imunisasi anak

download imunisasi anak

of 62

  • date post

    05-Nov-2015
  • Category

    Documents

  • view

    31
  • download

    1

Embed Size (px)

description

imunisasi anak

Transcript of imunisasi anak

PowerPoint Presentation

PROGRAM IMUNISASITUJUAN UMUM: MENURUNNYA ANGKA KESAKITAN DAN KEMATIAN AKIBAT PENYAKIT YG DAPAT DICEGAH DG IMUNISASI (PD3I)

TUJUAN KHUSUS:TERCAPAINYA UCI DESA 100 % TERCAPINYA ERAPOTERCAPAINYA E.T.N.TERCAPAINYA REDUKSI CAMPAKTERCAPAINYA MUTU PELAYANAN IMUNISASI SESUAI STANDAR (WHO)

Fakta Pelaksanaan Program Imunisasi di Jatim BERMASALAH, terutama sejak tahun 2000

Terbukti tidak dapat mencegah KLB & difteri sejak 2005 s/d sekarang (penularan berlanjut dan sulit dihentikan)KLB Campak di beberapa wilayan (Pasuruan, Situbondo, Gresik, Pacitan, dll)

Program imunisasi akan efektif atau bisa memberikan dampak penurunan penyakit apabila cakupan tinggi dan merata di semua desa dan mutu pelayanan terjaga UCI Desa

Konsep Dasar :Kekebalan Populasi Rendah Kebal/ImunPenderitaRentan Penyakit menyebar dengan cepat. Transmisi terus terjadi. KLB sering terjadi- Kemungkinan penderita kontak dengan yang rentan sangat tinggiSudah Divaksin tapi SAKITDesa dg Cak Imun Rendah5PenderitaKekebalan Populasi TinggiPenyebaran penyakit terbatas. KLB jarang terjadi. Populasi disini mempunyai Herd immunityKekebalan Populasi yang Tinggi (95%) kemungkinan penderita kontak dengan yang rentan adalah kecil. Kebal/ImunRentanDesa dg Cak Imun Tinggi6PHOTO PENYAKIT-PENYAKIT YANG DAPAT DICEGAH DENGAN IMUNISASI

P s e u d o m e m b r a n

PSEUDOMEMBRANbwk keren

Apa itu TBC ?

TBC atau Tuberkulosis : Penyakit yang disebabkan oleh Mycobacterium tuberculosaT B C ANAK

Berbulan-bulan anak sering batuk pilekBerat badan terus berkurangAnak tampak lesu, karena tidak mau makanMemperlambat pertumbuhan anakKelenjar leher kiri membesar,kadang-kadang diikuti dengan koreng yang tidak sembuh-sembuhTanpa pencegahan & pengobatan penyakit TBC dapat menjalar ke :Kelenjar (Gambar atas)Paru-Paru, radang paruTulang, (Gambar atas)Otak, radang otak

TUBERKULOSIS (TBC)10PERTUSIS

Penyebab : Bordotella Pertusis

Masa Inkubasi : 7-20 hr

Reservoir : Manusia Berlangsung 1-2 mg, berakhir 1-2 bulan

TANDA-TANDA : awal batuk keras beruntun setiap seri batuk ada suara khas (tarikan nafas yg keras) & melengking keluar lendir jenih & liat disertai muntah Px usia krg 6 bl, remaja & dewasa sering tdk ada suara khas

CARA PENULARAN : - Kontak langsung selaput lendir sal pernapasan - Percikan ludah

11TetanusTetanus adalah penyakit dengan kekakuan dan kejang otot (lockjaw), serta dapat menyebabkan kematianTetanus terjadi karena adanya luka yang terkontaminasi engan spora tetanus (kuman)Luka yang terinfeksi tetanus akan mengeluarkan toksin/racun yang menyebabkan kekakuan dan kejang ototSpora tetanus terdapat di sekitar (lingkungan) kita (kotoran, debu, dll) tidak mungkin dapat membasmi tetanus

12Add local name for tetanus instead of lockjaw

POLIOMYLITIS

Poliomylitis adalah penyakit yang disebabkan oleh virus polioHari ke 1- 3

Anak terserang batukPilek, demam, dan mencret ringanHari ke 3 5Demam berkurang, tetapiMulai kaku kuduk dan tungkai dan lengan

