SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

of 50 /50
SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR TERHADAP KECUKUPAN ASI PADA BAYI KURANG DARI 6 BULAN DITINJAU DARI BERAT BADAN BAYI DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS SRI PADANG KOTA TEBING TINGGI TAHUN 2018 MANTY A SIHOMBING PO7524517056 POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES RI MEDAN JURUSAN KEBIDANAN MEDAN PRODI D-IV KEBIDANAN TAHUN 2018

Transcript of SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

Page 1: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

i

SKRIPSI

EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR TERHADAP KECUKUPAN ASI PADA BAYI KURANG DARI

6 BULAN DITINJAU DARI BERAT BADAN BAYI DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS SRI PADANG

KOTA TEBING TINGGI TAHUN 2018

MANTY A SIHOMBING PO7524517056

POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES RI MEDAN JURUSAN KEBIDANAN MEDAN

PRODI D-IV KEBIDANAN TAHUN 2018

Page 2: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

ii

SKRIPSI

EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR TERHADAP KECUKUPAN ASI PADA BAYI KURANG DARI

6 BULAN DITINJAU DARI BERAT BADAN BAYI DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS SRI PADANG

KOTA TEBING TINGGI TAHUN 2018

Sebagai Syarat Menyelesaikan Pendidikan Program Studi Diploma IV

MANTY A SIHOMBING PO7524517056

POLITEKNIK KESEHATAN KEMENKES RI MEDAN JURUSAN KEBIDANAN MEDAN

PRODI D-IV KEBIDANAN TAHUN 2018

Page 3: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

iii

Page 4: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

iv

Page 5: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

i

Page 6: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

ii

Page 7: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

iii

KATA PENGANTAR

Puji syukur Kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, atas semua berkat dan

rahmat-Nya sehingga dapat menyelesaikan Skripsi yang berjudul “Efektivitas

Kapsul Ekstrak Daun Kelor terhadap kecukupan ASI pada bayi kurang dari 6

bulan ditinjau dari berat badan bayi di Wilayah Kerja Puskesmas Tebing Tinggi

Tahun 2018” sebagai salah satu syarat menyelesaikan pendidikan Sarjana Sains

Terapan Kebidanan pada Program Studi D-IV Kebidanan Medan Poltekkes

Kemenkes RI Medan.

Dalam hal ini, penulis banyak mendapatkan bantuan dari berbagai pihak,

karena itu pada kesempatan kali ini penulis mengucapkan banyak terimakasih

kepada :

1. Dra. Ida Nurhayati, M.Kes, selaku Direktur Poltekkes Kemenkes RI Medan,

yang telah memberikan kesempatan menyusun skripsi ini.

2. Betty Mangkuji, SST, M.Keb, selaku Ketua Jurusan Poltekkes Kemenkes RI

Medan, yang telah memberikan kesempatan menyusun skripsi ini.

3. Yusniar Siregar, SST, M.Kes, selaku Ketua Program Studi D-IV Kebidanan

Poltekkes Kemenkes RI Medan.

4. Julietta Hutabarat, S.Psi, SST, M.Keb, Dosen pembimbing I yang

memberikan bimbingan dari pengajuan judul hingga skripsi ini selesai.

5. Tri Marini S, SST, M.Keb, selaku Dosen Pembimbing II yang telah

memberikan bimbingan sehingga proposal skripsi ini dapat terselesaikan.

6. Evi Desvauza SST, M.Kes, selaku Dosen PA yang senantisa memberikan

masukan dan nasihat kepada penulis terhadap penyusunan skripsi

7. Kepala Puskesmas Tebing Tinggi, yang telah member kesempatan kepada

penulis untuk melakukan penelitian di Puskesmas Tebing Tinggi.

8. Kepada Ayah dan ibu tercinta, Jonson Sihombing S.Pd.PAK dan Netti

Simamora S.Pd yang telah membesarkan, membimbing, serta mengasuh

saya dengan penuh cinta dan kasih sayang, yang selalu menjadi inspirasi

dan motivasi penulis dan juga telah memberikan dukungan moral selama

penulis menyelesaikan pendidikan.

9. Kepada kakak Rosnalom Sihombing S.Pd, abang Luther Sihombing dan adik

Vivi Sihombing yang selalu menjadi inspirasi dan motivasi penulis dan juga

telah memberikan dukungan moral selama penulis memulai pendidikan.

Page 8: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

iv

10. Kepada yang terkasih Fernanda Gunawan Manalu S.Kel yang turut memberi

masukan dan dukungan selama pengerjaan skripsi ini sehingga pengerjaan

skripsi ini dapat terselesaikan

11. Kepada sahabat dekat Asima Rohana Pandingan, Arny Anjuita Sinaga, dan

adik Natalia Nainggolan terimakasih untuk setiap dukungan dan bantuan

selama ini khususnya saat-saat terakhir pengerjaan skripsi ini

12.Terimakasih untuk Tuhan Yesus yang senantiasa memberikan kesehatan dan

keterangan pikiran dalam mengerjakan Skripsi dan yang senantiasa

memberikan kesabaran dan ketabahan hati sehingga semuanya dapat

berjalan dengan lancar

13. Kepada seluruh teman – teman seperjuangan di Poltekkes Kemenkes RI

Medan, terimakasih atas kebersamaan dan kerjasamanya sampai kita sama-

sama tuntas dalam penyelesaian skripsi ini

Semoga Tuhan Yang Maha Esa memberikan kesehatan dan lindungan-

Nya, atas perhatiannya saya ucapkan terimah kasih kepada semua pihak

yang tidak dapat disebut satu persatu. Semoga proposal skripsi ini

memanfaatkan bagi semua pihak.

Medan, 02 Agustus 2018

Penulis

Manty Angelia Sihombing

Page 9: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

v

DAFTAR ISI

Halaman HALAMAN JUDUL LEMBAR PERSETUJUAN LEMBAR PENGESAHAN ABSTRAK KATA PENGANTAR. ................................................................................... i DAFTAR ISI. ................................................................................................ iii DAFTAR TABEL. ......................................................................................... v DAFTAR GAMBAR.. .................................................................................... vi DAFTAR LAMPIRAN. .................................................................................. vii BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang. ............................................................................... 1 B. Rumusan Masalah. ......................................................................... 3 C. Tujuan Penelitian. ........................................................................... 3

1. Tujuan Umum.. ........................................................................... 3 2. Tujuan Khusus.. .......................................................................... 3

D. Manfaat Penelitian. ......................................................................... 4 1. Manfaat Teritis. ........................................................................... 4 2. Manfaat Praktik. .......................................................................... 4

E. Keaslian Penelitian. ......................................................................... 4

BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. ASI ................................................................................................. . 5

A.1 Pengertian ASI ......................................................................... 5 A.2 Volume ASI .............................................................................. 5 A.3 Pengaruh Hormonal Pada Produksi ASI ................................. 5 A.4 Faktor yang mempengaruhi pemberian ASI ............................ 7 A.5 Manfaat ASI ............................................................................. 8 A.6 Faktor-faktor yang mempengaruhi Air Susu Ibu ....................... 11 A.7 Upaya memperbanyak ASI ...................................................... 13 A.8 Tanda Bayi Cukup ASI ............................................................ 13 A.9 Pertumbuhan Berat Badan Normal ......................................... 13

B. Daun Kelor ..................................................................................... 14 B.1 Klasifikasi Tumbuhan .............................................................. 14 B.2 Kelor sebagai Pangan ............................................................. 15 B.3 Nutrisi Kelor ........................................................................... 16 B.4 Manfaat Tanaman Kelor .......................................................... 18 B.5 Kajian hasil penelitian Daun Kelor ........................................... 19 B.6 Hasil Penelitian ....................................................................... 20

C. Kerangka Teori ............................................................................... 21 D. Kerangka Konsep ........................................................................... 22 E. Defenisi Operasional ...................................................................... 22 F. Hipotesis ......................................................................................... 22

Page 10: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

vi

BAB III METODOLOGI PENELITIAN A. Jenis dan Desain Penelitian ........................................................... 23 B. Lokasi dan Waktu Penelitian ......................................................... 23 C. Populasi dan Sampel .................................................................... 24 D. Jenis dan Cara Pengumpulan Data ............................................... 25 E. Alat ukur/ Instrumen Penelitian dan Bahan Penelitian ................... 25 F. Prosedur Penelitian ....................................................................... 25

G. Pengolahan dan Analisis Data ....................................................... 26 H. Etika Penelitian .............................................................................. 27

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN .................................... 28

A. Hasil Penelitian ............................................................................... 28 B. Pembahasan .................................................................................. 31

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ............................................................ 35

A. Kesimpulan .................................................................................... 35 B. Saran ............................................................................................. 35

DAFTAR PUSTAKA

Page 11: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

vii

Daftar Tabel

Tabel 2.1 Perbedaan Komposisi ASI........................................................ 12

Tabel 2.2 Analisis Moringa Oliefera Lamk ................................................ 17

Tabel 4.1 Rerata pertambahan berat badan bayi pada kelompok

eksperimen sebelum dan sesudah diberikan kapsul ekstrak

daun kelor ................................................................................ 28

Tabel 4.2 Rerata pertambahan berat badan bayi pada kelompok kontrol . 29

Tabel 4.3 Analisis pertambahan berat badan bayi pada kelompok

eksperimen dan kelompok kontrol ............................................ 30

Page 12: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

viii

Daftar Gambar

Kerangka Teori ......................................................................................... 21

Kerangka Konsep ..................................................................................... 21

Jenis dan Desain Penelitian ...................................................................... 23

Page 13: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

ix

DAFTAR LAMPIRAN

Surat Permohonan Izin Survey Awal Penelitian

Surat Balasan Penerimaan Survey Awal Penlitian

Surat Izin Penelitian

Surat Balasan Izin Penelitian

Lembar Cheklist Penelitian

Daftar Konsultasi

Page 14: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

1

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Masa nifas adalah masa setelah keluarnya plasenta sampai pemulihan

kembali alat-alat reproduksi seperti sebelum hamil yang berlangsung 6 minggu

(40 hari) (Mansyur, 2014). Faktor yang dapat mempengaruhi ibu tidak

memberikan ASI kepada bayinya antara lain produksi ASI yang kurang

(Jeniawaty, 2016).

United Nation Childrens Fund (UNICEF) dan World Health Organization

(WHO) merekomendasikan sebaiknya anak hanya disusui air susu ibu (ASI)

selama paling sedikit 6 bulan. Hal ini dilakukan dalam rangka menurunkan angka

kesakitan dan kematian anak. Makanan padat seharusnya diberikan setelah

anak berumur 6 bulan, dan pemberian ASI dilanjutkan sampai anak berumur 2

tahun. Pada tahun 2003, pemerintah Indonesia mengubah rekomendasi lamanya

pemberian ASI Eksklusif dari 4 bulan menjadi 6 bulan (Infodatin, 2014).

