanolamin yang dapat berfungsi

sebagai emulgator ( zulkarnain et al, 2013).

1.2 Perumusan Masalah

1. Berapakah dosis ekstrak daun senggani (Melastoma Malabathricum L.)

yang efektif sebagai antioksidan ?

2. Bagaimana formula lotion yang baik berdasarkan evaluasi secara fisik dan

kimia?

1.3 Tujuan Penelitian

1. Mengetahui pada dosis berapa ekstrak etanol daun senggani (Melastoma

Malabathricum L.) efektif sebagai antioksidan.

2. Mengetahui formula lotion ekstrak etanol daun senggani (Melastoma

Malabathricum L.) yang baik berdasarkan evaluasi secara fisik dan kimia.

Page 15: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

3

1.4 Manfaat Peneitian

Dapat memberikan informasi bahwa ekstrak etanol daun senggani

(Melastoma Malabathricum L.) memilki manfaat sebagai antioksidan dan dapat

dibuat dalam bentuk sediaan lotion.

Page 16: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

4

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Uraian Umum Senggani

Uraian umum Senggani (Melastoma Malabathricum L.) meliputi

taksonomi, nama daerah, morfologi, kandungan kimia dan khasiat.

2.1.1 Taksonomi Tanaman Senggani

Adapun taksonomi tanaman Senggani (Melastoma Malabathricum L.) sebagai

berikut :

Kingdom : Plantae

Divisi : Magnoliophyta

Kelas : Magnoliopsida

Ordo : Myrtales

Famili : Melastomaceae

Genus : Melastoma

Spesies : Melastoma Malabathricum L

(Anggraini,2015)

Gambar 2.1 Senggani (Melastoma Malabathricum L)

Page 17: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

5

2.1.2 Nama lain Tumbuhan Senggani

Nama Daerah dari Tumbuhan senggani antara lain : Senggani (Sulawesi),

Kluruk, Sengganen (Jawa), Senduduk (Melayu), Harendong (Sunda), Kemaden

(Madura), Cengkodok ( Kalimantan)

2.1.3 Morfologi Tumbuhan Senggani

Senggani termasuk tumbuhan perdu, tinggi 0,5-4 m. cabang yang muda

bersisik. Daun bertangkai, berhadapan, memanjang atau bulat telur memanjang

dengan ujung runcing, bertulang daun 3,2-20 kali 1-8 cm, kedua belah sisi

berbulu. Bunga bersama-sama 5-18, pada ujung dan di ketiak daun tertinggi,

terbilang 5 (4-6). Tabung kelopak berbentuk lonceng, bersisik, taju dengan

sejumlah gigi kecil. Daun pelindung bersisik, langsing, 5 kali 2 mm, tidak

menutupi kuncup. Daun mahkota bulat telur terbalik, panjang 2-3 cm, ungu

merah, jarang putih. Benang sari 10 (8-12), memanjang dari penghubung dari di

bawah ruang sari pada benang sari yang panjang 6-16 mm, pada yang pendek 2-7

mm. bakal buah beruang 5 (4-6), dihubungkan oleh bingkai terhadap tabung

kelopak. Buah buni berbentuk periuk, membuka melintang secara tidak teratur,

dimana terlepas bingkai biji yang merah tua. Biji berbentuk kerang. Senggani

dapat tumbuh dipadang rumput, semak hutan (Afrianti,2013).

2.1.4 Kandungan Kimia Tumbuhan Senggani

Kandungan kimia tumbuhan senggani pada bagiandaun adalah flavonoid,

fenol, steroid / triterpenoid, tannin dan saponin (Anggraini, 2015).

Page 18: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

6

2.1.5 Manfaat dan Khasiat Tumbuhan Senggani

Penggunaan tumbuhan senggani sebagai obat tradisional mengalami

banyak perkembangan, sejak awalnya digunakan hanya sebagai anti diare tetapi

sekarang berbagai macam khasiat. Adanya rasa pahit dari senggani dapat

berkhasiat sebagai pereda demam (antipiretik), penghilang nyeri (analgesik),

peluruh kencing (diuretik), menghilangkan pembengkakan, melancarkan aliran

darah, dan penghentian pendarahan hemostatis). Umumnya senggani digunakan

masyarakat untuk mengobati keputihan, gangguan pencernaan makanan, disentri,

diare, sariawan dan pendarahan rahim. Tumbuhan senggani berkhasiat untuk

astringen, disentri, keputihan, mencret, wasir, obat kumur, sakit perut dan obat

luar (Afrianti,2013).

2.2 Pembuatan Ekstrak

2.2.1 Simplisia

Simplisia adalah bahan yang di gunakan sebagai obat yang belum

mengalami pengolahan apapun juga, kecuali dinyatakan lain berupa bahan yang

telah dikeringkan. Simplisia dapat berupa simplisia nabati, simplisia hewani dan

simplisia pelikan (Mineral). Simplisia nabati adalah simplisia yang berupa

tanaman utuh, bagian tanaman atau eksudat tanaman. Eksudat tanaman adalah isi

sel yang secara spontan keluar dari tanaman atau dengan cara tertentu dipisahkan

dari tanamannya. Simplisia hewani adalah simplisia yang berupa hewan utuh,

bagian hewan atau zat yang berguna dihasilkan oleh hewan dan belum berupa zat

kimia murni. Simplisia yang umum dan paling banyak digunakan adalah simplisia

nabati dan hanya sedikit yang berasal dari hewan (Depkes, 2008).

Page 19: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

7

2.2.2 Ektraksi

Ekstraksi adalah kegiatan penarikan kandungan kimia yang dapat larut

sehingga terpisah dari bahan yang tidak dapat larut dengan menggunakan pelarut

cair. Dengan diketahuinya senyawa aktif yang terkandung dalam simplisia akan

mempermudah pemilihan pelarut dan cara ekstraksi yang tepat (Depkes RI, 2006).

Ekstrak adalah sediaan kental yang diperoleh dengan mengekstraksi

senyawa aktif dari simplisia nabati atau simplisia hewani menggunakan pelarut

yang sesuai yang diperoleh melalui beberapa cara, kemudian semua atau hampir

semua pelarut diuapkan dan diperoleh massa atau serbuk yang tersisa

diperlakukan sedemikian hingga memenuhi baku yang telah ditetapkan. (Depkes

RI, 2000). Metode ekstraksi dpaat dilakukan dengan berbagai cara, antara lain :

a. Cara Dingin

1. Maserasi

Maserasi adalah proses ekstraksi simplisia menggunakan pelarut dengan

beberapa kali pengadukan pada suhu ruangan. Prosedurnya dilakukan dengan

merendam simplisia dalam pelarut yang sesuai dalam wadah tertutup. Pengadukan

dilakukan dapat meningkatkan kecepatan ekstraksi. Kelemahan dari maserasi

adalah prosesnya membutuhkan waktu yang cukup lama. Ekstraksi secara

menyeluruh juga dapat menghabiskan sejumlah besar volume pelarut yang dapat

berpotensi hilangnya metabolit. Beberapa senyawa juga tidak terekstraksi secara

efisien jika kurang terlarut pada suhu kamar C). Ekstraksi secara maserasi

dilakukan pada suhu kamar C), sehingga tidak menyebabkan degradasi

metabolit yang tidak tahan panas (DepKesRI, 2006).

Page 20: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

8

2. Perkolasi

Perkolasi merupakan proses mengekstraksi senyawa terlarut dari jaringan

selular simplisia dengan pelarut yang selalu baru sampai sempurna yang

umumnya dilakukan pada suhu ruangan. Perkolasi cukup sesuai, baik untuk

ekstraksi pendahuluan maupun dalam jumlah besar (DepKesRI, 2006).

b. Cara Panas

1. Soxhlet

Soxhlet adalah metode ekstraksi dengan prinsip pemanasan dan

perendaman sampel. Hal itu menyebabkan terjadinya pemecahan dinding dan

membran sel akibat perbedaan tekanan antara di dalam dan di luar sel. Dengan

demikian, metabolit sekunder yang ada di dalam sitoplasma akan terlarut ke

dalam pelarut organik. Larutan itu kemudian menguap ke atas dan melewati

pendingin udara yang akan mengembunkan uap tersebut menjadi tetesan yang

akan terkumpul kembali. Bila larutan meleati batas lubang pipa samping soxhlet

maka akan terjadi sirkulasi. Sirkulasi yang berulang itulah yang menghasilkan

ekstrak yang baik (DepKesRI, 2006).

2. Refluks

Ekstraksi dengan cara ini pada dasarnya adalah ekstraksi

berkesinambungan. Bahan yang akan diekstraksi direndam dengan cairan penyari

dalam labu alas bulat yang dilengkapi dengan alat pendingin tegak, lalu

dipanaskan sampai mendidih. Cairan penyari akan menguap, uap tersebut akan

diembunkan dengan pendingin tegak dan akan kembali menyari zat aktif dalam

simplisia tersebut. Ekstraksi ini biasanya dilakukan 3 kali dan setiap kali

diekstraksi selama 4 jam ( DepKesRI, 2006).

Page 21: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

9

2.3 Senyawa Fenol

Senyawa fenol merupakan senyawa yang memiliki cincin aromatik yang

mengandung satu atau lebih gugus hidroksil. Flavonoid merupakan salah satu

golongan terbesar dari fenol. Senyawa fenolat dalam tumbuhan dapat berupa fenol

sederhana, antraquinon, asam fenolat, kumarin, flavonoid, lignin dan tanin

(Winarsi, 2007).

2.4 Flavonoid

Senyawa flavonoid merupakan salah satu senyawa polifenol yang

mengandung 15 atom karbon dalam inti dasarnya, yang tersusun dalam

konfigurasi C6 - C3 - C6, yaitu dua cincin aromatik yang dihubungkan oleh

satuan 3 karbon yang dapat atau tidak dapat membentuk cincin ketiga (Winarsi,

2007).

Gambar 2.2 Struktur Senyawa falvonoid

Flavonoid sebagai antioksidan dapat menghambat penggumpalan

kepingkeping sel darah, dapat melebarkan pembuluh darah dan menghambat

petumbuhan sel kanker. Flavonoid juga berpotensi sebagai antioksidan dan

penangkap radikal bebas, serta memiliki beberapa sifat seperti hepatoprotektif,

antitrombotik, antiinflamasi dan antivirus (Winarsi, 2007).