Hari ke 5 7 Mendadak tungkai/lengan lumpuhKelumpuhan umumnya pada satu tungkai/lengan, dapat juga terjadi pada kedua tungkai/lenganCara penularan :Virus masuk kedalam tubuh manusiaHanya melalui MULUTDalam darah, menyebar ke susunsn saraf pusat, merusak sel-sel syaraf Polio

15Polio di Madura, 2005- 2006 lumpuh permanen

CAMPAK

Campak adalah Penyakit yang disebabkan oleh virus morbiliHari ke 1 3 Anak batuk-pilek dan panas Mata merah dan sakit bila kena cahaya Panas makin hari makin tinggi

Hari ke 3 4 Panas agak turun Timbul bercak-bercak merah, dimulai dari belakang telinga Kemudian pada mata terdapat cairan kuning kental Seluruh tubuh terdapat bercak-bercakLanjut,,,

Hari ke : 4 6 Bercak berubah menjadi ke hitam-hitaman dan mulai mengering Selanjutnya kulit mengelupas ber angsur-angsur Akhirnya kulit kembali seperti semula, tanpa bekas Bila anak kurang gizi, daya tahan rendah, menimbulkan kematian Komplikasi terjadi :1. Radang Paru-paru2. Radang Otak

CAMPAK19Komplikasi CampakM E A S L E S 10

Encephalitis 0,1%

20

Komplikasi CampakM E A S L E S 8 Pnemonia 2-27% CFR 56-86% ( difisiensi Vit.A & sistem kekebalan rendah

Diare 8-15% , Otitis Media 7-15%21Komplikasi CampakM E A S L E S 9Luka di kornea mata, menyebabkan buta 0,1%

22HEPATITIS B

23

Sumber penularanPenderita (carier/sakit)

Cara Penularan :Vertikal, yaitu dari Ibu pengidap virus ke bayi yang dikandungHorizontal, yaitu dari pengidap virus melalui hubungan sex, alat suntik, transfusi darah, pisau cukur, sikat gigi, Tatto, Tusuk Jarum

Kelompok Resti : Bayi dari Ibu pengidap Petugas Kesehatan Anggota keluarga pengidap Homosex, PSK, Pelanggan Pecandu obat bius, suntk Pengguna transfusi darah

Nggak diobati ?....Carier & Kanker Hati Menjadi sumber penularan

PENYEBAB MASALAHHasil Supervisi Suportif :- Cakupan rendah & kurang bermutu : # Koordinator imunisasi Pusk (Korim) dan pelaksana imunisasi di desa baru krn tingginya turn over kurang keg pelatihan # Kurang pembinaan dan pengawasan (supervisi suportif) oleh prov dan kab/ko (kwantitas + kualitas). # LE sudah tua (30,5%) fungsi krg optimal. # Masih ada kelompok masy penolak imunisasi SolusiPerlu peningkatan partisipasi mitra (LP, LS, PKK, LSM, UPS, Organisasi Keagamaan, dll)Fokus kepada kegiatan advokasi kepada pengambil kebijakan dan sosialisasi kepada masy penolak imunisasi, seperti :1. Pentingnya imunisasi bg individu dan masyarakat2. Kerugian/bahaya jika tidak diimunisasi (individu & masy).3. Deman/nyeri ringan setelah diimunisasi adalah reaksi wajar, krn tubuh terangsang oleh antigen sehingga terbentuk antibodi (zat kekebalan).4. Memobilisasi sasaran imunisasi ke tempat pelayanan imunisasi Imunisasi DPT-HB-Hib (pentavalen)

Berdasarkan: - Permenkes RI Nomor 42 Tahun 2013, tanggal 10 Juni 2013- Kepmenkes RI Nomor: 23/MENKES/SK/I/2013,Tanggal 15 Januari 2013

Latar Belakang HiBNOPENYAKIT YG DISEBABKAN BAKTERI HiB (CDC,2000)PENYEBAB KEMATIAN BAYI DI INDONESIA (Riskesdas 2007)KETERANGAN 1.Meningitis 50%(radang selaput otak & korda spinalis bag dr SSP)Meningitis 9,3%Hib Penyebab Utama kematian2.Pneumonia 15% (radang paru-paru)Pneumonia 23,18%75% oleh Bakteri HiB, 25% lainnya (pneumonococ, staphilococ, strephtococ, virus & jamur)3.Epiglotitis 17%Diare 31,4%4.Artritis 8%Lain-lain 63,88%5.Selutitis 6%6.Osteomeilitys 2%7.Bacteriemia 2%Epidemiologi Haemophillus Influenzae type b (Hib)