Upaya pemerintah dalam mendukung gerakan ibu untuk memberikan ASI

kepada bayi, yaitu dengan menetapkan beberapa peraturan. Peraturan yang

diberikan pemerintah terkait dengan pemberian ASI yaitu terdapat pada UU

Nomor 36 tahun 2009 Tentang Kesehatan yang disebutkan dalam pasal 128 ayat

2 dan 3 yaitu, bahwa selama pemberian ASI, pihak keluarga, pemerintah daerah

dan masyarakat harus mendukung secara penuh dengan penyediaan waktu dan

fasilitas khusus. Selanjutnya, Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor

33 Tahun 2012 tentang Pemberian Air Susu Ibu Eksklusif pada pasal 6 berbunyi,

setiap ibu yang melahirkan harus memberikan ASI Eksklusif kepada bayi yang

dilahirkannya (Kemenkes RI, 2015)

Data di Indonesia menunjukan cakupan ASI Eksklusif hanya 42%. Angka

ini masih dibawah target WHO yang mewajibkan cakupan ASI hingga 50%.

Angka ini menunjukan sedikit anak di Indonesia yang mendapatkan nutrisi yang

cukup dari ASI (Riskesdes, 2013).

Mengacu pada program Nasional tahun 2014 target pemberian ASI

Eksklusif sebesar 80%, maka secara nasional cakupan pemberian ASI Eksklusif

sebesar 52,3% belum mencapai target. Menurut provinsi, hanya provinsi Nusa

Tenggara Barat yang mencapi target yaitu sekitar 84,7%. Sumatra Utara adalah

Page 15: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

2

salah satu provinsi dengan capaian ASI Eksklusif terendah yaitu 37,6%

(Kemenkes RI, 2015).

Pada tahun 2016 terjadi penurunan yang tajam dibanding tahun 2015 yang

tidak mencapai target nasional yaitu 40%. kota dengan pencapaian >40% untuk

kabupaten yaitu Labuhan Batu Utara 97,90%, Samosir 94,8%, Humbang

Hasundutan 84,0%, Simalungun 60,6%, Dairi 55,7%, Pakpak Barat 50,5%, Deli

Serdang 47,1%, Asahan 43,6%, Labuhan Batu 40,9%, dan untuk kota yaitu

Gunung Sitoli 84,5%, Sibolga 46,7%. Daerah dengan pencapaian <10% yaitu

Kota Medan 6,7%, Tebing Tinggi 7,4% (Profil Kesehatan Sumatra Utara, 2016)

Bayi baru lahir di Sumatra Utara mendapatkan Inisiasi Menyusui Dini > dari

1 jam 30,3% > 1 jam 6,1% serta bayi mendapat ASI Eksklusif sampai 6 bulan

12,4% dan 0-5 bulan 46,8% angka ini menunjukan masih rendahnya pemenuhan

akan kebutuhan gizi bayi baru lahir di (Profil Kesehatan Indonesia, 2016).

Dampak dari tidak menyusui yaitu bertambahnya kerentanan terhadap

penyakit baik pada anak maupun ibu. Dengan menyusui dapat mencegah

sepertiga kejadian infeksi saluran pernafasan atas dan mengurangi 58% kejadian

usus parah pada bayi prematur. Sedangkan bagi ibu resiko kanker payudara juga

dapat menurun 6-10% (IDAI, 2016).

ASI merupakan nutrisi alamiah terbaik bagi bayi karena mengandung

kebutuhan energi dan zat yang dibutuhkan selama 6 bulan pertama kehidupan

bayi. Pertumbuhan dan perkembangan bayi ditentukan oleh jumlah ASI yang

diperoleh termasuk energi dan zat lainnya yang terkandung dalam ASI (Gultom,

2017) .

Setelah melahirkan bayi diberikan ASI untuk memenuhi gizi bayi. Dalam

memenuhi gizi bayi baru lahir dengan cara menyusui. Menyusui adalah cara

yang tidak ada duanya dalam pemberian makanan yang ideal bagi pertumbuhan

dan perkembangan bayi yang sehat serta mempunyai pengaruh biologis dan

kejiwaan yang unik terhadap kesehatan ibu dan bayi. Zat-zat anti infeksi yang

terkandung dalam ASI membantu melindungi bayi terhadap penyakit (Anggaini Y,

2010).

Kelancaran produksi ASI dipengaruhi oleh banyak faktor, faktor

diantaranya status gizi ibu, gizi ibu dapat dipenuhi dengan alternatif ekstrak.

Tanaman Kelor (Moringa oleifera) merupkan bahan makanan lokal yang memiliki

potensi untuk dikembangkan dalam kuliner ibu mneyusui, karena mengandung

Page 16: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

3

senyawa fitosterol yang berfungsi meningkatkan dan memperlancar produksi ASI

(Djajanti, 2013).

Penelitian (Zakaria, 2016) dalam pengaruh pemberian ekstrak daun kelor

terhadap kuantitas dan kualitas ASI menyatakan bahwa adanya perubahan pada

produksi ASI saat ibu diberikan ekstrak daun kelor.

Saat dilakukan studi pendahuluan ternyata di wilayah kerja Tebing Tinggi

15 dari 20 ibu nifas bermasalah pada saat pemberian ASI. Berdasarkan kajian

diatas peneliti tertarik untuk melakukan penelitian di Tebing Tinggi, selain

terdapat masalah produksi ASI kurang lancar tanaman Kelor juga tumbuh di

Tebing Tinggi. Selain untuk mengatasi produksi ASI maka dilakukan juga

pemanfaatan kekayaan alam Indonesia.

B. Perumusan Masalah

Dari masalah diatas maka permasalahan dalam penelitian ini dapat di

rumuskan apakah kapsul ekstrak daun kelor dapat meningkatkan berat badan

bayi kurang dari 6 bulan.

C. Tujuan Penelitian

C.1 Tujuan umum

Untuk mengetahui efektifitas Kapsul Ekstrak Daun Kelor terhadap

kecukupan ASI pada bayi dibawah 6 bulan dilihat dari pertambahan

berat badan bayi

C.2 Tujuan khusus

1. Mengetahui rerata pertambahan berat badan bayi pada

kelompok eksperimen sebelum dan sesudah diberikan kapsul

ekstrak daun kelor

2. Mengetahui rerata pertambahan berat badan bayi pada

kelompok kontrol

3. Menganalisis pertambahan berat badan bayi pada

kelompok eksperimen dan kelompok kontrol

Page 17: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

4

D. Manfaat Penelitian

D.1 Manfaat Teoritis

Untuk menambah sumbangan ilmu pengetahuan bagi pendidikan

mengenai Kapsul Ekstrak Daun Kelor terhadap produksi ASI pada ibu

nifas dilihat dari pertambahan berat badan bayi

D.2 Manfaat Praktik

Dapat dijadikan sebagai bahan masukan sebagai salah satu cara

meningkatkan produksi ASI pada ibu nifas.

E. Keaslian Penelitian

a. Penelitian sebelumnya dilakukan oleh Zakaria, Baharudin dan Veni Hadju

pada 03 September tahun 2016 di Makasar tentang pengaruh pemberian

ekstrak daun kelor terhadap kuantitas dan kualitas air susu ibu (ASI) pada

ibu menyusui bayi 0-6 bulan bulan. Bertujuan untuk menilai efek dari

ekstrak daun kelor terhadap kuantitas dan kualitas ASI pada ibu

menyusui. Diberikan pada dua kelompok, yaitu kelompok pertama yang

diberikan ekstrak Kelor 2 kali 800 mg/kapsul dan kelompok lainnya

diberikan tepung kelor dengan dosis yang sama. Hasil penelitian ini

menunjukan peningkatan volume ASI lebih tinggi pada kelompok yang

diberikan ekstrak kelor dibandingkan tepung kelor tanpa mengubah

kualitas ASI (besi, vitamin C, vitamin E).

b. Penelitian sebelumnya dilakukan oleh Agus Dwi Djajanti tentang efek uji

efek pelancar ASI air rebusan daun Kelor (Moringa oleifera) Lamk pada

mencit pada bulan Juli 2013 di Makasar. Digunakan 12 ekor mencit dibagi

atas 4 kelompok perlakuan. Kelompok I diberi air suling sebagai

pembanding, kelompok II, kelomok III, kelompok IV diberikan rebusan

Daun Kelor dengan konsentrasi 10%, 20%, 40% masing-masing

kelompok diberi diberi rebusan daun kelor selama 7 hari berturut-turut

setelah melahirkan, kemudian janin diamati dan produksi ASI

permenyusui. Hasil penelitian bahwa Rebusan Daun Kelor pada

konsentrasi 10%, 20%, 40% dapat meningkatkan produksi ASI pada

mencit. Rebusan Daun Kelor dengan konsentrasi 40% menunjukan efek

yang optimal.

Page 18: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

5

BAB II

LANDASAN TEORI

A. ASI

A. 1 Pengertian ASI

Pemberian asi secara eksklusif dapat mencegah kematian balita.

Sebanyak 13% pemberian makanan pendamping asi pada saat dan jumlah yang

tepat dapat mencegah kematian balita sebanyak 6% sehingga pemberian secara

eksklusif selama 6>2 tahun bersama makanan pendamping asi yang tepat dapat

mencegah kematian balita sebanyak 19%.

Untuk itu perlu pengetahuan tentang manfaat ASI dan kerugian susu

formula, tata laksana yang benar di tempat persalinan,mengatur pemasaran

susah formula dan memperbaiki lama nya cuti menyusui serta fasilitas di tempat

kerja (Suherni, 2008).

A.2 Volume ASI

Di Amerika Serikat konsumsi ASI bayi sehat adalah sebanyak 340-1000

ml sehari, dengan rata-rata sebanyak 600 ml hingga 800 ml sehari. Menurut

Sudrajat Suryatmaja (dalam Soetjiningsih, 1997), volume ASI pada tahun

pertama kelahira adalah sebanyak 400-700 ml sehari, sedangkan pada tahun

kedua sebanyak 200-400 ml sehari. Sesudah itu volume ASI akan semakin

menurun yaitu kurang lebih 200 ml sehari. Produksi ASI sehari anak pertama

lebih sedikit dibanding anak kedua, masing-masing sebanyak 580 ml dan 654 ml

sehari. Ibu yang melahirkan bayi kembar menunjukan kemampuan memproduksi

ASI yang lebih tinggi. Kekurangan asupan makanan dapat menunrunkan

produksi ASI (Almatsier, 2011).

A.3 Pengaruh Hormonal Pada Produksi ASI

Selama kehamilan, hormon esterogen dan progesteron menginduksi

(membangkitkan) perkembangan alveolus dan duktus duktus laktiferus

(Lctiferous duct) didalam mamae (payudara), di asmping menstimulasi

(merangsang) produksi kolostrum. Namun demikian saat itu belum ada produksi

ASI. Sesudah bayi dilahirkan, disusul kemudian terjadinya peristiwa penurunan

kadar hormon esterogen. Penurunan kadar esterogen ini mendorong naiknya

Page 19: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

6

kadar prolaktin. Naiknya kadar prolaktin, mendorong produksi ASI. Maka dengan

naiknya prolaktin tersebut, mulailah aktivitas produksi ASI berlangsung.

Ketika bayi mulai menyusu pada ibunya, aktivitas bayi menyusu pada mamae ini

menstimulasi terjadinya produksi prolaktin yang terus-menerus secara

berkesinambungan. Sekresi ASI sendiri, berada dibawah pengaruh atau

dikendalikan oleh neuro-endokrin. Rangsangan sentuhan pada payudara yakni

ketika bayi menghisap puting susu menyebabkan timbulnya rangsangan yang

menyebabkan terjadiya produksi oksitosin. Oksitosin merangsang terjadinya

kontraksi sel-sel mioepitel.