Page 22: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

10

Flavonoid mempunyai sifat antioksidan dimana senyawa ini berperan

sebagai penangkap radikal bebas karena mengandung gugus hidroksil. Karena

bersifat reduktor, flavonoid dapat bertindak sebagai donor hidrogen terhadap

radikal bebas. Flavonoid dapat membentuk kompleks (kelat) dengan ion logam

transisi, misalnya besi, alumunium, sehingga tidak lagi bertindak sebagai

prooksidan. Dengan demikian, oksidasi dapat dicegah (Silalahi, 2006).

2.5 Radikal Bebas

Radikal bebas adalah atom atau molekul yang memiliki elektron tidak

berpasangan (unpaired electron). Adanya elektron yang tidak berpasangan

menyebabkan senyawa tersebut sangat reaktif mencari pasangan, dengan cara

menyerang dan mengikat elektron molekul yang berada di sekitarnya. Target

utama radikal bebas adalah protein, asam lemak tak jenuh dan lipoprotein, serta

unsur DNA termasuk karbohidrat (Winarsi, 2007).

Pembentukan radikal bebas terjadi secara terus menerus di dalam tubuh.

Hal ini terjadi melalui proses metabolisme sel normal, proses peradangan,

kekurangan nutrisi, maupun sebagai respons adanya radiasi sinar gama, ultraviolet

(UV), polusi lingkungan dan asap rokok serta diet (pola makan) (Sayuti dan Rina.,

2015).

Radikal bebas menyebabkan kerusakan sel dengan tiga cara :

a. Peroksidasi komponen lipid dari membran sel dan sitosol.

Menyebabkan serangkaian reduksi asam lemak (otokatalisis) yang

mengakibatkan kerusakan membran dan organel sel.

Page 23: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

11

b. Kerusakan DNA

Kerusakan DNA ini dapat mengakibatkan mutasi DNA bahkan dapat

menimbulkan kematian sel.

c. Modifikasi protein teroksidasi oleh karena terbentuknya cross linking

protein, melalui mediator sulfidril atas beberapa asam amino labil seperti

sistein, metionin, lisin dan histidin (Sayuti dan Rina., 2015).

Radikal bebas terbentuk di dalam tubuh, dipicu oleh bermacam-macam

faktor. Radikal bebas bisa terbentuk, misalnya ketika komponen makanan diubah

menjadi bentuk energi melalui proses metabolisme. Radikal bebas juga dapat

terbentuk dari senyawa lain yang sebenarnya bukan radikal bebas, tetapi mudah

berubah menjadi radikal bebas. Misalnya, hidrogen peroksida (H2O2), ozon dan

lain-lain (Winarsi, 2007).

2.6 Antioksidan

Antioksidan adalah senyawa yang mampu menangkal atau meredam efek

negatif oksidan dalam tubuh, bekerja dengan cara mendonorkan satu elektronnya

kepada senyawa yang bersifat oksidan sehingga aktivitas senyawa oksidan

tersebut dapat dihambat. Antioksidan bermanfaat dalam mencegah kerusakan

oksidatif yang disebabkan radikal bebas dan ROS sehingga mencegah terjadinya

berbagai macam penyakit seperti penyakit kardiovaskuler, jantung koroner,

kanker serta penuaan dini. Penambahan antioksidan ke dalam formulasi makanan,

juga efektif mengurangi oksidasi lemak yang menyebabkan ketengikan, toksisitas

dan destruksi biomolekul yang ada dalam makanan (Ramadhan, 2015).

Berdasarkan mekanisme kerjanya, antioksidan dapat dibedakan menjadi 3,

Page 24: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

12

yaitu:

a. Antioksidan primer (Antioksidan Endogenus)

Suatu senyawa dikatakan sebagai antioksidan primer, apabila dapat

memberikan atom hidrogen secara cepat kepada radikal, kemudian radikal

antioksidan yang terbentuk segera berubah menjadi senyawa yang lebih

stabil (Winarsi, 2007).

Antioksidan ini berfungsi untuk mencegah terbentuknya radikal bebas

baru karena dapat merubah radikal bebas yang ada menjadi molekul yang

berkurang dampak negatifnya, yaitu sebelum sempat bereaksi. Antioksidan

primer yang ada dalam tubuh yang sangat terkenal adalah enzim

superoksida dismutase. Enzim ini sangat penting karena dapat melindungi

hancurnya sel-sel dalam tubuh akibat serangan radikal bebas sehinnga

mencegah terjadinya proses awal terbentuknya radikal bebas

(Kumalaningsih, 2006).

b. Antioksidan Sekunder (Antioksidan Eksogenus)

Antioksidan sekunder disebut juga antioksidan eksogenus atau non

enzimatis. Kerja sistem antioksidan non-enzimatis yaitu dengan cara

memotong reaksi oksidasi berantai dari radikal bebas atau dengan cara

menangkapnya. Radikal bebas dengan kata lain, tidak akan bereaksi

dengan komponen seluler (Winarsi, 2007). Contoh dari antioksidan

sekunder adalah vitamin E, vitamin C, dan beta karoten yang dapat

diperoleh dari buah-buahan serta sayur-sayuran (Kumalaningsih, 2006).

Page 25: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

13

c. Antioksidan Tersier

Antioksidan tersier merupakan senyawa yang memperbaiki sel-sel dan

jaringan yang rusak karena serangan radikal bebas. Kelompok antioksidan

tersier meliputi sistem enzim DNA-repair dan metionin sulfoksida

reduktase yang dapat memperbaiki DNA dalam inti sel. Enzim tersebut

bermanfaat untuk perbaikan DNA pada penderita kanker (Kumalaningsih,

2006).

2.7 DPPH (2,2-Diphenyl-1-Picrylhydrazyl)

Metode DPPH mudah digunakan, cepat, cukup teliti dan murah untuk

mengukur kapasitas antioksidan dengan menggunakan radikal bebas 2,2 difenil-

1-pikrilhidrazil (DPPH). Metode DPPH dapat digunakan untuk sampel padatan,

larutan dan tidak spesifik untuk komponen antioksidan tertentu. Elektron bebas

dalam radikal DPPH memberikan absorbansi maksimum pada 517 nm dan

berwarna ungu (Praksh, 2001).

DPPH merupakan radikal bebas yang stabil. DPPH menerima elektron

atau radikal hidrogen kemudian akan membentuk molekul diamagnetik yang

stabil (Rosidah, et al., 2008).

Gambar 2.3 Sruktur DPPH

Page 26: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

14

2.8 Vitamin C

Vitamin C atau asam askorbat adalah vitamin yang larut dalam air,

mempunyai sifat yang asam dan sifat pereduksi yang kuat. Struktur kimianya

terdiri dari rantai 6 atom C dan kedudukannya tidak stabil (C6H8O6), karena

mudah bereaksi dengan O2 di udara menjadi asam dehidroaskorbat. Asam

askorbat pada tumbuhan merupakan metabolit sekunder (Nur, 2011).

2.9 Spektrofotometer UV-VIS

Spektrometer UV-Vis adalah teknik analisis spektrometer yang memakai

sumber radiasi elektromagnetik ultra violet dekat (190 nm – 380 nm) dan sinar

tampak (380 nm – 780 nm) dengan menggunakan instrumen spektrometer

(Behera, 2012).

Prinsip spektrofotometri UV – Vis berdasarkan Hukum Lambert – Beer

adalah bila cahaya monokromatik melalui suatu media maka sebagian diserap

sebagian dipantulkan dan sebagian dipancarkan (Herawati, 2017).

2.10 Kulit

Gambar 2.4 Struktur Kulit

Kulit merupakan organ tubuh yang terletak di permukaan tubuh.Kulit

memiliki fungsi sebagai penutup dan pelindung permukaan tubuh.Fungsi penting

Page 27: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

15

kulit lainnya sebagai organ tubuh yaitu mengatur suhu tubuh, menambah daya

tarik, membuang sisa metabolisme yang tidak dibutuhkan oleh tubuh dan

menyimpan sel-sel lemak (Syaifuddin,2009).

Menurut Syaifuddin 2009 kulit terdiri dari tiga lapisan utama dari atas ke bawah

yaitu:

1. Epidermis yaitu bagian permukaan kulit yang dapat dilihat dan terdiri atas 5

lapisan. Lapisan atas merupakan lapisan tanduk (stratum corneum) yang

mengandung sel-sel kulit yang selalu terkelupas dan mati. Stratum corneum

paling tebal terletak pada telapak kaki dan paling tipis pada pelupuk mata,

pipi dan dahi. Dibawah lapisan tanduk terdapat 3 lapisan, seperti :

a. Lapisan sawar (stratum lucidum) yang jelas dapat diperlihatkan hanya

pada telapak kaki dan telapak tangan.

b. Lapisan sel granular (lapisan seperti butir) yang berpartisipasi aktif dalam

proses keratinisasi.

c. Lapisan sel berduri (stratum spinosum), dan lapisan sel basal (stratum

germinativum). Keduanya biasa disebut lapisan malpigi. Lapisan ini adalah

lapisan yang paling dalam dari epidermis dan berfungsi membentuk

kapisan baru yang menyusun epidermis.

2. Dermis, yaitu lapisan jaringan ikat yang terletak langsung dibawah lapisan

dermis dan merupakan bagian terbesar dari kulit. Lapisan dermis berupa

anyaman serat-serat besar yang saling mengikat, terdiri dari serat kolagen dan

serat elastic yang menunjang kekenyalan tubuh. Dalam lapisan ini terdapat

folikel rambut (kantung rambut), pembuluh darah ujung saraf, kelenjar

Page 28: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

16

keringat dan kelenjar minyak atau kelenjar sebaceus. Cairan yang keluar dari

kelenjar ini menjaga agar keratin dari lapisan paling luar menjadi lembut dan

lentur.

3. Subkutan, yaitu lapisan yang mengandung lemak dengan tebal yang berbeda-

beda tergantung dari tubuh masing-masing orang.

2.11 Lotion

Lotion adalah sediaan cair berupa suspensi atau dispersi, digunakan

sebagai obat luar.Lotion dapat berbentuk suspensi zat padat dalam bentuk serbuk

halus dengan bahan pensuspensi yang cocok atau emulsi M/A dengan surfaktan

yang cocok.Pada lotion dapat ditambahkan zat warna, zat pengawet dan zat

pewangi yang cocok ( Anief, 2008).

Lotion merupakan sediaan kosmetik yang paling luas dipergunakan

saat ini, karena fungsinya sebagai pelembut dan pelican kulit dan juga kontinyu,

fleksibel, pada kulit serta mengurangi rehidrasi pada stratum corneum.

