Lap Sedimentasi

download Lap Sedimentasi

of 18

  • date post

    13-Oct-2015
  • Category

    Documents

  • view

    35
  • download

    1

Embed Size (px)

description

Pada industri kimia proses pemisahan sangat diperlukan, baik dalam penyiapan umpan ataupun produk. Umumnya memisahkan dari campuran produk yang keluar dari reaktor. Berbagai cara pemisahan dapat digunakan, teknik pemisahan yang umumnya banyak dipakai adalah; sedimentasi, kristalisasi, distilasi, ekstraksi, absorpsi, adsorpsi, filtrasi dan penukar ion.Dalam percobaan ini teknik yang dilakukan adalah dengan cara sedimentasi. Proses sedimentasi itu sendiri dilakukan dengan cara mengendapkan partikel zat padat yang tersebar atau tersuspensi dalam cairan dalam waktu tertentu sehingga cairan jernih dapat dipisahkan dari zat padat yang menumpuk didasarnya. Teknik pemisahan dengan cara ini selain lebih mudah dalam pengoperasiannya, dilihat dari segi ekonomi juga jauh lebih murah.Laporan praktikum Sedimentasi,Laboratorium Perlakuan MekanikPoliteknik Negeri Bandung Semester 4 Tahun Ajaran 2013/2014

Transcript of Lap Sedimentasi

LABORATORIUM PERLAKUAN MEKANIKSEMESTER GENAP TAHUN AJARAN 2013/2014

MODUL : Sedimentasi

PEMBIMBING : Ir. Bintang Iwhan Moehady, M.Sc

Tanggal Praktikum: 3 Juni 2014Tanggal Penyerahan: 10 Juni 2014(Laporan)

Oleh:

Kelompok: VIINama: 1. Reni Swara M,1214240262. Resza Diwansyah,1214240273. Rinaldi Adiwiguna,1214240284. Santi Sri R. ,121424029Kelas:2A

PROGRAM STUDI DIPLOMA IV TEKNIK KIMIA PRODUKSI BERSIHJURUSAN TEKNIK KIMIAPOLITEKNIK NEGERI BANDUNG

2014I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pada industri kimia proses pemisahan sangat diperlukan, baik dalam penyiapan umpan ataupun produk. Umumnya memisahkan dari campuran produk yang keluar dari reaktor. Berbagai cara pemisahan dapat digunakan, teknik pemisahan yang umumnya banyak dipakai adalah; sedimentasi, kristalisasi, distilasi, ekstraksi, absorpsi, adsorpsi, filtrasi dan penukar ion.Dalam percobaan ini teknik yang dilakukan adalah dengan cara sedimentasi. Proses sedimentasi itu sendiri dilakukan dengan cara mengendapkan partikel zat padat yang tersebar atau tersuspensi dalam cairan dalam waktu tertentu sehingga cairan jernih dapat dipisahkan dari zat padat yang menumpuk didasarnya. Teknik pemisahan dengan cara ini selain lebih mudah dalam pengoperasiannya, dilihat dari segi ekonomi juga jauh lebih murah.

1.2 Tujuan Dapat mengetahui kecepatan pengendapan kapur (CaCO3) dalam cairan dengan menggunakan gelas ukur. Mampu menganalisis keberlakuan hukum Stokes. Mempelajari faktor-faktor yang mempengaruhi kecepatan pengendapan.

II. DASAR TEORISedimentasi adalah suatu peristiwa turunnya partikel zat padat yang tersebar atau tersuspensi dalam cairan karena gaya berat sehingga cairan jernih dapat dipisahkan dari zat padat yang menumpuk didasarnya.Berdasarkan kemampuan untuk mengendap, sedimentasi dibedakan menjadi:1. Plain sedimentasiAdalah proses pengendapan dimana partikel-partikelnya memiliki kemampuan untuk mengatasi gaya apung.1. KoagulasiPartikel-partikelnya halus, sulit mengatasi gaya apung(sulit mengendap) sehingga proses koagulasi dilakukan untuk memperbesar diameter partikelnya agar mudah mengendap. Berdasarkan ukuran partikel, sedimentasi dibedakan menjadi :1. Discrete particleSelama proses pengendapan bentuk, ukuran, dan densitas partikel tidak berubah.1. Flacentate particleSelama proses pengendapan bentuk, ukuran, dan densitas partikel berubah.Berdasarkan pengaruh dari partikel lain, sedimentasi dibedakan menjadi:1. Free settlingPartikel bergerak tidak dipengaruhi oleh partikel lain, dapat diperoleh jika konsentrasinya rendah atau encer.1. Hinder settlingPartikel bergerak mendapat pengaruh oleh partikel lain. Percepetan Hinder settling dipengaruhi oleh : Floculated settling (pembentukan flok) Zona settling (pembentukan zona) Compressing settling (partikel atas menekan partikel dibawahnya)Kecepatan pengendapan pada tiap partikel selalu berubah-ubah tergantung ukuran partikel yang terdistribusi dalam larutan, partikel yang berukuran lebih besar memiliki kecepatan pengendapan yang lebih besar daripada partikel yang berukuran lebih kecil.

Hukum StokesSetiap benda yang bergerak dalam suatu fluida akan mendapat gaya geser yang disebabkan oleh kekentalan fluida tersebut.Gerak butiran partikel pada proses pengendapan fluida diam dipengaruhi oleh gaya-gaya :1. Gaya apung (Fa)Gaya apung yang bekerja berdasarkan gaya Archimedes dan benda dicelupkan kedalam zat cair akan mendapat gaya keatas sebesar zat cair kedalam yang dipindahkan oleh benda yang dicelupkan.1. Gaya seret (Fd)Gaya yang timbul akibat adanya gerakan partikel yang bersinggungan dengan fluidanya.1. Gaya berat (Fg)Merupakan gaya yang bekerja dipengaruhi oleh gaya berat tiap-tiap partikel.Ketiga gaya tersebut merupakan suatu gaya luar partikel : Fa Fd Fg Gaya apung

Gaya seret

Gaya gravitasi

Partikel jatuh mengalami dua periode :1. Period of acceleration fallSuatu periode singkat dimana berlangsung percepatan yaitu selama waktu kecepatan itu meningkat dari nol sampai kecepatan terminalnya1. Period of constant velocity fall (terminal settling velocity)Periode dimana partikel itu berada dalam kecepatan terminalnya, dalam pengendapan dibawah pengaruh oleh gaya gravitasi selalu konstan. Gaya seret selalu meningkat bersamaan dengan kecepatan. Percepatan berkurang menurut waktu dan lama-lama menuju nol.Partikel akan segera mencapai suatu kecepatan tetap (kecepatan maksimal), pengendapan dibawah pengaruh gaya gravitasi membuat dV/dt =0.

Untuk partikel yang berbentuk bola :

=

=

Substitusi persamaan (2) & (3) ke persamaan (1), maka :

Cd = f (NRe) Cd = Koefisien hambatanNRe = w.Dp.vt NRe = Bilangan Reynold Nre = w.D

Untuk aliran Laminer : NRe < 1

Transisi : 1