Proses ini disebut refleks ‘’let down’’ atau ‘‘pelepasan ASI’’ setelah

berlangsung beberapa hari, emosi ibu dapat berpengaruh pada fisiologi

pengeluaran ASI. Sebagai contoh, rasa takut, lelah, malu, pendek kata kondisi

sterss pada ibu, dapat menghambat pelepasan ASI keluar payudara.

Pada tahap awal emosi ibu tersebut sama sekali tidak berpengaruh. Baru setelah

bayi menghisap ASI pada hari-hari berikutnya, (tidak sama pada setiap ibu, hari

keberapa) maka emosi ibu berpengaruh pada pelepasan ASI tersebut.

Hisapan bayi pada mammae ibu dapat merangsang atau memicu

pelepasan ASI dari alveolus mammae melalui duktus ke sinus laktiferus. Secara

fisiologis, hisapan bayi pada mammae ibu, merangsang produksi oksitosin oleh

kelenjar hipofisis posterior. Oksitosin memasuki darah dan menyebabkan

kontraksi sel-sel khusus (sel-sel mioepitel) yang mengelilingi alveolus mammae

dan duktus laktiferus dan disana ASI tersebut akan disimpan. Pada saat bayi

menghisap puting payudara, ASI didalam sinus tertekan keluar, ke mulut bayi.

Gerakan ASI dan sinus ini dinamakan “let down” atau pelepasan. Di kemudian

atau pada bayi menangis saja bahkan memikirkan kondisi bayinya saja saja pun

dapat terjadi “let down” tersebut.

Peristiwa fisiologi tersebut diatas, adalah suatu ilmu Allah Yang Maha

Luas dan Maha Pengasih Maha Penyayang pada Umatnya. Luar biasa dan

spektakuler. Laktasi atau pengeluaran susu serta penyaluran keluar payudara

sewaktu dihisap adalah fungsi payudara. Hal inni dapat diuraikan dalam dua

tahap :

1. Sekresi air susu (terjadinya didalam jaringan payudara)

2. Pengeluaran dari payudara

Page 20: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

7

Pada kehamilan minggu keenam belas mulai terjadi sedikit sekresi yang

membuat saluran dalam buah dada tetap terbuka dan siap untuk fugsinya.

Sesudah bayi lahir dan buah dada si ibu keluar sekret yang berupa cairan bening

yang disebut kolostrum yang kaya protein, dan dikeluarkan selama 2-3 hari

pertama; kemudian air susu mengalir lebih lancar dan menjadi air susu yang

sempurna. Sebuah hormon dan lobus anterior kelenjar hipofisis, yaitu prolaktin,

adalah penting dalam merangsang pembentukan air susu. Keluarnya sekresi ini

dikendalikan oleh hormon dan hipofisis bagian anterior dan kelenjar tiroid

(Suherni, 2008).

A. 4 Faktor yang mempengaruhi pemberian ASI

1. Produksi ASI sangat dipengaruhi oleh faktor kejiwaan (Prasetyono, 2009).

Kondisi stress pascapersalinan dialami oleh 80% wanita setelah bersalin.

Perasaan sedih atau uring-uringan pada ibu timbul dalam waktu dua hari

sampai dua minggu paskah persalinan (Danuatmaja dan Meliasari, 2003).

Kondisi ibu yang mudah cemas dan stres dapat mengganggu laktasi

sehingga dapat berpengaruh pada produksi ASI. Hal ini dikarenakan

stres dapat menghambat pengeluaran ASI (Kodrat, 2010). Semakin tinggi

tingkat gangguan emosional, seemakin sedikit rangsangan hormon

prolaktin yang diberikan untuk produksi ASI (Amalia, 2015)

2. Menurut (Purwanti, 2012) Faktor yang menjadi masalah dalam pemberian

ASI adalah pengeluaran ASI, masalah pengeluaran ASI pada hari

pertama setelah melahirkan adalah kurangnya rangsangan hormon

oksitosin. Faktor psikologi merupakan hal yang perlu diperhatikan seperti

kecemasan. Setelah melahirkan, ibu mengalami perubahn fisik dan

fisiologis yang mengakibatkan perubahan psikisnya. Kondisi ini dapat

mempengaruhi proses laktasi. Fakta menunjukan bahwa cara kerja

hormon oksitosin dipengaruhi kondisi psikologis. Persiapan ibu secara

psikologis sebelum menyusui merupakan faktor penting yang

mempengaruhi keberhasilan menyusui (Sulastri, 2016).

3. Faktor lain yang bisa mempengaruhi produksi ASI adalah berat badan

lahir bayi. Bayi dengan berat badan lahir rendah atau kurang dari 2.500

gram mempunyai resiko dalam masalh menyusui dikarenakan oleh

refleks hisap bayi yang lemah (Saraung, 2017)

Page 21: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

8

4. Faktor-faktor yang berhubungan dengan produksi ASI yaitu faktor

makanan yaitu kebutuhan kalori ibu perhari harus terdiri dari 60-70%

karbohidrat, 10-20% protein, dan 20-30% lemak. Kalori ini diperoleh dari

makanan yang dikonsumsi ibu dalam sehari (Nutrisi Bangsa, 2013)

5. Faktor isapan bayi dimana bayi yang sehat dapat mengosongkan

payudara sekitar 5-7 menit dan ASI dalam lambung bayi akan kosong

dalam waktu 2 jam. Sebaiknya menyusui bayi jangan dijadwalkan tetapi

sesuai dengan kebutuhan bayi. Kegiatan menyusui yang dijadwalkan

akan berakibat kurang baik karena isapan bayi sangat berpengaruh pada

rangsangan isapan selanjutnya (Nurjanah, 2013)

6. Menurunnya angka pemberian ASI dapat disebabkan oleh berbagai hal,

baik yang berasal dari faktor ibu, bayi dan lingkngan. Faktor yang

berhubungan dengan ibu menjadi salah satu bagian yang sangat penting

dalam menurunnya tingkat pemberian ASI bagi bayinya. Faktor yang

dapat mempengaruhi ibu untuk tidak memberikan ASI kepada bayinya

antara lain produksi ASI yang kurang (Jeniawaty, 2016).

A.5 Manfaat ASI

ASI bermanfaat bukan hanya untuk bayi melainkan ibu, keluarga, dan

negara (Suradi, 2015)

a. Manfaat ASI untuk bayi

1. Komposisi sesuai dengan kebutuhan bayi

Setiap mamalia telah disiapkan sepasang atau lebih payudara yang akan

memproduksi susu untuk makanan bayi yang baru si lahirkan nya. Susu

setiap mamalia berbeda dan bersifat spesifik untuk tiap species yaitu

disesuaikan dengan keperluan, laju pertumbuhan dan kebiasaan menyusui.

2. Mengandung zat protektif

Bayi yang mendapat asi lebih jarang menderita penyakit karena adanya zat

protektif dalam ASI.

1) Lactobacillus bifidus

Berfungsi mengubah laktosa menjadi laktat dan asam asetat. Kedua asam

ini menjadikan saluran pencernaan bersifat asam sehingga menghambat

perkembangan mikro organisme. ASI mengandung zat faktor pertumbuhan

lactobacillus bifidus. Susu sapi tidak mengandung faktor ini.

Page 22: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

9

2) Laktoferin

Adalah protein yang berikatan dengan zat besi. Dengan mengikat zat besi,

maka bermanfaat menghambat pertumbuhan kuman tertentu yaitu

Staphylococcus, E coli dan entamoeba hystolytica yang juga memerlukan

zat besi untuk pertumbuhannya. Selain menghambat pertumbuhan bakteri

tersebut juga dapat menghambat pertumbuhan jamur candida.

3) Lisozim

Enzim yang dapat memecah dinding bakteri (bakterisidal) dan anti

inflamasi berkerja bersama peroksida dan askorbat. Untuk menyerang

bakteri E coli dan sekeluarga salmonela. Keaktifan lisozim ASI beberapa

ribu kali lebih tinggi dibanding susu sapi. Keunikan lain nya adalah bila

faktor protektif lain nya menurun sesuai tahap laju ASI, Maka lisozim justru

meningkat pada 6 bulan pertama setelah kelahiran. Hal ini merupakan

keuntungan karena setelah 6 bulan bayi baru mendapatkan makanan

padat. Lisozim merupakan faktor protektif terhadap kemungkinan serangan

bakteri patogen dan penyakit diare pada periode ini.

3. Komplemen C3 dan C4

Walapun dalam kandungan ASI rendah mempunyai daya opsonik,

anafilaktoksik dan kemotaktik yang bekerja bila di aktifkan oleh IgA dan IgE

yang juga terdapat dalam asi.

4. Faktor antistreptokokus

Didalam ASI terdapat faktor ini yang berfungsi melindungi dari infeksi kuman

streptokokus

5. Anti bodi

Antibodi dalam ASI dapat bertahan dalam saluran pencernaan bayi karena

tahan terhadap asam dan enzim proteolitik saluran pencernaan dan membuat

lapisan pada mukosa nya sehingga mencegah bakteri patogen dan entero

virus masuk kedalam mukosa usus.

Dalam ASI terdapat Anti boditerhadap bakteri E coli, dan pernah di

buktikan ada antibodi terhadap salmonella typhi, Shigella dan antibodi seperti

rotavirus, polio dan campak. Antibodi terhadap rotavirus tinggi dalam kolostrum

yang kemudian turun pada minggu pertama dan bertahan sampai umur 2 tahun.

Page 23: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

10

Dalam ASI juga di dapatkan antigen terhadap Helicobacter jejuni penyebab

diare. Kadarnya dalam kolostrum tinggi dan menurun pada usia sebulan dan

menetap selama menyusui.

b. Manfaat ASI untuk Ibu

Manfaat ASI untuk Ibu menurut (Astuti, dkk, 2015) adalah sebagai berikut:

1. Mencegah perdarahan pasca persalinan

Perangsangan pada payudara ibu oleh isapan bayi akan diteruskan ke

otak dan ke kelenjar hipofisis yang akan merangsang terbentuknya hormon

oksitosin. Oksitosin membantu mengkontraksikan kandungan dan mencegah

terjadinya perdarahan pascapersalinan.

2. Mempercepat pengecilan kandungan

Sewaktu menyusui terasa perut ibu mulas yang menandakan kandungan

berkontraksi dan dengan demikian pengecilan kandungan terjadi lebih cepat.

3. Mengurangi anemia

Menyusui eksklusif akan menunda masa subur yang artinya menunda

haid. Penundaan haid dan berkurangnya perdarahan pasca persalinan akan

mengurangi angka kejadian anemia kekurangan besi.

4. Dapat digunakan sebagai metode KB sementara

Menyusui secara eksklusif dapat menjarangkan kehamilan. Ditemukan

rerata jarak kelahiran ibu yang menyusui adalah 24 bulan sedangkan yang tidak

menyusui adalah 11 bulan. Hormon yang mem[ertahankan laktasi bekerja

menekan hormon untuk ovulasi, sehingga dapat menunda kembalinya

kesuburan. Ibu yang sering hamil selain menjadi beban bagi ibu, juga merupakan

resiko tersendiri bagi ibu untuk mendapatkan penyakit seperti anemia, serta

resiko kesakitan dan resiko kematian akibat persalinan.