Keuntungan dari sediaan lotion yaitu praktis dalam penggunaannya. Sedangkan

kerugian lotion yaitu kestabilan rendah, pada saat penyimpanan kemungkinan

terjadi perubahan sistem dispersi (cracking, flokulasi-deflokulasi) terutama jika

terjadi fluktuasi/perubahan temperatur (Anief, 2008).

Ada dua tipe lotion yaitu tipe M/A dan A/M. lotion banyak dibuat

sebagai emulsi M/A, terdiri atas asam lemak atau asam alkohol dengan pengental

emulsi untuk menghasilkan lapisan pada permukaan kulit, sejumlah kecil emolien,

pengemulsi, poliol, dan air. Setelah penguapan air dari lotion tipe M/A yang

memberikan efek mendinginkan maka terbentuk film semi permeable yang dapat

Page 29: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

17

mempertahankan air dengan baik pada kelembaban yang relatif rendah dan tidak

mampu menutup rapat pada kelembaban yang tinggi (Anief, 2008).

2.12 Evaluasi Sediaan Lotion

1. Uji Organoleptis

Uji organoleptis kestabilan terhadap lotion ini dilakukan untuk mengamati

terjadinya perubahan atau merupakan salah satu parameter fisik meliputi bentuk,

bau dan warna. Uji organoleptik atau uji indera atau uji sensori merupakan cara

pengujian dengan menggunakan indera manusia sebagai alat utama untuk

pengukuran daya penerimaan terhadap produk. Pengujian organoleptis

mempunyai peranan penting dalam penerapan mutu. Pengujian organoleptis dapat

memberikan indikasi kebusukan, kemunduran mutu dan kerusakan lainnya dari

produk (Soekarto, dkk., 2010).

2. Uji Homogenitas

Uji homogenitas bertujuan untuk menentukan partikel tersebut homogen

atau tidak dengan ketentuan tidak boleh terdapat zat padat ketika dioleskan merata

pada kaca bening.(Depkes RI, 1979).

3. Uji pH

Pengujian pH dilakukan untuk mengetahui nilai pH lotion agar tidak

mengiritasi kulit saat dipakai.Range pH syarat mutu pelembab kulit untuk lotion

yaitu 4,5 – 8,0 (SNI, 1996).

4. Uji Daya Sebar

Daya sebar adalah diameter penyebaran lotion pada alat uji daya sebar

yang selama 5 menit diberi kaca pemberat dan 1 menit kemudian diberi beban

Page 30: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

18

seberat 200 gram. Kriteria daya sebar optimum lotion adalah 7 – 16 cm (Voigt,R,

1994).

5. Uji Viskositas

Viskositas sediaan lotion diukur menggunakan viskometer Brookfield RV.

Viskositas adalah hambatan lotion untuk mengalir setelah adanya pemberian gaya.

Semakin besar viskositas lotion, maka lotion semakin tidak mudah mengalir atau

kental.Kriteria viskositas optimum lotion adalah 2000-50000 cP. Pada viskositas

optimum, lotiondapat dengan mudah dimasukkan dan dikeluarkan dari kemasan,

juga dapat mudah menyebar pada saat diaplikasikan ke kulit (Martin,Aet al,

1993).

6. Uji Tipe Emulsi

Pengujian dilakukan beberapa cara uji untuk tipe emulsi yaitu :

a. Uji ini dilakukan untuk mengetahui tipe minyak dalam air (M/A) atau air

dalam minyak (A/M) pada lotion yang dibuat .Kertas saring ditetesi lotion

yang telah dibuat, jika kertas saring terjadi noda minyak berarti tipe A/M,

tetapi jika basah berarti tipe M/A.

b. Dalam penelitian ini jenis emulsi ditentukan dengan cara pengenceran Di

mana dilakukan uji jenis emulsi untuk mencari tahu lotion tersebut miliki

fase a/m atau m/a. Uji tipe emulsi dilakukan dengan menggunakan salah satu

metode yaitu metode pengenceran, yaitu 10 g lotion larutkan dengan 10 ml

air dan aduk dalam 10 menit dan amati. Apabilafase minyak pada fase luar

termasuk tipe A/M dan apa yang tercampur secara metara adalah fase M/A.

Page 31: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

19

c. Pengujian ini dilakukan dengan metode pewarnaan dengan cara melarutkan

metilen biru dengan aquadest kemudian krim dicampurkan ke dalam sesuai

dengan yang tadi dan diperiksa keseragaman warnanya. Jika pewarna larut

dalam fase luar maka akan terdispersi seragam pada emulsi (Swastika NSP

A, 2013).

7. Uji Kesukaan

Uji kesukaan bertujuan untuk mengevaluasi daya terima sukarelawan

terhadap produk yang dihasilkan.Skala yang dihasilkan berupa suka dan tidak

suka.Parameternya meliputi warna, kesan lembab, rasa lengket (Setyaningsih,

2010).

2.13 Monografi Bahan

a. Asam Stearat

Asam stearat merupakan campuran stearat (C12H3602) dan asam palmitat

(C16H3202). Mengandung tidak kurang dari 40,0% asam stearat dan jumlah

keduannya tidak kurang dari 90,0%. Dalam formulasi topikal, asam stearat

berbentuk hablur padat, warna putih atau kekuningan pucat, keras, mengkilap

atau serbuk putih atau putih kekuningan, memiliki sedikit bau dan rasa lemah

mirip lemak (Rowe dkk., 2009).

b. Gliserin

Gliserin tidak berwarna, tidak berbau, viskos, cairan yang higroskopis,

memiliki rasa yang manis, kurang lebih 0,6 kali manisnya dari sukrosa.

Gliserin praktis tidak larut dengan benzene, kloroform, dan minyak, larut

dengan etanol 95%, methanol dan air. Stabilitas pada suhu 20°C. Gliserin

Page 32: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

20

sebaiknya ditempat yang sejuk dan kering. Digunakan pada berbagai

formulasi sediaan farmasetika, pada formulasi farmasetika sediaan topikal

dan kosmetik, gliserin utamanya digunakan sebagai humektan dan pelembut.

Rentang gliserin yang digunakan sebagai humektan sebesar ≤30% (Rowe

dkk., 2009).

c. Parafin cair

Parafin cair atau minyak mineral berbentuk cairan transparan, tidak berwarna,

kental praktis tidak berasa, tidak dipercantik, suhu sejuk, dan sedikit berwarna

jika dipanaskan. Parafin cair praktis tidak larut dalam etanol 95% gliserin

dan udara, larut dalam aseton, benzena, kloroform, karbon disulfida, eter, dan

petroleum eter. Penambahan sedikit surfaktan yang sesuai akan

meningkatkan kelarutan. Parafin cair dapat teroksidasi jika tersedia panas

dan cahaya. Parafin cair merupakan minyak yang biasa digunakan dalam

kosmetik dan produk makanan. Untuk emulsi topikal, parafin cair digunakan

dalam konsentrasi 1- 32% (Rowe dkk., 2009).

d. TEA (Trietanolamin)

Trietanolamin (TEA Jadalah campuran dari Trietanolamin, dietanolamin dan

monoetanolamin yang mengandung tidak kurang dari 99,0% dan tidak lebih

dari 107,4% dihitung dari zat anhidrat seperti Trietanolamin N (C, H, OH). ,

tidak berwana hingga kuning pucat, memiliki bau lemah menyerupai amoniak

dan higroskopik (Rowe dkk, 2008).

Page 33: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

21

e. Setil Alkohol

Setil Alkohol Lengkap digunakan untuk kosmetik dan formulasi farmasi

suppositoria, emulsi, lotion, krim dan salep. lisensi, granul, atau kubus putih,

memiliki bua khas lemah dan rasa lemah. Sebagai emulsi minyak dalam

udara, setil alkohol dapat memperbaiki stabilitas dengan menggabungkan

emulsifying agent yang larut dalam air (Rowe dkk, 2008).

f. Nipagin (Metil Paraben)

Metil paraben banyak digunakan sebagai pengawet antimikroba dalam

kosmetik, produk makanan dan formulasi sediaan farmasi. Metil paraben

berbentuk kristal tidak berbentuk atau bubuk kristal putih. Zat ini tidak dapat

diakses atau hampir tidak dapat diakses. Metil paraben merupakan paraben

yang puling aktif. Aktivitas antimikroba meningkat dengan rantai panjang

yang dikembangkan alkil (Rowe dkk., 2009).

g. Nipasol (Propil paraben)

Propil paraben berbentuk serbuk putih, kristal, tidak difasilitasi, dan tidak

berasa. Propil paraben banyak digunakan sebagai pengawet antimikroba

dalam kosmetik, produk makanan, dan formulasi. Propil paraben

menunjukkan aktivitas antimikroba antara pH 4-8. Efikasi pengawet

menurun dengan pembentukan pH karena pembentukan anion fenolat.

Paraben lebih aktif terhadap ragi dan jamur terhadap bakteri. Mereka juga

lebih aktif terhadap gram positif dibandingkan dengan bakteri gram negatif

(Rowe dkk., 2009).

Page 34: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

22

h. Oleum rosae

Pewangi dalam lotion adalah oleum rosae (minyak mawar). Minyak mawar

adalah minyak atsiri yang diperoleh dengan penyulingan uap bunga segar

Rosa gallica, Rosa Miller, Rosa alba L. dan varietas Rosa lainnya, Cairan

tidak mengandung atau berwarna kuning, berbau aromatik seperti bunga

mawar, rasa khas, pada suhu 25 ° C kental, jika didinginkan perlahan-lahan

berubah menjadi massa hablur, jika dipanaskan mudah melebur (Rowe dkk.,

2009).

i. Aquadest

Air adalah komponen yang paling besar dalam pembuatan gel. Aquadest

diperoleh dengan cara penyulingan. Aquadest berbentuk cairan jernih, tidak

berwarna, tidak berasa dan tidak dibuat sebagai pelarut (Ditjen POM., 1979).

Page 35: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

23

BAB III

METODOLOGI PENELITIAN

3.1 Alat Penelitian

Alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah spektrofotometer UV-

Vis, rotary evaporator, viskometer brookfield, homogenizer, waterbath, timbangan

analitik, peralatan gelas laboratorium, termometer, plat KLT (silika GF254),

batang pengaduk, sendok plastik, sendok stainlesstell, rak tabung.