Haemophilus Influenzae tipe b (Hib) merupakan suatu bakteri gram negatif dan hanya ditemukan pada manusiaPenyebaran melalui percikan ludah (droplet)Kelompok usia paling rentan terhadap infeksi Hib adalah usia 4 8 bulanSebagian besar orang yg mengalami infeksi tidak menjadi sakit, tetapi menjadi karierPrevalensi karier cukup tinggi (>3% ) kemungkinan kejadian meningitis dan pneumonia akibat Hib, biasanya juga tinggi. 31Epidemiologi Haemophillus Influenzae type b (Hib)

Upaya penanggulangan infeksi Hib yg dianggap efektif Imunisasi Hib

Penelitian di Pulau Lombok 1998 2002 menunjukkan bahwa Imunisasi Hib :dapat mencegah meningitis klinisdapat mencegah salah satu penyebab pneumonia

32Epidemiologi Haemophillus Influenzae type b (Hib)Secara global (estimasi WHO), sebelum era vaksinasi Hib, penyakit akibat Hib pada balita menyebabkan:3 juta anak menderita penyakit serius per tahunKematian 400.000 anakPenyebab kematian nomor 1

33Profil angka kematian Hib di seluruh dunia (WHO, 2009)3 juta kasus penyakit serius386.000 kematian anak per tahunWHO 2006

Jatim : 750 3.000 BalitaProfil insidensiHib di seluruh dunia (WHO, 2009)

Jatim : 3.000 s/d 6.000 BalitaVaksinasi Hib sudah dilakukan di 177 negara s/d tahun 2011

RekomendasiHasil kajian Regional Review Meeting on Immunization WHO/ SEARO di New Delhi dan Komite Ahli Penasihat Imunisasi Nasional/ ITAGI th 2010, merekomendasikan:Agar Vaksin Hib diintegrasikan ke dalam program imunisasi nasional untuk menurunkan angka kesakitan, kematian, dan kecacatan bayi dan balita akibat pneumonia dan meningitis

37StrategiMenambah tingkat perlindungan terhadap Penyakir-penyakit yang Dapat Dicegah Dengan Imunisasi (PD3I)Pemberian Imunisasi Lanjutan pd batita: DPT-HB-Hib usia 1,5 tahun (18 bulan), dan Campak usia 2 tahun (24 bulan)Menjamin kecukupan & ketersediaan vaksin & logistikMenjamin kualitas pelayanan melalui penyediaan tenaga profesional, metoda dan teknologi yang efektif, berkualitas, dan efisien, serta memperkuat infrastruktur seperti kompetensi SDM, cold chain, dan manajemen petugas.

Vaksin HibVaksin Hib konjugasi memiliki efikasi yang baik dan aman sehingga dapat dimasukkan ke dalam program imunisasi nasionalSAGE (Strategic Advisory Group of Experts on Immunization) merekomendasikan vaksin Hib dikombinasi dengan DPT-HB menjadi vaksin pentavalent (DPT-HB-Hib), sekaligus untuk mengurangi jumlah suntikan pada bayi Vaksin ini dikemas dalam vial 5 dosis

39Keamanan VaksinPenggabungan berbagai antigen menjadi satu suntikan telah dibuktikan melalui uji klinik kombinasi tidak mengurangi keamanan dan tingkat perlindunganBeberapa penelitian menunjukkan respon antibodi untuk Hepatitis B yg lebih tinggi pada vaksin kombinasi dari pada pemberian secara terpisah

Persentase proteksi untuk masing-masing antigen > 98%Reaksi lokal dialami oleh 14,9% subjek dengan gejala terbanyak adalah nyeriReaksi sistemik dialami oleh 28% subjek dengan gejala terbanyak adalah demam

40Vaksin Pentavalent Kombinasi vaksin Hib dengan DPT-HB menjadi vaksin DPT-HB-Hib tidak menam