5. Mengurangi resiko kanker indung telur dan kanker payudara

Hamil, melahirkan, dan menyusui itu adalah satu kesatuan. Selama hamil

tubuh ibu sudah mempersiapkan diri untuk menyusui. Bila ibu tidak menyusui

akan terjadi gangguan yang meningkatkan resiko terjadinya kanker indung telur

dan kanker payudara. Kejadian kanker payudara dan kanker indung telur.

Page 24: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

11

A.6 Faktor faktor yang mempengaruhi air susu ibu

Faktor yang mempengaruhi air susu ibu adalah stadium laktasi, ras,

keadaan nutrisi, dan diet ibu. Air susu ibu menurut stadium laktasi adalah

kolostrum, air susu transisi/peralihan dan air susu mature (nature) (Astuti, dkk,

2015).

a. Kolostrum

1) Merupakan cairan yang pertama kalidisekresi oleh kelenjar payudara,

mengandung tissue debris danresidual material yang terdapat dalam

alveoli dan duktus dari kelenjar payudara sebelum dan sesudahmasa

puerperium.

2) Kolostrum ini disekresi oleh kelenjar payudara pada hari pertama sampai

hari ke empat pasca persalinan.

3) Kolostrum merupakan cairan dengan viskositas, kental, lengket dan

berwarna kekuningan . Kolostrum mengandung tinggi protein, mineral,

garam, vitamin A,nitrigen sel darah putih dan anti bodi yang tinggi

daripada ASI matur. Selain itu kolostrum masih mengandung rendah

lemak dan lakotosa.

4) Protein utama pada kolostrum adalah imunoglobulin (IgG, IgA, IgM) yang

di gunakan sebagai zat anti bodi untuk mencegah dan menetralisir

bakteri, virus, jamur, dan parasit.

5) Meskipun kolostrum yang keluar sedikit menurut ukuran kita. Tapi volume

kolostrum yang ada dalam payudara mendekati kapasitas lambung bayi

yang berusia 1-2 hari. Volume kolostrum antara 150-300 ml/24 jam.

6) Kolostrum juga merupakan pencahar ideal untuk membersihkan zat yang

tidak terpakai dari usus bayi yang baru lahir dan mempersiapkan saluran

pencernaan makanan bagi bayi makanan yang akan datang.

b. Air susu masa peralihan

1) Merupakan ASI peralihan dari kolostrum sampai menjadi ASI yang matur.

2) ASI yang keluar setelah kolostrum sampai sebelum ASI matang, yaitu

sejak hari ke 4 sampai hari ke 10. Selama dua minggu volume air susu

bertambah banyak dan berubah warna serta komposisi nyakadar

imnoglobin dan protein menurun. Sedangkan lemak dan laktosa

meningkat.

Page 25: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

12

c. Air susu matur

1) Merupakan ASI yang disekresi pada hari ke-10 dan seterusnya,

komposisi relatif konstan (ada pula yang menyatakan bahwa komposisi

ASI relatif konstan baru mulai pada minggu ke-3 sampai minggu ke-5),

tidak menggumpal di panaskan.

2) Air susu yang mengalir pertama kali atau saat 5 menit pertama disebut

foremilk. Foremilk lebih encer. Foremilk mempunyai kandungan lebih

rendah lemak dan tinggi laktosa, gula, protein, mineral dan air.

3) Selanjutnya air susu berubah menjadi hindmilk. Hindmilk kaya akan

lemak dan nutrisi. Hindmilk akan membuat bayi lebih cepat kenyang.

Dengan demikian bayi akan membutuhkan keduanya baik foremilk

maupun hindmilk.

Tabel 2.1

Perbedaan komposisi antara kolostrum, ASI transisi dan ASI matur

Kandungan Kolostrum ASI transisi ASI matur

Energi (KgKal) 57,0 63,0 65,0

Laktosa (gr/100ml) 6,5 6,7 7,0

Lemak (gr/100ml) 2,9 3,6 3,8

Protein (gr/100ml) 1,195 0,965 1,324

Mineral (gr/100ml) 0,3 0,3 0,2

Immunuglobin

IgA (mg/100ml) 335,9 - 119,6

Ig G (mg/100ml) 5,9 - 2,9

Ig M (mg/100ml) 17,1 - 2,9

Lisosin (mg/100ml) 142,146 - 242,275

Sumber : Astutik, dkk, 2015

Page 26: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

13

A.7 Upaya Memperbanyak ASI

Upaya memperbanyak ASI menurut (Mansyur, 2014) adalah sebagai

berikut :

a. Menyusui bayi setiap 2 jam siang dan malam hari dengan lama menyusui 10

- 15 menit disetiap waktu

b. Pastikan bayi menyusui dengan posisi menempel yang baik dan dengarkan

suara menelan yang aktif

c. Susui bayi ditempat yang tenang dan nyaman dan minumlah setiap kali

menyusui

d. Ibu harus meningkatkan istirahat dan minum

e. Konsumsi nutrisi seimbang seperti :

- Mengkonsumsi tambahan kalori setidaknya 500 kalori sehari.

- Makan dengan diet berimbang untuk mendapatkan cukup kalori, protein,

vitamin dan mineral.

- Minum sedikitnya 5 liter per hari

- Pil zat besi harus diminum untuk menambah gizi, setidaknya selama 40

hari setelah kelahiran.

- Minum kapsul vitamin A 200.000 unit agar dapat memberikan vitamin A

kepada bayi melalui ASI

A. 8 Tanda Bayi Cukup ASI

Tanda bayi cukup ASI menurut (Mansyur, 2014) adalah sebagai berikut :

1. Jumlah buang air kecilnya dalam 1 hari paling sedikit 6 kali

2. Warna air seni biasanya tidak berwarna kuning pucat

3. Bayi sering BAB berwarna kekuningan

4. Bayi sedikit menyusu 10 kali dalam 24 jam

5. Payudara ibu terasa lembut setiap kali selesai menyusui

6. Ibu dapat mendengar suara menelan yang pelan ketika bai menelan ASI

A.9 Pertumbuhan Berat Badan Bayi Normal

` Pertumbuhan berat badan bayi normal menurut (Tjong, J, 2013). Dalam 14

hari berat badan bayi akan meningkat sesuai dengan kemahirannya menyusu

dan mendapatkan ASI. Berat badan bayi umumnya naik 170-220 gram per

Page 27: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

14

minggu atau 450-900 gram per bulan selama beberapa bulan pertama. Perkiraan

berat badan bayi yang normal terjadi setelah kelahirannya, yakni :

1. Pada usia beberapa hari, berat badan bayi umumnya turun 5-10 persen dan

akan naik kembali dalam 2-3 minggu

2. Pada usia 4-6 bulan, berat badan bayi meningkat dua kali lipat dari berat

badan bayi saat lahir dan menjadi tiga kali lipat ketika usianya mencapai 12

bulan

3. Seiring dengan peningkatan berat badan bayi, panjang badan bayi juga

bertambah 1,5 kali panjang saat lahir dan lingkar kepalanya bertambah 7,6

cm saat mencapai usia 12 bulan

B. Daun Kelor (Moringa oliefera L)

B.1 Klasifikasi Tumbuhan

Kingdom : Plantae

Divisio : Magnoliophyta

Class : Magnoliopsida

Ordo : Brassicales

Famili : Moringaceae

Genus : Moringa

Spesies : Moringa oliefera L.

Tanaman kelor pada umumnya ditanam hanya sebagai tanaman pagar

atau tanaman makanan ternak. Hanya sedikit yang mengonsumsi sebagai

sayuran. Di samping itu tanaman kelor ini lebih banyak dikaitkan dengan dunia

mistis. Sehingga budidaya secara intensif belum banyak dilakukan oleh

masyarakat

Kelor (Moringa oleifera) Lamk merupakan tanaman yang bernilai gizi

tinggi, tumbuh tersebar didaerah tropis dan sub-tropis. Memiliki fungsi medis

yang sangat baik dengan nilai nutrisi yang sangat tinggi. Setiap bagian tanaman

memiliki kandungan yang sangat penting, seperti mineral, protein, vitamin,

beta=carotene, asam amino dan berbagai phenolics. Kelor mengandung zetain,

quercetin, beta sitosterol, asam caffeoylquinic dan kaempferol. Disamping

digunakan sebagai penjernih air dan memiliki nutrisi yang tinggi, kelor juga

sangat penting terkait dengan fungsi pengobatan. Berbagai bagian seperti daun,

akar, biji, kulit, buah, bunga, polong muda dapat berfungsi sebagai obat jantung

Page 28: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

15

dan stimulan peredaran darah, antitumor, antipyretic, antiepileptic,anti-

inflammatory, antiulcer, antispasmodic, diuretic, antihypertensive, menurunkan

kolestrol, antioxidant, antidiabetic, hepatoprotective, antibacterial dan antifungal

(Anwar, Latif, Ashraf, Gilani, 2007).

Tanaman kelor kaya akan vitamin A dan C, khususnya carotene, yang

akan diubah menjadi vitamin A dalam tubuh dan secara nyata berpengaruh

terhadap hepatoprotective. Pada saat ini telah diteliti pengaruh ekstrak daun

kelor terhadap kadar alkohol dalam darah tikus untuk mengatasi akibat tindakan

kimiawi (Bharali, Tabassum, Azad. 2003)

Daun kelor merupakan sumber protein (dengan asam amino metionin dan

cystine), vitamin A dan vitamin C serta mineral (besi dan kalsium), juga sumber

vitamin B. Memiliki kandungan lemak yang rendah (Fahey, 2005)

Kelor (Moringa oleifera Lam.) merupakan famili Moringaceae yang

tumbuh didaerah tropis, berasal dari India bagian barat dan tersebar di wilayah

Pakistan, Bangladesh dan Afganistan. Tanaman kelor memiliki tinggi sekitar 7

hingga 12 m, akar berumbi, batang berkayu, berongga dan lunak, batang pendek

(25 cm) dan cabang mudah patah, digunakan untuk tanaman pagar (Reyes,

2006). Daunnya majemuk, menyirip ganda, dan berpinak daun membundar kecil-

kecil. Bunganya berwarna putih kekuningan. Buahnya panjang dan bersudut-

sudut pada sisinya. Kelor dibudidayakan sebagai tanaman sayuran, pendukung

tanaman lada tau sirih, tanaman makanan ternak (Winarno, 2003).

B.2 Kelor sebagai pangan

Di pasar lokal, komoditas kelor dijual dalam bentuk buah polong segar.

Polong biji yang masih hijau dapat dipotong-potong menjadi bagian yang lebih

pendek dan dapat dikalengkan atau dibotolkan dalam medium larutan garam dan

menjadi komoditas ekspor khususnya ke Eropa dan Amerika Serikat. Kelor juga

daun yang dapat dikonsumsi manusia sebgai sayur. Salah satu yang sangat

menguntungkan adalah daunnya dapat dipanen pada musim kering, dimana

tidak ada lagi sayuran segar dijumpai disekitarnya. Saat ini semakin berkembang

sayuran biji moringa (kelor) di pasar internasional baik dalam kaleng maupun

dalam bentuk segar, serta keadaan beku atau “chilled”. Sayuran biji yang masih

hijau dan segar kini dijual sebagai “drimstick” di berbagai kota besar di Eropa.