3.2 Bahan Penelitian

Bahan yang digunakan dalam penelitian ini yaitu Daun Senggani

(Melastoma Malabathricum L.), Etanol 96%, Gliserin, Triethanolamine (TEA),

Parafin cair, Asam stearat, Setil alkohol, Metil paraben, Propil paraben, Butanol,

Asam Asetat, Aquadest dan Dpph (2,2 - difenil – 1 – pikrilhidrazil ).

3.3 Tempat dan Waktu Penelitian

Penelitian ini dilakukan di Laboratorium teknologi farmasi, Jurusan

Farmasi, Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Al-

Ghifari Bandung dan Fakultas MIPA Jurusan Biologi Universitas Tanjungpura

(UNTAN), Pontianak Kalimantan Barat. Penelitian dilakukan pada bulan Juni -

Desember 2019.

Page 36: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

24

3.4 Prosedur Penelitian

3.4.1 Determinasi tanaman

Determinasi tanaman berupa herbarium tanaman senggani dilakukan di

Laboratorium Biologi Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (FMIPA)

Universitas Tanjungpura (UNTAN), Pontianak Kalimantan Barat.

3.4.2 Pengumpulan Bahan

Pengumpulan sampel berupa tumbuhan daun senggani (Melastoma

Malabathricum L.) di Jalan Sungai mengkuang RT 6 Rw 2, Kecamatan

Sukadana, Kabupaten Kayong Utara.

3.4.3 Pembuatan Simplisia

Daun senggani (Melastoma Malabathricum L.) terlebih dahulu dilakukan

sortasi basah, kemudian dicuci menggunakan air mengalir. Setelah proses

pencucian daun senggani kemudian dilakukan perajangan dan dikeringkan di

bawah sinar matahari yang di tutup dengan kain hitam . Setelah pengeringan daun

senggani yang sudah kering dilakukan penghalusan menggunakan blender dan

disimpan dalam wadah yang kering dan tertutup rapat (Depkes, 2008).

3.4.4 Kadar Air

Penentuan kadar air ditentukan dengan alat Moisture Balance untuk

mengetahui kandungan air dalam simplisia. Sebanyak 2 g sampel dimasukan

kedalam alat Moisture Balance yang telah disiapkan pada suhu 100 0

C selama

10menit. Kadar yang tertera pada Moisture Balance kemudian dicatat

(Wiendarlinadkk,2018 ).

Page 37: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

25

3.4.5 Susut Pengeringan

Sebanyak 2 gr simplisia dimasukkan ke dalam cawan yang sudah ditara,

kemudian dimasukkan ke dalam oven dengan suhu 105 0C ditimbang setiap 30

menit sampai bobot tidak berkurang. Bobot akhir dicatat dan dihitung susut

pengeringannya(Depkes RI, 2008).

Susut pengeringan dihitung dengan menggunakan rumus :

x 100 %

3.4.6 Pembuatan Ekstrak Daun Senggani

Pembuatan ekstrak daun senggani (Melastoma Malabathricum L.)

dilakukan dengan metode maserasi dengan menggunakan pelarut yang sesuai,

pelarut yang digunakan yaitu etanol 96%, dimasukan serbuk daun senggani

kedalam maserator sebanyak 450 gram dan ditambahkan 4000 ml pelarut sambil

sesekali diaduk selama 24 jam, setelah 24 jam filtrat dipisahkan dari ampasnya.

Diulangi proses penyarian dengan ampas dan jumlah pelarut yang sama selama 3

hari. Hasil maserasi disaring, diperoleh filtrat etanol daun senggani, kemudian

diuapkan mengunakan alat rotary evaporator pada suhu 0 c dan di kentalkan

menggunakan waterbath sampai diperoleh ekstrak kental ( Depkes, 2008)

Ekstrak yang diperoleh ditimbang dan dihitung rendemennya dengan rumus :

Rendemen =

x 100 %

3.5 Skrining Fitokimia

Skrining Fitokimia dilakukan terhadap ekstrak daun senggani (Melastoma

Malabathricum L.) untuk memeriksa adanya metabolit sekunder. Secara

Page 38: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

26

umum senyawa ini meliputi flavonoid, saponin, fenolik, alkaloid dan steroid/

triterpenoid.

1. Uji kandungan flavonoid

Flavonoid Sebanyak 200 mg sampel yang telah ditambahkan dengan 5

ml etanol dan dipanaskan selama lima menit di dalam tabung reaksi.

Selanjutnya ditambahkan HCl pekat, kemudian ditambahkan 0.2 g bubuk Mg,

hasil positif ditunjukkan dengan timbulnya warna merah tua (magenta) dalam

waktu 3 menit (Sangi, et al, 2008).

2. Uji kandungan saponin

Sebanyak 10 ml ke dalam tabung reaksi, ditambahkan air suling sehingga

seluruh sampel terendam, dididihkan selama 2-3 menit dan selanjutnya

didinginkan, kemudian dikocok kuat-kuat. Hasil positif ditunjukan dengan

terbentuk buih putih yang stabil (Sangi, et al, 2008).

3. Uji kandungan fenolik

Diambil beberapa ml ekstrak, ditambahkan 10 tetes FeCl3 1 %. Hasil

positif ditunjukan dengan terbentuknya warna hitam kebiruan atau hijau, ungu dan

merah (Sangi, et al, 2008).

4. Uji kandungan alkaloid

Ekstrak sebanyak 0,1 gram ditambahkan dengan 1 ml kloroform dan 5 ml

amonia pekat, lalu di tambahkan 10 tetes asam sulfat untuk memperjelas

pemisahan terbentuknya 2 fase yang berbeda. Fase bagian atas diambil, kemudian

Page 39: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

27

ditambahkan reagen mayer, terbentuknya endapan merah menunjukan adanya

alkaloid (Sangi, et al, 2008).

5. Uji kandungan steroid dan terpenoid

Ekstrak diambil beberapa ml kemudian ditambahkan 10 tetes asetat

anhidrid dan teteskan campuran dengan H2SO4 pekat melalui dinding tabung.

Terbentuk warna ungu menunjukan adanya triterpenoid sedangkan terbentuk

warna hijau-biru menunjukan adanya steroid (Sangi, et al, 2008).

3.6 Uji Antioksidan

3.6.1 Pembuatan Larutan DPPH

Sebanyak 4 mg DPPH dilarutkan dengan etanol dalam labu takar sampai

50 mL sehingga diperoleh larutan dengan konsentrasi 0,04 mM (Kartika sari, dkk.

2018).

3.6.2 Penentuan Panjang Gelombang Maksimum Larutan DPPH

Sebanyak 2 mL larutan DPPH 0,04 mM, dipipet ke dalam labu ukur 10

mL kemudian dihomogenkan, kemudian diinkubasi pada suhu 3 C selama 30

menit. Diukur serapannya dengan spektrofotometri UV-Vis pada panjang

gelombang 380-780 nm. Panjang gelombang maksimum ditentukan berdasarkan

serapan maksimum (Kartika sari, dkk. 2018).

3.6.3 Pembuatan Larutan Ekstrak Etanol Daun Senggani

Larutan sampel 1000 ppm dengan menimbang 100 mg sampel ekstrak

etanol daun senggani dilarutkan dalam 100 ml (Kartika sari, dkk. 2018).

Page 40: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

28

3.6.4 Penentuan Aktivitas Antioksidan Dengan Metode DPPH

Masing-masing ekstrak dilarutkan dalam metanol dan dibuat dalam

berbabagai konsentrasi, yaitu 2 ppm, 4 ppm, 6 ppm, 8 ppm, dan 10 ppm sebanyak

masing – masing 10 ml. Larutan ekstrak ditambahkan masing-masing 2 mL DPPH

40 ppm kemudian dinkubasi pada suhu 37 C. Setelah itu, diukur serapannya pada

panjang gelombang maksimum yang sudah ditentukan yaitu 514 nm

menggunakan spektrofotometri UV-Vis. Sebagai blanko digunakan methanol dan

DPPH 40 ppm. Untuk pembanding digunakan vitamin C kosentrasi 2 ppm, 4 ppm,

6 ppm, 8 ppm dan 10 ppm (Kartika sari, dkk. 2018)

Serapan larutan diukur secara spektrofotometri UV-Vis pada panjang

gelombang maksimum larutan DPPH 50 ppm yaitu 514 nm. Kemudian dihitung

% aktivitas antioksidan pada ekstrak etanol daun senggani dan vitamin C dengan

rumus:

Page 41: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

29

3.7 Rancangan Formula

Tabel 3.1 Formulasi Sediaan Lotion

BAHAN FORMULA %

F1 F2 F3

Ekstrak daun senggani (Melastoma

Malabathricum L.) 2,1 2,1 2,1

Paraffin Cair 10 10 10

Asam stearat 6 8 10

Gliserin 6 6 6

Tritanolamin 2 3 4

Setil alcohol 4 4 4

Metil paraben 0,2 0,2 0,2

Propil paraben 0,2 0,2 0,2

Oleum rosae qs qs qs

Aquadest ad 100 100 100

Keterangan : (-) = Tidak ada

3.8 Proses Pembuatan Sediaan Lotion

Siapkan alat dan bahan telebih dahulu, semua bahan ditimbang sesuai

dengan kebutuhan. Fase minyak dibuat dengan melebur berturut-turut setil

alkohol, asam stearat, paraffin cair dan propil paraben diatas penangas air. Fase air

dibuat dengan cara metil paraben dilarutkan dengan air panas sampai larut,

kemudiaan ditambahkan trietanolamin dan gliserin. Suhu fase minyak dan fase air

masing-masing dipertahankan pada suhu 70oC. Lotion dibuat dengan cara

menambahkan fase minyak kedalam fase air di dalam gelas beaker yang di letakan

di atas hot plate sambil di aduk dengan homogenizer selama 3 menit sampai

Page 42: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

30

homogen. Tambahkan ekstrak daun senggani sedikit demi sedikit diaduk sampai

homogen. Pada sediaan yang diperoleh dilakukan evaluasi antara lain uji

organoleptis, uji homogenitas, uji pH, uji viskositas, uji daya sebar dan uji

kesukaan dari sediaan lotion.

3.9 Evaluasi Sediaan Lotion

1. Uji Organoleptis

Evaluasi organoleptis menggunakan panca indra, mulai dari bau, warna,

bentuk sediaan, dengan memilih lima orang relawan sebagai pembanding.

Dilakukan replikasi sebanyak tiga kali (Anggraini, 2016).