Kenya merupakan pemasok utama sayur Moringa dalam kaleng di pasaran

Page 29: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

16

dunia. Pada awalnya, India dan Sri Lanka merupakan produsen utama dunia dan

kini peluang baru tumbuh di Indonesia. Biji moringa mengandung 40% minyak

dengan mutu gizi dan fungsional tinggi, dan memiliki nilai jual (harga) yang tinggi

pula (Winarno, 2003).

B.3 Nutrisi Kelor

Kelor telah digunakan untuk mengatasi malnutrisi, terutama untuk balita

dan ibu menyusui. Daun dapat dikonsumsi dalam kondisi segar, dimasak, atau

disimpan dalam bentuk tepung selama beberapa bulan tanpa pendinginan dan

dilaporkan tanpa terjadi kehilangan nilai nutrisi. Kelor merupakan bahan pangan

yang sangat menjanjikan terutama pada daerah tropis karena pada musim yang

kering masih dapat tumbuh subur.

Daun kelor mengandung Vitamin A yang lebih tinggi dibandingkan wortel,

kandungan kalsium lebih tinggi dari susu, zat besi lebih tinggi dibandingkan

bayam, Vitamin C lebih tinggi dibandingkan jeruk, dan potassium lebih banyak

dibanding pisang. Sedangkan kualitas protein daun kelor setara dengan susu

dan telur.

(Fahey, 2005), satu sendok makan tepung daun kelor mengandung

sekitar 14% protein, 40% kalsium, 23% zat besi dan mendekati seluruh

kebutuhan balita akan Vitamin A. Enam sendok makan penuh dapat memenuhi

kebutuhan makan zat besi dan kalsium wanita hamil dan menyusui. B-carotene

yang ditemukan dalam kelor merupakan prekursor retinol (Vitamin A). Terdapat

sekitar 25 jenis B-caroten tergantung dari varietas (Price, 2000)

Gaian dari daun kelor memiliki kandungan bahan yang berbeda. Proses

pembuatan daun kelor akan dapat meningkatkan nilai kalori, kandungan protein,

karbohidrat, serat. Hal ini disebabkan karena pengurangan kadar air yang

terdapat dalam daun kelor. Dalam 100 gr bagian tanaman kelor, untuk umbi,

daun dan tepung daun disajikan pada tabel 2.3

Page 30: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

17

Tabel 2.2 Analysis of Moringa pods, fresh (raw) leaves and dried leaf powder have shown

them to contain the following per 100 grams of edible portion

Nutrisi Pods Leaves Leaf Powder

Moisture (%) 86.9 75.0 7.5

Calories 26.0 92.0 205.0

Protein (gr) 2.5 6.7 27.1

Fat (gr) 0.1 1.7 2.3

Carbohydrate (gr) 3.7 13.4 38.2

Fiber (gr) 4.8 0.9 19.2

Minerals (gr) 2.0 2.3 -

Ca (mg) 30.0 440.0 2,003.0

Mg (mg) 24.0 24.0 368.0

P (mg) 110.0 70.0 204.0

K (mg) 259.0 259.0 1,324.0

Cu (mg) 3.1 1.1 0.6

Fe (mg) 5.3 7 28.2

S (mg) 137.0 137.0 870.0

Oxalic acid (mg) 10.0 101.0 0.0

Vitamin A-B carotene (mg) 0.1 6.8 16.3

Vitamin B-choline (mg) 423.0 423.0 -

Vitamin B1-thiamin (mg) 0.05 0.21 2.6

Vitamin B2-riboflavin (mg) .07 0.05 20.5

Vitamin B3-nicotinic acid (mg) 0.2 0.8 8.2

Vitamin C-ascorbic acid (mg) 120.0 220.0 17.3

Vitamin E-tocopherol acetate (mg)

- - 113.0

Arginine (g/16g N) 3.6 6.0 0.0

Histidine (g/16g N) 1.1 2.1 0.0

Lysine (g/16g N) 1.5 4.3 0.0

Tryptophan (g/16g N) 0.8 1.9 0.0

Phenylanaline (g/16g N) 4.3 6.4 0.0

Methionine (g/16g N) 1.4 2.0 0.0

Threonine (g/16g N) 3.9 4.9 0.0

Leucine (g/16g N) 6.5 9.3 0.0

Isoleucine (g/16g N) 4.4 6.3 0.0

Valine (g/16g N) 5.4 7.1 0.0

Sumber : (Fuglie, 1999)

Page 31: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

18

B. 4 Manfaat tanaman Kelor

Di negara berkembang, tanaman kelor digunakan untuk mengatasi

malnutrisi, karena tingginya kandungan vitamin dan mineral. Bahkan di Afrika,

tanaman kelor menjadi sangat populer dan diproduksi sebagai suplemen nutrisi

bagi orang yang menderita HIV, dan dikembangkan karena mudah dan murah. Di

samping itu tanaman kelor telah berhasil digunakan untuk mengatasi malnutrisi

pada anak-anak dan wanita hamil. Pada wanita hamil menunjukan produksi susu

yang lebih tinggi bila mengonsumsi daun kelor yang ditambahkan pada

makanannya dan pada anak-anak menunjukan pertambahan berat badan yang

signifikan.

Di India, jus daun kelor diyakini memiliki efek menstabilkan tekanan darah

dan digunakan untuk mengobati kecemasan. Di Senegel, infus jus daun kelor

diyakini dapat mengendalikan kadar glukosa pada penderita diabetes. Dengan

penambahan madu dan sabtan kelapa, dengan dikonsumsi 2-3 kali sehari

digunakan untuk mengobati diare, disentri dan colitis.

Jus daun kelor dengan ditambahkan jus daun wortel digunakan sebagai

diuretic agent (memperlancar air seni). Di India dan Nicaragua, daun dan tunas

muda dugunakan untuk obat gosok sakit kepala. Di India dan Philipine, daun

kelor segar digunakan untuk penghilang bengkak. Di Malaysia digunakan untuk

obat cacing. Kadang juga digunakan untuk antiseptik kulit. Di India digunakan

untuk mengobati demam, bronchitis, mengobati mata dan telinga, luka pada kulit.

Di Philipine, mengonsumsi daun diyakini dapat meningkatkan produksi air susu

ibu dan untuk mengobati anemia (Fuglie, 1999).

Bunga kelor biasa digunakan sebagai tonik, diuretic dan abortus. Juga

digunakan untuk sakit radang sendi, obat cuci mata. Tunas kelor digunakan

untuk obat liver, ginjal dan sakit pada sendi. Akar digunakan untuk sakit kembung

dan pencahar serta untuk demam. Akar dilarutkan dan dioleskan pada kulit untuk

mengatasi iritasi kulit. Akar juga digunakan untuk memperlancar air seni untuk

menguatkan jantung serta abortus. Di India dan Senegel, akar dicampur garam

untuk pengobatan rematik. Biji digunakan untuk demam, rematik, sakit kulit

(minyak) (Fuglie, 1999).

Satu sendok makan tepung daun kelor mengandung sekitar 14% protein,

40% calsium, 23% zat besi dan mendekati seluruh kebutuhan balita akan vitamin

A. Enam sendok makan penuh dapat memenuhi kebutuhan zat besi dan kalsium

Page 32: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

19

wanita hamil dan menyusui. B-caroten ditemukan dalam kelor merupakan

prekursor retinol (Vitamin A). Terdapat sekitar 25 jenis B-carotene, tergantung

pada varietas (Price, 2000).

B. 5 Kajian hasil-hasil penelitian yang terkait dengan Kelor

Kandungan minyak biji kelor sekitar 38 hingga 42 %. Kandungan protein,

serat dan abu diperoleh sebesar 26.50-32.00, 5.80-9.29, dan, 5.60-7.50 %. Hasil

parameter fisik dan kimiawi minyak adalah sebagai berikut : bilangan iodine,

68.00-71.80 ; refractive index (400C),1.4590-1.4625;densitas(24 C), 0.9036-

0.9080 mg/mL; bilangan safonifikasi, 180.60-190.50; bahan yang tidak

tersabunkan, 0.70-1,10%; dan warna (1 in.cell), 0.95-1.10 R + 20.00 -35.30 Y.

Tocopherols dalam minyak mencapai 123.50-161.30, 84.07-104.00, dan 41.00-

56.00 mg/kg. Minyak ditemukan mengandung cukup tinggi oleic acid (hingga

78.59 %) diikuti oleh palmitic, stearic, behenic, dan arachidic acid mencapai

7.00, 7.50, 5.99, dan 4.21 % (Anwar and Bhanger, 2003).

Minyak biji kelor varietas Mbololo dari Kenya berkisar antara 25.8%

hingga 31.2% minyak ditemukan tidak banyak mengandung asam lemak tidak

jenuh, terutama oleat (mencapai 75.39%). Asam lemak jenuh terbesar adalah

behenic (hingga 6,73%) dan palmitic (hingga 6.04%). Minyak juga banyak

mengandung B-sitosterol (50.07%), stigmasterol (17.27%), dan campesterol

(15.13%). Minyak biji kelor menunjukkan kestabilan yang tinggi terhadap

ketengikan oksidatif ( Tsaknis, Lalas, Gergis, Dourtoglou, and Spiliotis, 1999).

Protein kasar (CP) daun kelor, ranting lunak, batang adalah sebesar

260,70 dan 60 g. Sekitar 67% dari total protein kasar dalam daun ranting dan

batang dapat terdegradasi dalam rumen setelah 24 jam. Daun memiliki sedikit

tanin (12 g kg). Tanin, saponins, cyanogenic, glucosides terdapat dalam ranting

dan batang dengan konsentarsi rendah. Asam amino esensial dalam daun lebih

tinggi dibanding kedelai (Makkar and Becker, 1996).

Minyak biji kelor varietas Periyakulam dari India sebesar 25.1%- 41.4%.

Asam lemak jenuh sebesar (71.60%) menunjukkan kestabilan yang tinggi

terhadap ketengikan oksidatik (Lalas and Tsaknis, 2002).

Page 33: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

20

B. 6 Hasil Penelitian

a. Penelitian sebelumnya dilakukan oleh Zakaria, Baharudin dan Veni Hadju

pada 03 September tahun 2016 di Makasar tentang pengaruh pemberian

ekstrak daun kelor terhadap kuantitas dan kualitas air susu ibu (ASI) pada

ibu menyusui bayi 0-6 bulan bulan. Bertujuan untuk menilai efek dari

ekstrak daun kelor terhadap kuantitas dan kualitas ASI pada ibu

menyusui. Diberikan pada dua kelompok, yaitu kelompok pertama yang

diberikan ekstrak Kelor 2 kali 800 mg/kapsul dan kelompok lainnya

diberikan tepung kelor dengan dosis yang sama. Hasil penelitian ini

menunjukan peningkatan volume ASI lebih tinggi pada kelompok yang

diberikan ekstrak kelor dibandingkan tepung kelor tanpa mengubah

kualitas ASI (besi, vitamin C, vitamin E)

b. Penelitian sebelumnya dilakukan oleh Agus Dwi Djajanti tentang efek uji

efek pelancar ASI air rebusan daun Kelor (Moringa oleifera) Lamk pada

mencit pada bulan Juli 2013 di Makasar. Digunakan 12 ekor mencit dibagi

atas 4 kelompok perlakuan. Kelompok I diberi air suling sebagai

pembanding, kelompok II, kelomok III, kelompok IV diberikan rebusan

Daun Kelor dengan konsentrasi 10%, 20%, 40% masing-masing

kelompok diberi diberi rebusan daun kelor selama 7 hari berturut-turut

setelah melahirkan, kemudian janin diamati dan produksi ASI

permenyusui. Hasil penelitian bahwa Rebusan Daun Kelor pada

konsentrasi 10%, 20%, 40% dapat meningkatkan produksi ASI pada

mencit. Rebusan Daun Kelor dengan konsentrasi 40% menunjukan efek

yang optimal.