2. Uji pH

Pengujian pH dilakukan dengan mencelupkan pH meter kedalam sediaan

lotion, lalu diukur dengan pH meter. lotion memenuhi syarat pH produk kulit jika

berkisar antara 4,5 – 8.0 (Anggraini, 2016).

3. Uji Homogenitas

Lotion diambil secukupnya pada masing-masing formula kemudian

dioleskan tipis merata pada kaca bening, kaca tersebut diarahkan pada cahaya dan

tidak boleh terlihat adanya padatan pada kaca (Lestari, 2002).

4. Uji Daya Sebar

Lotion sebanyak 1 gram dilettakan diantara dua lempeng kaca, biarkan

selama 1 menit. Diukur diameter sediaan yang menyebar dengan mengambil

panjang rata-rata diameter dari beberapa sisi. Kemudian ditambahkan beban

seberat 50 dan 100 gram, diamkan selama 1 menit, lalu dicatat sediaan yang

menyebar. Persyaratan daya sebar yaitu 5 -7 cm (Hana, 2013).

Page 43: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

31

5. Uji Viskositas

Viskositas sediaan lotion diukur menggunakan viskometer brookfield.

Sediaan lotion sebanyak 25 gr dimasukkan ke dalam cup dipasang spindle ukuran

62 dengan kecepatan 30 rpm. Kemudian diukur viskositas lotion. Hasil viskositas

dicatat setelah Viskometer menunjukkan angka yang stabil dan hasilnya dikalikan

dengan faktor. Persyaratan viskositas lotion antara 2000 – 50.000 cp. (Hana,

2013).

6. Uji Kesukaan

Untuk uji kesukaan menggunkan 20 responden yaitu usia 17 – 25 tahun,

perempuan dan laki-laki. Pemilihan responden di dasarkan pada faktor jenis

kelamin dan usia. Diambil sedikit sediaan lotion kemudian di oleskan ditelapak

tangan. Parameter yang diuji meliputi warna, bau dan bentuk. Kesukaan

responden terhadap tiap-tiap formula dinyatakan dengan menggunakan keterangan

tidak suka (ts) , kurang suka (ks) dan sangat (s). Bertujuan untuk mengevaluasi

daya terima sukarelawan terhadap produk yang dihasilkan ( Feris dkk, 2013).

7. Uji Iritasi

Pengujian dilakukan dengan cara mengoleskan lotion sebanyak 0,1 gram pada

lengan dalam ukuran 2x2 cm,kemudian ditutupi dengan kain kasa dan plester.

Setelah itu lihat gejala yang ditimbulkan setelah 24 jam pemakaian terhadap 6

orang panelis (Suhery, 2016).

8. Uji Tipe Emulsi

Pengujian dilakukan beberapa cara uji untuk tipe emulsi yaitu :

Page 44: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

32

a. Uji ini dilakukan untuk mengetahui tipe minyak dalam air (M/A) atau air

dalam minyak (A/M) pada lotion yang dibuat .Kertas saring ditetesi lotion

yang telah dibuat, jika kertas saring terjadi noda minyak berarti tipe A/M,

tetapi jika basah berarti tipe M/A.

b. Dalam penelitian ini jenis emulsi ditentukan dengan cara pengenceran Di

mana dilakukan uji jenis emulsi untuk mencari tahu lotion tersebut miliki

fase a/m atau m/a. Uji tipe emulsi dilakukan dengan menggunakan salah satu

metode yaitu metode pengenceran, yaitu 10 g lotion larutkan dengan 10 ml

air dan aduk dalam 10 menit dan amati. Apabilafase minyak pada fase luar

termasuk tipe A/M dan apa yang tercampur secara metara adalah fase M/A.

c. Pengujian ini dilakukan dengan metode pewarnaan dengan cara melarutkan

metilen biru dengan aquadest kemudian krim dicampurkan ke dalam sesuai

dengan yang tadi dan diperiksa keseragaman warnanya. Jika pewarna larut

dalam fase luar maka akan terdispersi seragam pada emulsi (Swastika NSP

A, 2013).

9. Uji Sediaan menggunakan Kromatografi Lapis Tipis (KLT)

Larutan ekstrak dan larutan lotion ditotolkan pada plat dengan

menggunakan pipa kapiler dengan jarak 2 cm dari bagian bawah plat dan 1,5 cm

sisi kiri dan kanan, dengan jarak rambat 7 cm. Kemudian dibiarkan beberapa

saat sampai mengering. Plat KLT ( silika GF254) yang telah mengandung

cuplikan sampel dimasukkan kedalam chamber yang telah dijenuhkan dengan fase

gerak berupa butanol : asam asetat : air (1,2 :0,3 : 1,5) dibiarkan fase gerak naik

sampai hampir mendekati batas atas plat. Kemudian plat KLT ( silika GF254)

Page 45: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

33

diangkat dan dikeringkan di udara. Untuk mengetahui noda dilihat dengan

menggunakan sinar ultra violet 254 nm kemudian diukur nilai Rf-nya. (Irnawati,

2016).

10. Analisis Data

Analisis data pada penelitian ini menggunakan data tabel dan grafik batang

yang berguna untuk menarik kesimpulan dari uji organoleptik, keseragaman bobot

dan kesukaan.

Page 46: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

34

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Determinasi Tanaman

Determinasi yang dilakukan di menunjukkan bahwa tanaman yang

digunakan dalam penelitian adalah Melastoma Malabathricum L.yang berasal dari

Famili Melastomaceae dapat di lihat di (lampiran I). Tujuan dari dilakukannya

determinasi ini ialah untuk memastikan jenis tanaman yang digunakan. Apakah

tanaman tersebut benar-benar tanaman yang diinginkan, dengan demikian

kesalahan dalam pengumpulan bahan yang akan diteliti dapat dihindari.

Kemudian daun senggani dibuat menjadi ekstrak yang digunakan untuk sediaan

lotion.

4.2 Kadar Air

Batas kadar air yang ditetapkan adalah ≤ 5%. Hasil kadar air simplisia

daun senggani sebesar 1,4% hal tersebut sesuai literatur bahwa kadar air dalam

simplisia tidak boleh melebihi 5%. Pengaturan kadar air sesuai dengan standar

bertujuan untuk menghindari pertumbuhan jamur yang cepat pada ekstrak

(Depkes RI, 2008). Sehingga dapat digunakan untuk formulasi sediaan lotion.

4.3 Susut Pengeringan

Uji parameter ini untuk mengetahui berapa banyak senyawa yang

terkandung pada simplisia daun senggani dan hilang atau mudah menguap pada

proses pengeringan. Susut pengeringan menjadi parameter suatu simplisia untuk

menjaga kualitas agar terhindar dari pertumbuhan jamur (Safitri, 2008). Susut

Page 47: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

pengeringan simplisia daun senggani (Melastoma Malabathricum L.) sebesar

6,5% memperlihatkan data susut pengeringan masih memenuhi standar yaitu ≤ 10

% (Depkes RI, 2008).

4.4 Proses Pembuatan Ekstrak

Penelitian ini menggunakan ekstrak daun senggani yang telah mengalami

proses pengolahan. Daun senggani yang masih segar terlebih dahulu dilakukan

sortasi basah untuk memisahkan daun senggani yang siap untuk digunakan,

kemudian dicuci menggunakan air mengalir untuk membersikan dari kotoran yang

berada pada daun karamunting tersebut. Setelah proses pencucian daun senggani

kemudian dilakukan perajangan yang bertujuan untuk mempercepat pada proses

pengeringan. Pengeringan daun senggani dilakukan menggunakan sinar matahari

langsung. Daun senggani yang sudah kering kemudian disortasi kering untuk

memisahkan benda-benda asing atau pengotor yang masih tertinggal pada

simplisia kering. (Depkes,2008). Simplisia yang sudah kering disimpan dalam

wadah yang kering dan tertutup rapat, kemudian dilakukan penyerbukan yang

merupakan tahap awal dari ekstraksi.

Serbuk simplisia daun senggani yang sudah jadi sebanyak 450 gram,

kemudian dibuat ekstrak dengan dimaserasi terlebih dahulu menggunakan etanol

96% sebanyak 4000 ml yang direndam selama 3x24 jam. Setelah didapat maserat

dilakukan pemekatan dengan menggunakan alat evaporator hingga didapat ekstrak

pekat seberat 58,83 % gram dengan randemen 13,07 %.

Page 48: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

4.5 Skrining Fitokimia

Dilakukan skrining fitokimia bertujuan untuk mengetahui golongan

senyawa metabolit sekunder yang terkandung pada ekstrak daun senggani. Hasil

skrining fitokimia terhadap ekstrak etanol daun senggani diketahui bahwa

tanaman mengandung golongan senyawa-senyawa kimia seperti yang terlihat

pada Tabel 4.1.

Tabel 4.1 Hasil skrining fitokimia ekstrak etanol daun senggani

Skrining

Fitokimia

Hasil Uji

Flavonoid +

Saponin +

Alkaloid -

Fenolik +

Steroid +

Triterpenoid +

Keterangan:

(+) positif : mengandung golongan senyawa

(-) negatif : tidak mengandung golongan senyawa

Hasil yang diperoleh pada Tabel 4.1 menunjukkan bahwa ekstrak daun

senggani mengandung golongan senyawa alkaloid, flavonoid, saponin, fenol, , dan

steroid. Telah diakui bahwa flavonoid menunjukkan aktifitas antioksidan dan

efeknya terhadap kesehatan sangat besar. Mekanisme aksi dari flavonoid adalah

dengan pemerangkapan atau pembentukan kelat. Hal ini menunjukkan bahwa

senggani memiliki potensi sebagai antioksidan (Suryaningsih, 2010).

Page 49: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

4.6 Uji Antioksidan

Pengujian antioksidan dilakukan terhadap ekstrak daun senggani dengan

metode DPPH. Ekstrak diuji aktivitas antioksidannya berdasarkan kemampuannya

meredam radikal bebas DPPH. Pada prinsipnya, atom hidrogen dari suatu

senyawa antioksidan akan membuat larutan DPPH menjadi berubah warna dari

warna ungu menjadi warna kuning yang dapat diukur menggunakan

spektrofotometer UV-Vis akibat terbentuknya DPPH yang diinkubasi selama 20

menit . Pembanding yang digunakan adalah vitamin C, karena vitamin C memiliki

sifat antioksidan sehingga mengalami perubahan warna dari warna ungu menjadi

warna kuning (Sharma dan Bhat, 2009).