Page 34: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

21

C. Kerangka Teori

Gambar 2.4 Kerangka Teori

D. Kerangka Konsep

Variabel Independen Variabel Dependen

Gambar 2.5 Kerangka Konsep

Ekstrak Daun Kelor Ibu menyusui

Produksi ASI

Produksi ASI Ekstrak Daun Kelor

Page 35: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

22

E. Defenisi Operasional

Variabel Defenisi

Operasional

Alat Ukur Hasil Ukur Skala Ukur

Ekstrak daun

kelor

Pemberian

ekstrak daun kelor

yang dikemas

dalam kapsul 200

mg kepada ibu

menyusui dengan

dosis diminum 2

kali sehari selama

2 minggu secara

teratur

Lembar

ceklist

Diberikan kapsul ekstrak daun kelor sesuai dengan dosis

Nominal

Kecukupan

ASI

Kecukupan ASI

dilihat dari

peningkatan berat

badan bayi

Lembar

ceklist

Baik : 170-220

gr/minggu

Buruk < 170

gr/minggu

Interval

F. Hipotesis

Ekstrak daun kelor efektif meningkatkan produksi ASI pada ibu nifas

diukur dari berat badan bayi

Page 36: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

23

BAB III

METODE PENELITIAN

A. Jenis Dan Desain Penelitian

Jenis penelitian yang digunakan adalah metode penelitian

Pra-Eksperimental dengan rancangan Static Group Comparison dimana dalam

desain penelitian ini terdapat kelompok eksperimen dan kelompok kontrol.

Kelompok eksperimen menerima perlakuan (X) yang diikuti dengan pengukuran

kedua atau observasi (02). Hasil observasi ini kemudian dikontrol atau

dibandingkan dengan hasil observasi pada kelompok kontrol, yang tidak

menerima program atau intervensi (Notoatmodjo, 2012).

Pretest Posttest

Kel. Eksperimen

Kel. Kontrol

Keterangan Kelompok Eksperimen :

X : Diberikan perlakuan dengan pemberian ekstrak daun kelor

kepada kelompok eksperimen

02 : Postest dilakukan pada ibu nifas yang menyusui dengan lembar

observasi

B. Lokasi dan Waktu penelitian

B.1 Lokasi Penelitian

Lokasi penelitian ini dilakukan di Wilayah Kerja Puskesmas Sri Padang

Tebing Tinggi, karena ditemukan ibu yang bermasalah dengan produksi ASI.

B.2 Waktu Penelitian

Penelitian dilakukan dari Januari sampai Juli 2018. Waktu pengajuan judul

penelitian, hingga penyiapan laporan penelitian. Pada tanggal 20 Januari

dilakukan studi pendahuluan tentang ibu menyusui sebanyak 30 orang. Tanggal

21 Februari dilakukan pengajuan judul. Penyusunan BAB I - BAB III dilakukan

pada 13 Maret sampai 26 April. Ujian Proposal dilakukan pada tanggal 08 Mei.

Perbaikan proposal dilakukan pada 21 Mei sampai 6 Juni. Penelitian dilakukan

X 02

02

Page 37: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

24

pada tanggal 10 Juni sampai 24 Juni. Pengumpulan data dilakukan pada tanggal

25 Juni sampai 26 Juni dan dilakukan pengolahan data pada tanggal 01 Juli

sampai 20 Juli. Pada tanggal 02 Agustus maju sidang skripsi.

C. Populasi dan Sampel

C.1 Populasi

Populasi penelitian adalah keseluruhan objek penelitian atau objek yang

diteliti (Notoatmojo, 2012). Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh ibu dan

bayi dibawah 6 bulan yang menyusui di Wilayah Kerja Puskesmas Sri Padang

Tebing Tinggi tahun 2018.

C.2 Sampel

Sampel adalah bagian dari jumlah dan karakteristik yang dimilki oleh

populasi tersebut. Menurut Rosque penelitian bisa dilakukan dengan 10 sampai

20 sampel teknik pengambilan sampel yaitu dengan cara purposive sampling

dimana didasarkan pada suatu pertimbangan tertentu dan berdasarkan sifat dan

ciri populasi yang sudah diketahui sebelumnya. Jumlah sampel penelitian adalah

15 orang ibu nifas yang menyusui.

Kriteria Inklusi

1. Ibu menyusui umur 20-35 tahun

2. Hb normal

3. Bayi baru lahir normal dengan berat badan normal, umur kurang dari 6 bulan

4. Frekuensi menyusui 6-8 x/ hari

5. ASI Eksklusif

Kriteria Eksklusi

1. Ibu menyusui dengan puting susu tenggelam/ mendatar

2. Bayi dengan kelainan kongenital (labio/ labiopalatokisis)

D. Jenis dan Cara Pengumpulan Data

D.1 Jenis dan Pengumpulan Data

Data yang digunakan dalam penelitian ini berupa data primer dan data

sekunder. Data primer diperoleh secara langsung dari responden. Peneliti

menjelaskan sebelumnya tentang kapsul ekstrak daun kelor terhadap produksi

ASI (air susu ibu), kemudian dilakukan evaluasi apakah ibu bersedia menjadi

Page 38: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

25

responden dengan syarat ibu mengikuti aturan peneliti dan setelah bersedia

responden menandatangani surat pernyataan. Sedangkan data sekunder di

peroleh dari Puskesmas Sri Padang Tebing Tinggi.

D.2 Cara Pengumpulan Data

Memilih responden sesuai dengan kriteria inklusi dan eksklusi. Pada

penelitian ini responden berjumlah 30 orang dibagi menjadi 2 kelompok yaitu

kelompok eksperimen diberi perlakukan mengonsumsi kapsul kelor 2x2 kapsul

per hari (2x200 mg) pada pagi dan malam hari dan kelompok kontrol tanpa diberi

perlakuan. Satu hari sebelum pemberian kapsul kelor dilakukan pengukuan berat

badan bayi. Pengukuran berat badan bayi dilakukan hari ke 14. Penelitian ini

dilakukan selama 14 hari menggunakan lembar observasi. Hasil pengukuran

berat badan bayi dijumlahkan untuk mengetahui pengaruh pemberian kapsul

kelor terhadap berat badan bayi. Kemudian dilakukan perbandingan

pertambahan berat badan bayi dengan kelompok kontrol dengan uji Independent

Samples Test.

E. Alat Ukur/ Instrumen Penelitian dan Bahan Penelitian

Instrument adalah alat-alat yang digunakan untuk pengumpulan data.

Instrument yang dilakukan dalam penelitian ini adalah mengukur produksi ASI

melalui berat badan bayi dengan menggunakan timbangan. Untuk melihat

frekuensi ibu mengonsumsi kapsul ekstrak daun kelor, frekuensi menyusui,

frekuensi buang air kecil digunakan lembar observasi.

F. Prosedur Penelitian

Langkah-langkah penelitian ini adalah :

1. Menentukan masalah dalam penelitian. Dalam tahap ini peneliti

mengadakan survei awal terhadap ibu nifas yang menyusui di Wilayah

Kerja Puskesmas Sri Padang Tebing Tinggi

2. Penelusuran kepustakaan

Pada tahap ini peneliti melakukan penelusuran kepustakaan

yangdilakukan berdasarkan buku dan jurnal yang berkaitan dengan

permasalahan yang akan diteliti untuk memperoleh informasi yang

relevan

Page 39: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

26

3. Pelaksanaan

Penelitian ini dilaksanakan melalui 2 tahap yaitu persiapan dan

pelaksanaan. Pada tahap pelaksanaan dilakukan pengumpulan data

dan mengukur skore hasil observasi. Peneliti memberikan kapsul

ekstrak daun kelor kepada ibu nifas yang menyusui bayi berusia

dibawah 6 bulan selama 14 hari berturut-turut.

4. Data terkumpul

Setelah data terkumpul peneliti melakukan analisa univariat dan

bivariat

G. Pengolahan dan Analisis Data

G.1 Pengolahan Data

Dalam pengolahan data menurut (Notoatmojo, 2013) dilakukan dengan 4

langkah yaitu sebagai berikut :

1. Editing

Merupakan kegiatan untuk melakukan pengecekan lembar ceklist

apakah lembar ceklist sudah diisikan dengan lengkap dan jelas oleh

responden.

2. Coding

Merupakan kegiatan untuk merubah data berbentuk huruf menjadi data

berbentuk angka/ bilangan.

3. Processing

Setelah data dikoding maka langkah selanjutnya melakukan entry dari

data lembar ceklist kedalam program komputer.

4. Cleaning

Merupakan kegiatan pengecekan kembali data sudah dientri ada

kesalahan atau tidak.

G.2 Analisa Data

1. Analisa Univariat

Analisa univariat dilakukan dengan cara membuat distribusi frekuensi

dari setiap variabel dependent dan independent, variabel dependent

yaitu kecukupan ASI pada bayi berusia dibawah 6 bulan ditinjau dari

Page 40: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

27

berat badan bayi dengan variabel independent adalah kapsul ekstrak

daun kelor.

2. Analisa Bivariat

Analisa bivariat dilakukan untuk menguji hubungan antara 2 variabel

yaitu masing-masing variabel bebas dan variabel terikat. Yaitu efektifitas

kapsul ekstrak daun kelor terhadap kecukupan ASI pada bayi dibawah 6

bulan dan dilakukan perbandingan dengan uji Independent Samples Test

H. Etika Penelitian

Dalam melakukan penelitian mengajukan permohonan izin kepada

Kepala Puskesmas Tebing Tinggi untuk mendapatkan persetujuan, kemudian

peneliti melakukan penelitian dengan menekankan aspek etika penelitian yang

meliputi :

1. Lembar persetujuan menjadi responden (Informed consent)

Informed consent berupa lembar persetujuan untuk menjadi responden,

tujuan pemberiannya agar subjek mengerti maksud dan tujuan penelitian dan

mengetahui dampaknya. Jika subjek bersedia, maka mereka harus

menandatangani lembar persetujuan dan jika responden tidak bersedia, maka

peneliti harus menghormati hak pasien.

2. Kerahasiaan (convidentially)

Kerahasiaan menjelaskan masalah-masalah responden yang harus

dirahasiakan dalam penelitian. Kerahasiaan informasi yang telah dikumpulkan

dijamin kerahasiaan oleh peneliti, hanya kelompok data tertentu yang akan

dilaporkan dalam hasil penelitian.