Pengukuran serapan maksimum larutan DPPH dengan konsentrasi 40

µg/ml dalam metanol menggunakan spektrofotometri UV-Vis. Data hasil

pengukuran panjang gelombang maksimum dapat dilihat pada gambar 4.1.

Gambar 4.1 Kurva Panjang Gelombang Maksimum DPPH ( 517,5 nm).

Pengukuran ini menunjukkan bahwa DPPH dalam metanol menghasilkan

serapan maksimum pada panjang gelombang 517,5 nm (Molyneux, 2004).

Aktivitas antioksidan ekstrak etanol daun senggani diperoleh hasil pengukuran

absorbansi DPPH dengan penambahan larutan uji dengan konsentras 2 ppm;

4ppm; 6ppm; 8 ppm dan 10 ppm yang di inkubasi selama 20 menit diruang gelap.

Page 50: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

Berdasarkan hasil yang diperoleh, dapat dilihat adanya penurunan nilai

absorbansi DPPH yang diberi larutan uji terhadap kontrol pada setiap kenaikan

konsentrasi. Keberadaan antioksidan dalam ekstrak tumbuhan akan menetralisasi

radikal DPPH dengan memberikan elektron kepada DPPH, menghasilkan

perubahan warna dari ungu menjadi kuning atau intensitas warna ungu larutan jadi

berkurang (Molyneux, 2004). Perubahan warna ini menyebabkan penurunan

absorbansi DPPH (peredaman warna ungu DPPH/aktivitas pemerangkapan

DPPH).

Penurunan absorbansi DPPH oleh ekstrak daun senggani dan vitamin C

dapat dilihat pada Tabel 4.2 dan 4.3.

Tabel 4.2 Penurunan absorbansi DPPH oleh ekstrak daun senggani

Konsentrasi Absorbansi

Rata-rata %Inhibisi I II III

2 ppm 0,401 0,40 0,399 0,4 51,8

4 ppm 0,299 0,301 0,30 0,3 63,8

6 ppm 0,203 0,199 0,188 0,2 75,9

8 ppm 0,15 0,149 0,151 0,15 81,9

10 ppm 0,067 0,068 0,075 0,07 91,5

Gambar 4.2 Aktifitas pemerangkapan radikal bebas oleh ekstrak daun senggani

0 10 20 30 40 50 60 70 80 90

100

2 ppm 4 ppm 6 ppm 8 ppm 10 ppm

% I

nh

ibis

i

Ekstrak daun senggani

%inhibisi

y= 4,875x+ 43,73 r = 0,99

Page 51: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

Tabel 4.3 Penurunan absorbansi DPPH oleh Vitamin C.

Konsentrasi Absorbansi

Rata-rata %Inhibisi I II III

2 ppm 0,502 0,501 0,503 0,502 44,83

4 ppm 0,352 0,351 0,353 0,352 61,31

6 ppm 0,236 0,237 0,235 0,236 74,06

8 ppm 0,161 0,165 0,164 0,1633 82,08

10 ppm 0,054 0,056 0,061 0,057 93,73

Gambar 4.3 Aktifitas pemerangkapan radikal bebas oleh vitamin C

Tabel 4.2 dan 4.3 dapat dilihat bahwa adanya penurunan nilai absorbansi.

Penurunan nilai absorbansi pada setiap konsentrasi menunjukkan aktivitas

antioksidan yang semakin besar. Penurunan tersebut terjadi karena larutan uji

memerangkap DPPH dan pemerangkapan terjadi karena adanya senyawa yang

bereaksi sebagai penangkap radikal yang akan mereduksi DPPH membentuk

DPPH-H yang tereduksi.

Tabel 4.4 Nilai IC50 ekstrak daun senggani

Larutan Uji Persamaan Regresi IC50 (ppm)

Ekstrak daun senggani Y= 4,85x + 25,79 1,28 ppm

0 10 20 30 40 50 60 70 80 90

100

2 ppm 4 ppm 6 ppm 8 ppm 10 ppm

%In

hib

is

Vitamin C

% Inhibis

y = 5.928x + 35.63

R2 = 0.985

Page 52: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

Tabel 4.5 Nilai IC50 vitamin C

Larutan Uji Persamaan Regresi IC50 (ppm)

Vitamin C Y= 5,928 x + 35,63 2,42 ppm

Tabel 4.6 Kategori nilai IC50 sebagai antioksidan

No Katagori Keonsentrasi (ppm)

1 Sangat Kuat < 50

2 Kuat 50 -100

3 Sedang 101 – 150

4 Lemah 151 – 200

Nilai IC50 diperoleh berdasarkan persamaan regresi linear yang

didapatkan dengan cara memplot konsentrasi larutan uji dan persen peredaman

DPPH. Hasil persamaan regresi linear yang diperoleh untuk ekstrak daun senggani

dan vitamin C yang dapat dilihat pada table 4.4 dan 4.5 diatas, menunjukkan

aktivitas antioksidan ekstrak daun senggani kategori sangat kuat dengan nilai

IC50 sebesar 1,28 ppm dan vitamin C memiliki aktivitas antioksidan yang sangat

kuat dengan nilai IC50 sebesar 2,45 ppm. Nilai IC50 ekstrak daun senggani

menunjukkan bahwa ekstrak tersebut memiliki aktivitas antioksidan yang sangat

kuat (< 50 ppm) tidak berdeba dengan vitamin C. Tetapi aktivitas antioksidan

ekstrak daun senggani lebih tingi jika dibandingkan dengan vitamin C sebagai

kontrol positif karena semakin kecil nilai IC50, maka semakin tinggi aktivitas

antioksidannya. Hal itu dikarenakan ekstrakdaun senggani memiliki senyawa yang

kuat.

Senyawa flavonoid dan fenolik merupakan senyawa yang bertanggung

jawab atas adanya aktivitas antioksidan. Aktivitas antioksidan pada senyawa

Page 53: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

flavonoid dan fenolik dikarenakan kedua senyawa tersebut adalah senyawa fenol,

yaitu senyawa dengan gugus –OH yang terikat pada karbon aromatik. Kekuatan

aktivitas antioksidan flavonoid tergantung pada jumlah dan posisi gugus OH

dalam molekul flavonoid. Semakin banyak gugus OH dalam molekul flavonoid,

maka aktivitas antiradikalnya semakin tinggi. Aktivitas peredaman radikal bebas

senyawa fenol dipengaruhi oleh jumlah dan posisi hidrogen fenolik dalam

molekulnya. Semakin banyak jumlah gugus hidroksil yang dimiliki oleh senyawa

fenol maka semakin besar aktivitas antioksidan yang dihasilkan. Jika dilihat dari

struktur dan jumlah gugus hidroksilnya, maka urutan kekuatan antioksidan dari

yang terbesar sampai yang terkecil yaitu flavonoid dan fenolik. Senyawa fenol

mempunyai kemampuan untuk menyumbangkan atom hidrogen, sehingga radikal

DPPH dapat tereduksi menjadi bentuk yang lebih stabil (Pratiwi, 2013).

4.7 Evaluasi Sediaan Lotion

4.7.1 Uji Organoleptik

Pengujian organoleptik dilakukan untuk mengetahui bentuk warna dan bau

sediaan lotion yang telah dibuat menggunakan panca indra. Hasil pengujian dapat

dilihat pada tabel 4.7.

Gambar 4.4 Sediaan Lotion ekstrak daun senggani

Page 54: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

Tabel 4.7 Hasil Pengujian Organoleptik

No Formula organoleptik Hari ke

0 7 14 21 28

1 F1

Bentuk SP SP SP SP SP

Warna CM CM CM CM CM

Aroma AM AM AM AM AM

2 F2

Bentuk SP SP SP SP SP

Warna CM CM CM CM CM

Aroma AM AM AM AM AM

3 F3

Bentuk SP SP SP SP SP

Warna CM CM CM CM CM

Aroma AM AM AM AM AM

Keterangan :

SP : Setengah Padat

CM : Coklat Muda

AM :Aroma Mawar

Hasil uji organoleptik selama 28 hari penyimpanan pada suhu 40 0C

menunjukan tidak mengalami perubahan sediaan lotion dari bentuk, warna dan

bau lotion. Lotion yang dihasilkan memiliki bentuk setengah padat dengan

kekentalan berbeda. Warna sediaan lotion ekstrak daun senggani berwarna coklat

muda. Hal ini disebabkan ektrak daun senggani berwarna coklat yang di

campurkan dengan basis lotion menjadi berwarna coklat muda. Sedangkan aroma

lotion yang dihasilkan beraroma mawar menunjukan bahwa selama 28 hari

penyimpanan tidak terjadi perubahan aroma pada sediaan lotion. Hal ini

dikarenakan selama masa penyimpanan sediaan lotion tersimpan dalam wadah

yang tertutup rapat. Berdasarkan hasil organoleptik di atas, menunjukkan bahwa

F3 merupakan lotion yang terbaik.

Page 55: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

4.7.2 Uji Homogenitas

Pengujian homogenitas dilakukan untuk melihat sediaan lotion yang

dibuat homogen atau tidak dengan bahan tambahan lainnya karena sediaan lotion

harus homogen dan tidak ada butiran kasar pada sediaan lotion.

Tabel 4.8 Hasil Pengujian Organoleptik

No Formula Hari ke

0 7 14 21 28

1 F1 Homogen

2 F2 Homogen

3 F3 Homogen

Keterangan :

H : Homogen

Berdasarkan tabel 4.8 menunjukan bahwa semua formula sediaan lotion

homogen dalam waktu penyimpan selama 28 hari dengan suhu 40 0C yang

ditandai dengan tidak ada butiran kasar pada lotion saat di oleskan pada kaca

transfaran. Sifat zat aktif dari ekstrak daun senggani bercampur dengan basis M/A

sehingga tidak terjadi pengumpulan dan pemisahan fase. Hal ini menunjukan

sediaan lotion yang dibuat homogen. Homogenitas suatu sediaan dipengaruhi oleh

beberapa faktor seperti ketepatan suhu untuk peleburan dan pangadukan. Jika

suhu yang digunakan untuk peleburan suatu bahan tidak sesuai dengan titik lebur

bahan tersebut, maka bahan itu tidak akan larut dengan bahan lainnya. Apabila

terdapat butiran kasar pada lotion sulit untuk diserap dipermukaan kulit sehingga

pelepsan zat aktif dan absorbasi obat lebih lambat (Garg dkk, 2002). Berdasarkan

hasil homogenitas di atas, menunjukkan bahwa F3 merupakan lotion yang terbaik

Page 56: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

4.7.3 Uji PH

Pengujian pH bertujuan untuk menilai apakah sediaan lotion aman atau

tidak saat digunakan pada kulit.Hasil pengujian pH terhadap lotion dapat dilihat

pada tabel 4.9.