Page 41: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

28

BAB IV

HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Penelitian

Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan di Wilayah Kerja Puskesmas

Sri Padang Kota Tebing Tinggi, subjek yang memenuhi kriteria inklusi sebanyak

30 orang, 15 orang pada kelompok eksperimen dan 15 orang pada kelompok

kontrol. Kelompok eksperimen diberi perlakukan mengonsumsi kapsul kelor 2x2

kapsul per hari (2x200 mg) pada pagi dan malam hari dan kelompok kontrol

tanpa diberi perlakuan. Satu hari sebelum pemberian kapsul kelor dilakukan

pengukuran berat badan bayi. Pengukuran berat badan bayi dilakukan pada hari

ke 14. Hasil penelitian selengkapnya disajikan sebagai berikut:

A.1 . Analisis Univariat

A.1.1 Rerata pertambahan berat badan bayi pada kelompok eksperimen

sebelum dan sesudah diberikan kapsul ekstrak daun kelor

Pada kelompok eksperimen dilakukan pengukuran awal berat badan bayi,

selanjutnya pada ibunya diberikan ekstrak daun kelor selama 14 hari. Pada hari

ke-14 dilakukan pengukuran berat badan bayi untuk melihat peningkatan berat

badan setelah diberikan ekstrak daun kelor kepada ibunya.

Tabel 4.1 Rerata pertambahan berat badan bayi pada kelompok eksperimen sebelum dan

sesudah diberikan kapsul ekstrak daun kelor

Keterangan N Mean BB (kg) BB Min (kg) BB maks (kg) SD

Sebelum 15 4,90 2,4 6,6 1,194

Sesudah 15 5,71 3,5 7,4 1,167

Berdasarkan tabel 4.1 diketahui bahwa terdapat peningkatan

pertambahan berat badan bayi dimana sebelum diberikan kapsul ekstrak daun

kelor memiliki rerata 4,90, (skor minimal 2,4 dan maksimal 6,6). Setelah diberikan

kapsul ekstrak daun kelor ditemukan rerata 5,71 (skor minimal 3,5 dan maksimal

7,4).

Page 42: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

29

A.1.2 Rerata pertambahan berat badan bayi pada kelompok kontrol

Pada kelompok kontrol dilakukan pengukuran awal berat badan bayi,

selanjutnya pada ibunya tidak diberikan ekstrak daun kelor selama 14 hari. Pada

hari ke-14 dilakukan pengukuran berat badan bayi untuk melihat hasil berat

badan tanpa diberikan ekstrak daun kelor kepada ibunya.

Tabel 4.2 Rerata pertambahan berat badan bayi pada kelompok kontrol

Keterangan N Mean BB (kg) BB Min (kg) BB maks (kg) SD

Sebelum 15 4,36 3 5,5 0,844

Sesudah 15 4,88 3,5 6,0 0,859

Berdasarkan tabel 4.2 diketahui berat badan awal bayi pada kelompok ibu

yang tidak diberikan kapsul ekstrak daun kelor memiliki rerata 4,36 (skor minimal

3 dan maksimal 5,5). Setelah hari ke 14 berat badan bayi memiliki rerata 4,88

(skor minimal 3,5 dan maksimal 6).

A.3 Analisis Bivariat

A.3.1 Uji Test Normality Pada Kelompok Eksperimen

Sebelum dimasukan kedalam uji yang akan dilakukan, terlebih dahulu

dilakukan test uji normalitas yang berfungsi untuk menentukan apakah data

tersebut berdistribusi normal atau tidak. Berikut hasil uji normalitas pada

kelompok eksperimen

Kolmogorov-Smirnova Shapiro-Wilk

Statistic Df Sig. Statistic df Sig.

Sebelum

Sesudah

,108

,117

15

15

,200*

,200*

,962

,957

15

15

,730

,639

Berdasarkan uji normalitas (Shapiro wilk) pada variabel kapsul ekstrak

daun kelor diperoleh nilai signifikan berat badan sebelum dan sesudah diberikan

kapsul ekstrak daun kelor sebelum (pretest) sebesar p (0,730) dan posttest p

(0,639). Berdasarkan keterangan diatas dapat disimpulkan bahwa data

berdistribusi normal (p>0,05). Kesimpulan dari uji normalitas menunjukan bahwa

variabel ini menggunakan uji Independent Samples Test

Page 43: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

30

A.3.2 Uji Test Normality Pada Kelompok Kontrol

Sebelum dimasukan kedalam uji yang akan dilakukan, terlebih dahulu

dilakukan test uji normalitas yang berfungsi untuk menentukan apakah data

tersebut berdistribusi normal atau tidak. Berikut hasil uji normalitas pada

kelompok eksperimen

Kolmogorov-Smirnova Shapiro-Wilk

Statistic Df Sig. Statistic df Sig.

Sebelum

Sesudah

,136

,176

15

15

,200*

,200*

,914

,891

15

15

,159

,069

Berdasarkan uji normalitas (Shapiro wilk) pada variabel pertambahan

berat badan bayi sebelum (pretest) sebesar p (0,159) dan posttest p (0,069).

Berdasarkan keterangan diatas dapat disimpulkan bahwa data berdistribusi

normal (p>0,05). Kesimpulan dari uji normalitas menunjukan bahwa variabel ini

menggunakan uji Independent Samples Test

A.3.3 Analisis pertambahan berat badan bayi pada kelompok eksperimen

dan kelompok kontrol

Tabel 4.3 Analisis pertambahan berat badan bayi pada kelompok eksperimen dan

kelompok kontrol

Kelompok N Mean BB (kg) SD P value

Eksperimen 15 5,71 1,1667 0,035

Kontrol 15 4,88 ,8593

Dari hasil uji beda rata rata independent T test terlihat bahwa nilai

p=0,035 < 0,05 artinya ada perbedaan rerata pertambahan berat badan bayi

pada kelompok perlakuan yang diberi kapsul ekstrak daun kelor dengan

kelompok kontrol yang tidak diberikan perlakuan. Pada kelompok perlakuan yang

diberi kapsul ekstrak daun kelor terlihat mean nya lebih besar dari pada

kelompok kontrol yang tidak diberi perlakuan dengan nilai mean 5,71 > 4,88.

Dengan kata lain pemberian kapsul ekstrak daun kelor kepada ibu menyusui

mempengaruhi berat badan bayi di Wilayah Kerja Puskesmas Sri Padang Kota

Tebing Tinggi.

Page 44: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

31

B. Pembahasan

B.1 Mengetahui pertambahan berat badan bayi pada kelompok ekperimen

sebelum dan sesudah perlakuan

Penelitian ini dilakukan pada akhir april 2018 sampai juni 2018. Jumlah

sampel yang digunakan adalah 30 orang dengan 15 orang kelompok eksperimen

dan15 orang kelompok kontrol. Penelitian ini dilakukan dan didapatkan hasil

pertambahan berat badan sebelum dan sesudah pemberian kapsul ekstrak daun

kelor dari hasil tabel 4.1 analisa univariat pada penelitian menunjukan nilai hasil

sebelum diberikan kapsul ekstrak daun kelor memiliki nilai mean 4,90 dan

sesudah diberikan kapsul ekstrak daun kelor 5,71 dengan selisih mean 0,81.

Frekuensi bayi menyusui rata-rata 14-16 kali per hari, dan bayi buang air kecil

rata-rata 10-12 kali per hari.

Hisapan bayi ke payudara yang berkurang tersebut menyebabkan

rangsangan produksi ASI menjadi lebih sedikit. Inilah yang menyebabkan

kenaikan berat badan bayi tidak optimal (Detik health)

Pertambahan berat badan bayi dipengaruhi oleh ASI. Dimana pada

kelompok eksperimen yang mendapat kapsul kelor mempengaruhi produksi ASI

karena mengandung senyawa fitosterol yang berfungsi meningkatkan dan

memperlancar ASI. Selain itu ekstrak daun kelor juga memiliki kandungan gizi

yang sangat baik, sehingga produksi ASI pada kelompok eksperimen

mengandung nilai gizi yang tinggi (Djajanti, 2013)

Menurut (Mutiara 2017) status gizi adalah faktor yang penting dalam

peningkatan sumber daya manusia. Pemberian ASI dengan eksklusif menjadikan

bayi tumbuh dengan baik. Karena ASI dapat memenuhi segala kebutuhan bayi

terhadap zat-zat gizi yang diperlukan untuk pertumbuhan dan perkembangan

bayi. Sehingga berat badan yang ideal dapat dicapai.

Tanaman kelor (Moringa olifera) lamk dikatakan sebagai miracle tree

dalam Small (2013) karena seluruh tanaman ini dapat dimanfaatkan menjadi obat

dan bahan pangan. Daun kelor memiliki kandungan gizi yang tinggi diantaranya

kaya akan protein, vitamin A, vitamin B, vitamin C, dan mineral (Sugianto, 2017)

Menurut penelitian (Zakaria, 2016) diketahui bahwa mengonsumsi ekstrak

daun kelor dapat mempengaruhi kualitas dan kuantitas ASI. Pada sampel

kenaikan berat badan signifikan. Pada kelompok eksperimen pemberian ekstrak

daun kelor menguntungkan karena meningkatkan status gizi ibu. Gizi ibu yang

Page 45: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

32

baik maka akan meningkatkan kualitas dan kuantitas ASI yang akan

berpengaruh langsung terhadap berat badan bayi.

B.2 Mengetahui pertambahan berat badan bayi pada kelompok kontrol

Pertambahan berat badan pada kelompok kontrol tidak terlalu signifikan

dibandingkan dengan kelompok eksperimen. Dari hasil penelitian pengukuran

berat badan pertama nilai mean 4,36 dan naik menjadi 4,88 dengan selisih 0,52.

Dari hasil penelitian frekuensi bayi menyusui hanya sekitar 6-8 kali per hari dan

buang air kecil 4-6 kali per hari. Faktor utama yang mempengaruhi pertambahan

berat badan bayi adalah status gizi ibu yang dipengaruhi oleh jumlah masukan

yang dikonsumsi oleh ibu.

Pertambahan berat badan normal menurut (Tjong, 2013) dalam 14 hari

berat badan bayi akan meningkat sesuai dengan kemahirannya menyusui dan

mendapatkan ASI. Berat badan bayi umumnya naik 170-220 gram per minggu

atau 450-900 gram per bulan selama bulan pertama. Perkiraan berat badan bayi

yang normal terjadi setelah kelahirannya yakni pada usia beberapa hari berat

badan bayi akan turun 5-10 % dan akan naik setelah 2-3 minggu. Pada usia 4-6

bulan berat badan bayi menjadi dua kali lipat dari berat badan bayi saat baru lahir

dan menjadi 3 lipat saat bayi berusia 12 bulan. Seirng dengan peningkatan berat

badan bayi, panjang bayi juga bertambah 1,5 kali panjang saat mencapai 12

bulan.

Penelitian sebelumnya mengatakan bahwa pertambahan berat badan

pada kelompok kontrol tidak terlalu signifikan. Lebih besar peningkatan berat

badan bayi pada kelompok eksperimen karena dipengaruhi oleh faktor gizi dan

zat yang terkandung dalam ekstrak daun kelor (Djajanti, 2013)

Zat gizi yang diperlukan oleh tubuh diantaranya karbohidrat sebagai

sumber energi bagi tubuh. Lemak diperoleh dari makanan yang dikonsumsi.

Protein zat gizi ini menjadi energi bagi tubuh. Vitamin menbantu reaksi kimia

dalam tubuh. Mineral mempunyai kerja yang sama dengan vitamin. Air dapat

membantu suhu dalam tubuh kita sebagai pengatur proses zat gizi dan kimia

dalam tubuh (Artikel kesehatan)

Dalam penelitian ini didapatkan hasil kenaikan berat badan bayi. Hal ini

dapat disebabkan oleh karena ibu mengandung makanan yang mengandung gizi

yang cukup untuk ibu menyusui. Sehingga berat bayi dapat bertambah. Hal ini di

Page 46: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

33

dukung oleh artikel kesehatan dimana jika gizi ibu baik maka kandungan nutrisi

dalam ASI akan disalurkan langsung kepada bayi sehingga mempengaruhi berat

badan bayi.

B.3 Efektifitas Ekstrak Daun Kelor terhadap kecukupan ASI pada bayi

dibawah 6 bulan dilihat dari pertambahan berat badan bayi

Hasil pengukuran berat badan bayi didapatkan hasil pada kelompok

eksperimen mean sebelum 4,90 dan sesudah 5,71 pada kelompok kontrol

sebelum 4,36 dan sesudah 4,88 dengan nilai p value 0,035< 0,05, maka dapat

disimpulkan H0 ditolak berarti bahwa pemberian kapsul daun kelor efektif untuk

meningkatkan berat badan bayi di Wilayah Kerja Puskesmas Sri Padang Kota

Tebing Tinggi. Frekuensi menyusui pada kelompok eksperimen 14-16 kali dan

buang air kecil 10-12 kali per hari dan pada kelompok kontrol frekuensi bayi

menyusui 6-8 kali per hari dan frekuensi buang air kecil 4-6 kali per hari. Angka

ini menunjukan bahwa produksi ASI pada kelompok yang diberi Kapsul ekstrak

daun kelor lebih banyak daripada produksi ASI pada kelompok kontrol

Hasil penelitian ini diperkuat dengan penelitian (Hadju 2016) daun kelor

mengandung berbagai macam zat gizi serta sumber fitikemikal. Rendahnya gizi

mikro yang dikonsumsi ibu menyusui akan mempengaruhi kemampuan untuk

menyediakan ASI dengan kandungan gizi mikro yang cukup untuk pertumbuhan

bayi dan didapatkan hasil bahwa daun kelor dapat mempengaruhi produksi ASI

pada ibu.

Pada penelitian Zakaria ditemukan hasil dengan uji statistik nilai p 0,001

<0,05 sehingga dapat disimpulkan bahwa ekstrak daun kelor mempengaruhi

produksi ASI pada ibu menyusui. Sedangkan pada penelitian (Djajanti, 2013)

bahwa pemberian air rebusan daun kelor dengan konsentrasi 10%, 20%, dan

40% didapatkan hasil pemberian pada kelompok 40% lebih efektif dibandingkan

kelompok 10% dan 20% dan sama-sama dapat meningkatkan produksi ASI pada

ibu menyusui.

Pada penelitian ini menggunakan kapsul ekstrak daun kelor memiliki

pengaruh terhadap pertambahan berat badan pada bayi karena daun kelor

megandung senyawa fitosterol yang berfungsi memacu produksi ASI, sehingga

produksi ASI lancar dan terjadi pertambahan berat badan bayi.

Page 47: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

34

Dalam hal ini asumsi peneliti dari hasil data yang diperoleh dan

perbandingan dengan jurnal, penelitian orang lain dan didukung oleh teori-teori

referensi buku maka kapsul ekstrak daun kelor efektif meningkatkan berat badan

bayi. Disebabkan kandungan daun kelor fitosterol yang berfungsi memacu

produksi ASI pada ibu menyusui. Pada saat produksi ASI meningkat maka bayi

akan semakin sering menyusu dan banyaknya ASI yang dikonsumsi

mempengaruhi berat badan bayi.

Page 48: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

35

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan

A.1 Rerata peningkatan berat badan bayi pada kelompok eksperimen

sebelum diberikan kapsul ekstrak daun kelor mean 4,90 dan sesudah

diberikan kapsul ekstrak daun kelor 5,71 dengan selisih mean 0,81

A.2 Rerata peningkatan berat badan bayi pada kelompok kontrol 4,36 naik

menjadi 4,88 dengan selisih 0,52

A.3 Pemberian kapsul ekstrak daun kelor efektif meningkatkan berat badan

bayi dibawah 6 bulan

A.4 Dari hasil uji beda rata rata independent T test terlihat bahwa nilai p =

0,035 < 0,05 artinya ada perbedaan rerata pertambahan berat

badan bayi pada kelompok perlakuan yang diberi kapsul ekstrak daun

kelor dengan kelompok kontrol yang tidak diberikan perlakuan. Pada

kelompok perlakuan yang diberi kapsul ekstrak daun kelor terlihat mean

nya lebih besar dari pada kelompok kontrol yang tidak diberi perlakuan

dengan nilai mean 5,71 > 4,88. Dengan kata lain pemberian kapsul

ekstrak daun kelor kepada ibu menyusui mempengaruhi berat badan bayi

di Wilayah Kerja Puskesmas Sri Padang Kota Tebing Tinggi.

B. Saran

B.1 Bagi Puskesmas

Tenaga kesehatan Puskesmas Sri Padang agar melakukan koordinasi

dengan pemerintah Kecamatan Rambutan untuk melakukan kerjasama

dengan kader dan penggerak PKK dalam pengembangan daun kelor di

wilayahnya dan mengarahkan ibu menyusui untuk mengonsumsi daun

kelor

B.2 Bagi Institusi Pendidikan

Pendidikan agar menambah sarana yang dibutuhkan seperti sumber buku

tentang herbal dan tumbuhan obat keluarga untuk menambah referensi

penelitian selanjutnya dan melakukan kerjasama dengan jurusan farmasi

untuk memfasilitasi mahasiswa memenuhi kebutuhan penelitian dan

pengembangan ilmu pengetahuan.

Page 49: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

36

DAFTAR PUSTAKA

Angaini, Y. 2010. Asuhan Kebidanan Masa Nifas. Yogyakarta: Pustaka Rihama

Anggraini, 2014. Asuhan Kebidanan Masa Nifas. Yogyakarta: Rohima Press

Amalia, R. 2016. Hubungan Sters Dengan Kelancaran ASI Pada Ibu Menyusui

Pasca Persalinan di RSI A. Yani Surabaya. Jurnal Ilmiah Kesehatan, Vol.

8, No. 1, Februari 2016: 12-16

Astutik, 2015. Asuhan Kebidanan Masa Nifas dan Menyusui. Jakarta. Trans info media Dewi dan Sunarsih, 2014. Asuhan Kebidanan pada Ibu Nifas.Jakarta:

Salemba

Medika

Djajanti, A. 2013. Uji Efek Pelancar ASI Air Rebusan Daun Kelor (Moringa

oliefera (Lamk) Pada Mencit. Jurnal Uji Efek Pelancar ASI : 1-6.

Gultom, L. 2017. Hubungan Pengetahuan Ibu Bekerja Tentang Manjemen

Laktasi dan Dukungan Tempat Kerja Dengan Perilaku Ibu Dalam

Pemberian ASI. Jurnal Ilmiah PANNMED Vol. 12 No. 1 Mei 2017 : 2

Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI). 2016. Beban Tidak Menyusui di Indonesia.

Dampak Dari Tidak Menyusui di Indonesia Pada Pekan ASI IDAI, 16

Agustus 2016. Jakarta

Infodatin. 2014.http://www.depkes.go.id/article/view/14010200010/situasi-dan-

analisi-asi-eksklusif.html. pdf. Jakarta: Kementrian Kesehatan RI (diakses

Maret)

Jeniawaty, S. 2016. Asuhan Keperawatan Psikososial Pada Ibu Nifas Dalam

Menghadapi ASI Belum Keluar Pada 0-3 Hari Pasca Persalinan. Jurnal

Ners Vol. 11 No. 2 Oktober 2016: 159-173

Kemenkes RI. 2015. Dukung Ibu Bekerja Beri ASI Eksklusif. Jakarta: Kementrian Kesehatan RI

Mansyur, dan Dahlan. 2014. Asuhan Kebidanan Masa Nifas. Malang: Selaksa Media

Notoatmojo, S. 2012. Metodologi Penelitian Kesehatan. 2012. Jakarta: Rineka

Cipta

Page 50: SKRIPSI EFEKTIFITAS KAPSUL EKSTRAK DAUN KELOR …

37

Nurjanah, dkk. 2013. Asuhan Kebidanan Postpartum. Refika Aditama.

Bandung

Nutrisi Bangsa, 2013. Faktor yang mempengaruhi Lancarnya ASI. Artikel

Sarihusada. www.sarihusada.go.id/Nutrisi-Untuk-Bangsa/ Kehamilan-

Menyusui/Faktor-Yang-Mempengaruhi-Lancarnya-ASI: Maret 2017

Profil Kesehatan Indonesia. 2016.http//www.depkes.go.id/profil-kesehatan-

indonesia/profil-kesehatanindonesia. pdf. Jakarta: Kementrian Kesehatan

RI(diakses maret 2017)

Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan Kemenkes RI, 2013. Riset

Kesehatan Dasar (Riskesdes), 2013. Jakarta: Kementerian Kesehatan RI.

Rukiyah, 2012. Asuhan Kebidanan III (Nifas. DKI Jakarta: Trans info media

Santi, M. 2017. Upaya Peningkatan Cakupan ASI Eksklusif dan Inisiasi Menyusui

Dini (IMD). Jurnal Kesemas Indonesia, Volume 9 No 1, Januari 2017: Hal

78-90

Saraung, dkk. 2017. Analisis Faktor-Faktor Yang Berhubungan Dengan Produksi

ASI Pada Ibu Postpartum. E-jurnal Keperawatan (e-Kp) Volume 5 Nomor 2,

Agustus 2017: 1-8

Sugiyono, 2016. Statistika Untuk Penelitian. 2016. Bandung: Alfabeta

Suherni, 2008. Perawatan Masa Nifas. Yogyakarta: Fitramaya

Sulastri, W. 2016. Hubungan Tingkat Kecemasan Ibu Dengan Pemberian ASI

Pada Masa Nifas Di Puskesmas Umbulhardjo 1 Yogyakarta Tahun 2016.

Jurnal Imiah Tingkat Kecemasan Dengan Pemberian ASI. 2016 : 1-8

Suradi, R dan Roesli, U. 2015. Manfaat ASI dan Menyusui. Jakarta: Fakultas

Kedokteran Indonesia

Tjong, J. 2013. Memantau Pertumbuhan Melalui Berat Badan Bayi.

http://www.ibudanbalita.com

Zakaria dan Suryani. 2011. Pengaruh Pemberian Ekstrak Daun Kelor Terhadap

Kuantitas dan Kualitas Air Susu Ibu (ASI) Pada Ibu Menyusui 0-6 Bulan.

Jurnal Pengaruh Pemberian Ektrak Daun Kelor Terhadap Kuantitas Air

Susu Ibu (ASI) : 161-169.