Tabel 4.9. Hasil uji pH

No Formula Hari ke

0 7 14 21 28

1 F1 7.2 7.2 7.1 6.9 6.8

2 F2 7.2 7.2 7.2 7.0 7.2

3 F3 7.2 7.2 7.2 7.2 7.1

Hasil pengukuran pH lotion dengan menggunakan alat pH meter,

pemeriksaan pH dilakukan semala 28 hari pada suhu kamar. Pada lotion F2 dan

F3 memiliki pH yang stabil sedangkan F1 mengalami penurunan pH pada minggu

ke tiga dan ke empat. Hal ini disebabkan oleh sabun anionik yang terbentuk dari

asam stearat dan trietanolamin dalam formula yang berfungsi sebagai pengatur pH

sediaan kemungkinan asam yang terbentuk pada sediaan F1 tidak lagi dapat

diseimbangkan lagi oleh sabun anionik. Sehinggan adanya asam menyebabkan

penurunan pH. Rentang pH sediaan lotion yang memenuhi persyaratan yaitu 4 –

8. PH pada ketiga sediaan tersebut masih dalam rentang pH sediaan topikal yang

aman untuk kulit yaitu 4 - 8. Ketiga formula memenuhi persyaratan yang sesuai

dengan formula yang diinginkan (Szucs,2008). Nilai pH yang terlalu asam dapat

menyebabkan iritasi pada kulit sedangkan pH yang terlalu basa dapat menyebakan

kulit menjadi kering. Berdasarkan uji pH dari ketiga formulasi tersebut, formulasi

3 merupakan yang terbaik (Kindangen dkk, 2018).

Page 57: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

4.7.4 Uji Daya Sebar

Tujuan dari pengujian daya sebar yaitu untuk mengetahui kualitas lotion

yang dapat menyebar pada kulit dan dengan cepat pula memberikan efek

terapinya di kulit.Hasil pengujian daya sebar dapat dilihat pada tabel 4.10.

Tabel 4.10. Hasil Uji Daya Sebar

No Formula Hari ke

0 7 14 21 28

1 F1 6,30 cm 6,32 cm 6,50 cm 6,84 cm 7,02 cm

2 F2 6,22 cm 6,21 cm 6,10 cm 6,53 cm 6,97 cm

3 F3 5,90 cm 5.91 cm 5,98 cm 6,01 cm 6,36 cm

Hasil pengujian daya sebar yang dilakukan selam 28 hari pada suhu 40 0C

menunjukan bahwa formula I, II dan III, memiliki daya sebar yang berbeda. Hal

ini disebabkan pada formula lotion memiliki kekentalan yang berberbeda karena

pada tiap formula kosentrasi asam stearat dan tritanolamin sebagai emulgator

berbeda. Semakin tinggi kosentrasi emulgator maka semakin tinggi kekentalan

sediaan lotion. Berdasarkan hasil daya sebar di atas, menunjukkan bahwa F3

merupakan lotion yang memiliki daya sebar yang terbaik. Daya sebar dapat

berpengaruh terhadap kulit jika kualitas penyebaran tidak baik, maka akan

memberikan efek terapi pada kulit tidak maksimal. Kriteria uji daya sebar lotion

yaitu 5-7 cm ( Anggraini, 2016).

4.7.5 Uji Viskositas

Tujuan pengujian viskositas yaitu untuk mengetahui kekentalan dari suatu

sediaan.Viskositas sediaan lotion diukur menggunakan viskotester Brookfield

dengan spindel nomor 64 dan kecepatan 30 rpm. Hasil pengujian viskositas

terhadap lotion dapat dilihat pada tabel 4.11.

Page 58: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

Tabel 4.11 Hasil uji viskositas

No Formula Hari ke

0 7 14 21 28

1 F1 3.800 cps 3.800 cps 3.600 cps 3.500 cps 3.300 cps

2 F2 4.100 cps 4.100 cps 4.000 cps 3.900 cps 3.700 cps

3 F3 4.600 cps 4.500 cps 4.500 cps 4.400 cps 4.400 cps

Berdasarkan hasil viskositas pada lotion F1,F2 dan F3memiliki nilai

viskositas yang berbeda. Penurunan viskositas selama penyimpanan disebabkan

perubahan suhu dan perbedan konsentrasi emulgator yaitu asam starat dan

trietanolamin. Peningkatan suhu menyebabkan penurunan viskositas

menyebabkan jarak antar partikel lebih besar sehingga gaya antar partikel

berkurang, akibatnya viskositas menurun. Semakin tinggi kosentrasi emolgator

yaitu asam stearat dan trietanolamin maka viskositas sediaan semakin meningkat.

Apabila nilai viskositas tinggi, maka diameter daya sebar kecil karena lotion lebih

kental. Sedangkan nilai viskositas rendah, maka diameter daya sebar besar karena

lotion lebih cair. Dilihat dari nilai viskositas yaitu formula 3 yang terbaik

dibandingkan formula 1 dan 2. Berdasarkan standar mutu sediaan yaitu 2000 –

50000 cPs. Formulasi ketiga merupakan formula yang terbaik (Anggraini).

4.7.6 Uji Iritasi

Tabel 4.12 Hasil Uji Iritasi

No Formula Hasil Uji iritasi

1 F1 -

2 F2 -

3 F3 -

Page 59: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

Keterangan :

+ : Positif

- : Negatif

Pemeriksaan uji iritasi dilakukan pada 20 orang panelis langsung kekulit

tubuh dengan mengamati ada atau tidaknya gejala iritasi berupa kemerahan, rasa

gatal atau alergi, bengkak dan perih pada bagian yang dioleskan lotion ekstrak

daun senggani tersebut pada 24 jam. Hasil pemeriksaan uji iritasi pada 20 orang

panelis, pada pengamatan 24 jam tidak menunjukan adanya formula lotion yang

mengakibatkan iritasi pada kulit panelis. Hal tersebut menunjukakan bahwa tidak

ada satupun formulasi lotion yang mengakibat iritasi (Tranggono, 2007).

4.7.7 Uji Kesukaan

Penelitian uji kesukaan pada 20 orang responden melalui penyebaran

kuisioner. Formulasi 1,2 dan 3 yang ditunjukan kepada responden sebanyaj 20

responden memberikan pendapatnya mengenai bentuk warna dan aroma dari

lotion.

Gambar 4.5 Grafik Hasil Uji Kesukaan

15

16

17

18

19

20

21

Formula 1 Formula 2 Formula 3

Uji Kesukaan

Bentuk

Warna

Aroma

Page 60: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

Berdasarkan hasil uji kesukaan terhadap bentuk dari lotion sebagian besar

respon pada formula 1, 2 dan 3 menyukai bentuk lotion. Bentuk lotion dengan

responden terbanyak adalah formula 3. Hasil uji kesukaan terhadap warna pada

terlihat pada gambar 4.5 yaitu warna lotion dengan responden terbanyak dengan

tingkat kesukaan yang tinggi adalah formula 3. Sedangkan hasil uji kesukaan

terhadap aroma lotion, respon pada formula 1,2 dan 3 sangat suka dengan aroma

lotion. Aroma lotion dengan responden terbanyak adalah formula 3. Bersarkan uji

kesukaan formula 3 yang merupakan formula terbaik.

4.7.8 Uji Tipe Emulsi

Uji tipe emulsi bertujuan untuk membuktikan sediaaan lotion termasuk

tipe emulsi M/A atau A/M dengan menggunakan metode kertas saring,

pengenceran dan pewarnaan. Hasil penelitian dari ketiga formula dengan 3

metode menunjukan bahwa ketiga formulasi lotion ekstrak daun senggani lotion

tipe M/A. Dimana dengan metode kertas saring menunjukan bahwa tidak ada

noda minyak pada kertas saring, menunjukan bahwa lotion tipe M/A. Pada

metode pengenceran dengan cara diencerkan dengan air menunjukan bahwa lotion

homogen atau tercampur rata maka lotion tipe emulsi M/A. Sedangkan dengan

metode pewarnaan dengan metilen blue menunjukan hasil warna metilen blue

bercampur merata dengan lotion maka sediaan lotion emulsi tipe M/A.

4.7.9 Uji Sediaan menggunakan Kromatografi Lapis Tipis (KLT)

Ekstrak daun senggani dan sediaan lotion yang mengandung ekstrak daun

senggani dilakukan pengamatan dengan metode kromatografi lapis tipis (KLT)

untuk melihat adanya perubahan sebelum dan sesudah dilakukan formulasi.

Page 61: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

Gambar 4.6 Hasil uji KLT

Hasil kromatografi lapis tipis diamati menggunakan UV 254nm, ekstrak daun

senggani didapat 3 nilai Rf yaitu Rf ekstrak 1yaitu 0.65, Rf ekstrak 2 yaitu 0.75

dan Rf ekstrak 3 yaitu 0.82. sedangkan untuk formula 1,2 dan 3 nilai Rf nya sama

yaitu 0.67. Dari kromatogram diatas didapatkan pola bercak dan jarak yang

hampir sama dari sediaan lotion dan ekstrakdaun senggani. Hal ini menunjukan

tidak adanya perubahan senyawa setelah dan sebelum ekstrak daun senggani

diformulasi. Berdasarkan MMI, bercak ini menunjukkan senyawa aktif dari

ekstrak duan senggani karena memberikan reaksi positif. Selisih nilai Rf ekstrak

1 dan lotion formula 1,2 dan 3 hanya 0,02 cm, hal ini sesuai dengan literatur yang

menyatakan selisih antara nilai Rf ekstrak dengan sediaan lotionanatara 0,00–1

cm (Irnawati, 2016).

Page 62: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

51

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan

Berdasarkan hasil penelitian, dapat disimpulkan bahwa:

1. Ekstrak daun senggani (Melastoma malabahricum L.) memiliki

kemampuan efektiif sebagai atioksidan dengan nilai IC50 1,28 ppm

katagori sangat kuat.

2. Sediaan lotion ekstrak daun senggani stabil secara evaluasi fisik dan

kimia yang meliputi uji organoleptis, uji homogenitas, uji pH, uji daya

sebar,uji viskositas, uji iritasi, uji tipe emulsi dan uji kesukaan.

Berdasarkan dari evaluasi uji fisik dan kimia formula 3 merupakan

formulasi terbaik.

5.2 Saran

Perlu dilakukan pembuatan sediaan lain selain lotion untuk memaksimal

pemanfaan daun senggani sebagai antioksidan.

Page 63: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

51

DAFTAR PUSTAKA

Afrianti, M., Dwiloko, B., Setini, E. B. 2013. An Effect of An Soaking Senduduk

(Melasstoma malabathricum L.) Leaf Extract For Bakteria Total, pH,

and Water Contect in Broiler Meat with During Strorage. Vol.04(7).

Jurnal Pangan dan Gizi.

Anief, M. (2008). Ilmu Meracik Obat. Yogyakarta: Gadjah Mada.

Anggraini, N., 2016. Formulasi dan Uji Sifat Fisik Lotion Antioksidan dari

Ekstrak Etanol Daun Suruhan ( Paperomia pellucida L.). Karya Tulis

Ilmiah. Fakultas Farmasi Universitas Muhammadiyah Banjarmasin

Anggraini, T., Lewandowsky, P. 2015. The exotic plants of Indonesia: mahkota

dewa (Phaleria macrocarpa), sikaduduak (Melastoma malabathricum

Linn) and mengkudu (Morinda citrifolia) as potent antioxidant

sources. Advanced Science Engineering Information Technology.

Ansel, H.C. 2005. Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi. Jakarta: Universitas

Indonesia.

Behera, S. S. 2012., Uv-Visible Spectrophotometric Method Development And

Validation Of Assay Of Paracetamol Tablet Formulation. Journal

Analytical And Bioanalytical Techniques

Chen, L., Hu, J.Y. and Wang, S.Q. 2012. The Role Antioxidant in

Photoprotection: a critical review. The Journal of the American

Academy of Dermatology.

Page 64: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

Delviana. (2017). Aktivitas Antioksidan Dari Ekstrak Etanol Daun Okra

(Abelmoschus Esculentus Moench.). Skripsi. Medan: Fakultas Farmasi

Universitas Sumatera Utara

Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 2008., Farmakope Herbal

Indonesia. (Edisi I). Jakarta : Departemen Kesehatan Republik Indonesia.

Hana HS, Karim AZ. 2013. Physical stability and activity of cream w/o etanolic

fruit extract of mahkota dewa (Phaleriamacrocarpha (scheff.) Boerl) as

a sunscreen. Trad Med J.

Irnawati, I. 2016., Analisis hidrokuinon pada krim pemutih wajah dengan

metode spektrofotometri uv-vis. Pharmacon.

Kartikasari, D., Hairunisa dan Meri R., 2018., Uji Aktivitas Antioksidan

Ekstrak Buah Senggani (Melastoma malabathricum L.) Metode

DPPH ( 2,2- Diphenyl-1-picrylhidrazyl) serta Aplikasinya Pada Krim

Antioksidan. Akademi farmasi Yarsi Pontianak., Pontianak.

Kumalaningsih, S. 2006. Anioksidan Alami. Cetakan Pertama. Surabaya: Trubus

Agrisarana.

Lestari, T., 2002., Hand and body lotion: pengaruh penambahan nipagin,

nipsol dan campuran keduanya terhadap stabilitas fisika dan

efektifitasnya sebagai anti jamur. Skripsi Fakultas Farmasi. Universitas

Gajah Mada.

Mamat, et al., 2013., Methanol extract of Melastoma malabathricum leaves

exerted antioxidan and liver protective activity in rats. BMC

Complementary and Alternative Medicine.

Page 65: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

Molyneux, P. 2004. The use of the stable free radical diphenylpicrylhydrazyl

(DPPH) for estimating antioxidant activity. Songklanakarin Journal

Science Technologi.

Pratiwi, D., 2013. Uji Aktivitas Antioksidan Daun Bawang Mekah

(Eleutherine americana Merr.) Dengan Metode DPPH (2,2-difenil-1-

pikrilhidrazil). Skripsi. Program Studi Farmasi Fakultas Kedokteran

Universitas Tanjungpura.

Rohmatussolihat. 2009., Antioksidan, Penyelamat Sel-Sel Tubuh Manusia.

BioTrends Vol.4 No 1.

Rosidah, Yam, M.F., Sadikun, A., dan Asmawi, M.Z. (2008). Antioxidant

Potential of Gynura procumbens. Pharmaceutical Biology

Sangi, M., M. R. J. Runtuwene., H. E. I. Simbala dan V. M. A. Makang. 2013.,

Skrining Fitokimia dan Uji Aktivitas Antioksidan Ekstrak Biji Adas

(Foeniculum vulgare) menggunakan Metode DPPH. Jurnal Ilmiah

Sains Vol. 13 No. 2. Program Studi Kimia FMIPA. Universitas Sam

Ratulangi.

Suhery, Wira Noviana.,Armon Fernando., Dan Netralis Has. 2016., Uji Aktivitas

Antioksidan Dari Ekstrak Bekatul Padi Ketan Merah Dan Hitam

(OryzaSativaL., var. Glutinosa) dan Formulasinya dalam sediaan

Krim. Pharmacy, Vol.13 No. 01 Juli 2016.Indonesia : Sekolah Tinggi

Ilmu Farmasi Riau.

Suryaningsih, A.E., Mulyani, S.,Estu, R.S., 2010., Aktivitas Antibakteri

Senyawa Aktif Daun Senggani (Melastoma candidum D. Don)

Terhadap Bacillus licheniformis. Seminar Nasional Pendidikan Biologi

FKIP UNS.

Page 66: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

Syaifuddin. 2009., Anatomi Tubuh Manusia. Jakarta: Salemba Medica.

Titi, N dkk2007., Aktivitas Antibakteri Ekstrak Dan Fraksi Ekstrak Daun

Senggani (Melastoma malabathricum L.) Terhadap Staphylococcus

aureus, Escherichia coli, Dan Bacillus cereus Dengan Metode Defusi

Agar. Farmaka.

Tranggono, R. 2007., Buku Pengantar Ilmu Kosmetik. Jakarta: Gramedia

Pustaka Utama.

Walters, K.A., 2002., Dermatology danTransdermal Formulations. Marcel

Dekker, New York.

Zulkarnain, A. K., Susanti, M. & Lathifa, A.N., 2013. Stabilitas Fisik Sediaan

Lotion O/W dan W/O Ekstrak Buah Mahkota Dewa Sebagai Tabir

Surya dan Uji Iritas Primer Pada Kelinci. Traditional Medicine

Journal.

Page 67: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

55

LAMPIRAN I

DETERMINASI TANAMAN

Page 68: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

LAMPIRAN II

ALUR PENELITIAN

Pembuatan simplisia

Evaporasi

Maserasi dengan etanol 96% selama 3 hari

Ekstrak kental daun senggani (Melastoma

malabathricum L)

Identifikasi daun senggani

Skrining Fitokimia

Uji Antioksidan

Evaluasi sediaan lotion

Pembuatan sediaan lotion

Analisis Data

Determinasi tanaman senggani

Page 69: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

LAMPIRAN III

PROSES PEMBUATAN EKSTRAK DAUN SENGGANI

a. Pengumpulan bahan b.Sortasi basah c. Pencucian

d. Perajangan e. Penghalusan f. Serbuk simplisia

i. Ekstrak Kental g. Maserasi h. Pemekatan

Page 70: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

LAMPIRAN IV

KARAKTERISTIK SIMPLISIA

a. Kadar air b. Susut Pengeringan

Page 71: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

LAMPIRAN V

SKRINING FITOKIMIA

a. Flavonoid b. Saponin c. Fenol

d. Alkaloid e. Steroid

f. Trieterfenoid

Page 72: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

LAMPIRAN V

EVALUASI SEDIAAN

e. Daya Sebar

b. Homogenitas

d. Viskositas

c. pH

h. KLT g. Tipe Emulsi

a. organoleptik

f.Iritasi

Page 73: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

LAMPIRAN VI

PERHITUNGAN

1. Larutan Vitamin C

A. Perhitungan Larutan Induk dan Larutan Sampel

B. Perhitungan Inhibisi

2 ppm =

x 100 % = 44,83%

4 ppm =

x 100 % = 61,31%

6 ppm =

x 100 % = 74,06%

8 ppm =

x 100 % = 82,08%

10 ppm =

x 100 % = 93,73%

C. Perhitungan Nilai IC50

Y = 5,928x + 35,63

50 = 5,928x + 35,63

5,928x = 50 - 35,63

X = 2,42 ppm

Larutan induk vitamin C

Konsentrasi 2 ppm V1 x N1 = V2 X N2

V1 X 100 ppm = 10 ml x 2 ppm

Konsentrasi 4 ppm V1 x N1 = V2 X N2

V1 X 100 ppm = 10 ml x 4 ppm

Konsentrasi 6 ppm V1 x N1 = V2 X N2

V1 X 100 ppm = 10 ml x 6 ppm

Konsentrasi 8 ppm V1 x N1 = V2 X N2

V1 X 100 ppm = 10 ml x 8 ppm

Konsentrasi 10 ppm V1 x N1 = V2 X N2

V1 X 100 ppm = 10 ml x 10 ppm

Page 74: FORMULASI SEDIAAN LOTION EKSTRAK ETANOL DAUN …

2. LarutaEkstrak Etanol Daun Senggani

A. Perhitungan Larutan Induk dan Larutan Sampel

B. Perhitungan Inhibisi

2 ppm =

x 100 % = 44,83%

4 ppm =

x 100 % = 61,31%

6 ppm =

x 100 % = 74,06%

8 ppm =

x 100 % = 82,08%

10 ppm =

x 100 % = 93,73%

C. Perhitungan Nilai IC50

Y = 4,875x + 43,73

50 = 4,875x +43,73

4,875x= 50- 43,73

X = 1,28 ppm

Larutan induk vitamin C

Konsentrasi 2 ppm V1 x N1 = V2 X N2

V1 X 1000 ppm = 10 ml x 2 ppm

Konsentrasi 4 ppm V1 x N1 = V2 X N2

V1 X 1000 ppm = 10 ml x 4 ppm

Konsentrasi 6 ppm V1 x N1 = V2 X N2

V1 X 1000 ppm = 10 ml x 6 ppm

Konsentrasi 8 ppm V1 x N1 = V2 X N2

V1 X 1000 ppm = 10 ml x 4 ppm

Konsentrasi 10 ppm V1 x N1 = V2 X N2

V1 X 1000 ppm = 10 ml x 10 ppm